Facial Wajah Itu..........

Cuma salah satu dari sekian hal random yang tiba-tiba terlintas di pikiran, berbentuk postingan pendek lepas dan mungkin gak akan berguna buat kalian...

Bagian 7

Setelah wisuda, kegiatan gue di rumah adalah membantu orang tua, mengasuh adik, dan menggembala ternak domba kesayangan kakek di padang rumput belakang rumah.

Iya, intinya... gue masih nganggur.

Karena sebagian besar syarat lowongan kerja dari sebuah perusahaan adalah berpenampilan menarik. Sedangkan gue, sebagai cowok yang berpenampilan sangat menarik, gak mau menurukan standar tersebut. *digampar*

Well.. beberapa minggu yang lalu, ketika gue lagi asyik nonton TV, Nyokap tiba-tiba bilang :
     "Sar, kayanya jerawat kamu tambah banyak deh."
     "Ah, kayanya tetep segini-gini aja deh, Mah." kata gue coba mengelak.

Meskipun pada kenyataannya, mungkin karena faktor jam tidur yang ngaco, ditambah dengan prinsip 4 sehat 5 sempurna 6 gorengan dalam setiap jadwal makan, jerawat di muka gue pun udah kaya anak STM mau tawuran. Banyak banget!
     "Kamu nanti difacial aja. Di dokter langganan Mama, biar agak berkurang jerawatnya."
     "Facial bukannya sakit, Ma?"
     "Ngga kok. Ngga sakit. Yaudah, besok sore kesana ya!"
     "Okee.."
***
Keesokan harinya, gue pergi ke tempat facial langganan Nyokap. Setelah sedikit konsultasi dengan dokter, ada seorang mbak-mbak yang nyuruh gue masuk ke sebuah ruangan. Saat itu perasaan gue masih tenang, karena :
  • Pertama, Nyokap bilang facial itu gak sakit. 
  • Kedua, tempat facialnya nyaman banget.
  • Ketiga, mbak-mbaknya lumayan cakep.

Oh ya, sebelum ceritanya lanjut, ini dia sekilas foto gue ketika difacial...

Facial Cowok
sumber

Maaf.. waktu itu baterai handphone gue habis. Jadinya gak bisa dipakai buat foto deh.


SKIP!
Beberapa menit kemudian, perasaan tenang gue hilang seketika. Karena ternyata, proses facial itu.....

SAKIT BANGET!

Bahkan saking sakitnya, ada satu hal yang terlintas di pikiran gue : "Untung yang nge-facial gue mbak-mbak cakep. Coba kalau mas-mas brewokan... Udah gue ajak berantem pasti!" -_____-

Tapi dari pengalaman tersebut, gue bisa mengambil dua buah pelajaran yang paling berharga, yaitu :

  • Pertama, difacial itu lebih sakit daripada ditinggal si doi pas lagi sayang-sayangnya.
  • Kedua, sesuatu yang bikin nyaman belum tentu gak nyakitin. 

heartbreak icon  heartbreak icon  heartbreak icon


Baca juga :

Previous
Next Post »

4 Komentar

avatar

whahaha... kocak nih... keren mas... mantap... dimana tuh tempat facialnya mas... bisa nyoba gimana rasa sakitnya.... hehe...

Balas
avatar

muehehehe, di dokter deket rumah mas. di daerah Bekasi Timur.

Balas
avatar

Wkwkwk
Ada2 aja.
Kalau ane sih buat ngatasin jerawat cukup sering cuci muka aja, tapi g usah di bilas ya airnya :D

Salam dari obatrindu.com bro :D

Balas
avatar

OKE KALO BEGITU!
besok saya coba ya saran buat cuci muka tanpa bilasnya.

Makasih loh...
Makasih banget...

Hahaha

Balas