Manusia Paling Wacana.

Menurut KBBI, kata wacana memiliki arti komunikasi verbal atau percakapan. Sedangkan menurut kamusslang.com, kata wacana adalah sebuah istilah bagi rencana yang selalu gagal untuk direalisasikan.
***
Dalam sebuah chat group kita mungkin sering merencanakan banyak hal. Mulai dari liburan, olahraga, atau hanya sekedar kumpul-kumpul biasa. Tapi sayangnya, sebagian besar dari rencana tersebut selalu berakhir sebagai sebuah wacana. Hal tersebut biasanya diawali dan diakhiri oleh alasan yang sama, sehingga membuat sebuah siklus yang kurang lebih seperti ini :

         1. seseorang merencanakan sebuah kegiatan di grup,
         2. ditanggapi oleh anggota grup lain,
         3. diskusi tentang rencana tersebut pun berlangsung,
         4. kemudian muncul si kampret yang tiba-tiba (atau gak sengaja) chat out of topic,
         5. topik pembicaraan berganti, dan akhirnya kegiatan tersebut gak jadi dilaksanakan.

Well.. sebenarnya hal yang kaya gini gak cuma terjadi di chat group aja. Ada beberapa hal lain dalam kehidupan sehari-hari yang hampir selalu berakhir sebagai sebuah rencana belaka. Nah, untuk itu di postingan kali ini, gue mau share beberapa hal yang seringkali kita rencanakan, tapi jarang kita realisasikan. Sehingga tanpa sadar telah membuat kita memperoleh predikat Manusia Paling Wacana~

So, here we go...

1. Diet.

Siklus Diet
siklus diet (sumber)

Bagi sebagian orang, berat badan tuh ibarat nilai tukar rupiah di mata dollar. Pengennya sih turun, namun kenyataannya malah terus naik. Hal ini membuat rencana diet pun gak pernah absen dari resolusi tahunan. Namun apa daya, kadang rencana hanya akan jadi wacana. Sebab seorang peneliti Zimbabwe pernah mengatakan : Selalu ada hari esok untuk diet. Jadi kalau bisa besok, kenapa mesti sekarang?

Banyak juga mereka yang bilang, "kalau mau kurus mah jadi anak kost aja!".

Saran gue.. jangan sepenuhnya percaya dengan kalimat tersebut. Karena di dua tahun pertama gue ngekost, berat badan gue naik 8kg. Bukan berarti gue makannya banyak sih, tapi karena saat itu gue memilih untuk makan malam setelah pukul jam 12 dengan mie goreng pakai telor. Tujuannya adalah agar besok pagi, perut gue gak laper-laper banget, dan kalau bangun kesiangan saat ada kelas pagi pun gak perlu repot nyari sarapan terlebih dahulu. Cerdas..

Gak cuma itu, gue punya teman yang tingkah lakunya bisa mendukung kalimat mutiara peneliti Zimbabwe di atas. Ia selalu bilang "Duh, berat badan gue naik lagi nih. Besok diet ah..". Tapi ironisnya, kalimat tersebut selalu terucap setelah dia makan mie goreng double pakai telor bareng gue. -____-

2. Olahraga.

Hal kedua yang masuk daftar rencana jadi wacana adalah olahraga. Siklus yang terjadi biasanya seperti ini :
     - setiap Sabtu malam : Besok jogging di Car Free Day ah. Biar lebih sehat!
     - setiap Minggu pagi : Duh, masih ngantuk.. tidur lagi aja deh. Lagian kan jadi gak lucu kalau nanti gue malah ketiduran pas lagi jogging. :(

Akhirnya jogging pun diundur menjadi minggu depan. Tapi apakah minggu depan jogging jadi dilakukan? Nggak, karena setiap hari Minggu kasur akan selalu terasa lebih posesif dari hari biasanya.

Selain jogging, olahraga yang sering berujung wacana adalah futsal. Saking seringnya bikin rencana untuk futsal tapi gak pernah jadi main, gue dan temen-temen di SMA pun akhirnya membuat sebuah chat group bernama :

Futsal PHP

Bukan, isinya bukan cowok-cowok korban PHP gebetan yang main futsal sebagai pelampiasan kok. Isinya cuma sekumpulan cowok yang suka buat rencana mau main futsal, tapi gak pernah terlaksana.

3. Buka puasa bersama.

Setiap bulan Ramadhan, buka puasa bersama harusnya jadi momen yang pas untuk kumpul-kumpul sama rekan kerja, temen sekolah, atau sekedar silaturahmi sama para mantan. Tapi sayangnya, rencana buka puasa bersama kadang berakhir wacana.

Bukber Wacana
Tebak-tebakan paling susah 2015.

Siklus yang terjadi kurang lebih seperti ini :
     di awal bulan puasa : "jangan sekarang deh, mau buka puasa bareng keluarga di rumah."
     di pertengahan bulan puasa : "jangan sekarang deh, gue udah ada janji dari tahun lalu mau buka puasa bersama bareng temen TK."
     di akhir bulan puasa : "yaah, besok gue udah mudik. Buka puasa bersamanya nanti aja pas puasa Syawal... atau kalau nggak tahun depan aja. Kita janjian dari sekarang!"

...dan tahun depan pun siklus di atas berulang dari awal lagi. Sehingga buka puasa bersama gak pernah jadi.

Tapi kalau menurut gue, buka puasa bersama ini kadang ibarat pergi ke Dufan bareng temen. Semakin ramai yang ikut, semakin seru dan kalau terlalu sering, bisa bikin duit habis.

4. Move on.

Ya, move on adalah hal keempat yang sering berakhir sebagai wacana. Siklus yang terjadi kurang lebih seperti ini :
     "Gue udah move on kok dari dia."
     *liat mantan jalan sama pacar barunya*
     "Tuhkan dia udah bahagia. Gue bisa kok bahagia tanpa dia!"
     *tengah malam, liat tweet mantan di timeline*
     "Hahaha, jam segini dia masih online. Pasti lagi kangen gue tuh. Stalking ah~"
     *liat mantan saling mention sama pacar barunya pakai panggilan Ayah-Bunda*
     - *nangis sampai pagi*

Biasanya keesokan harinya, mata akan terlihat agak bengkak dan merah. Bukan, bukan karena habis dipipisin kecoa kok. Tapi karena habis nangis tanpa henti. Kemudian ketemu temen dan ngasih pertanyaan, "Mata elu kenapa? habis nangis karena mantan lagi?".

Sebagian besar akan menjawab dengan "gue udah move on kok dari dia.", lalu siklus pun kembali ke awal dan move on hanya berakhir sebagai wacana.

Tapi kadang.. move on itu kaya diet. Selalu ada hari esok untuk melakukannya. Jadi kalau bisa besok, kenapa mesti sekarang? Ehehehehehehe...

move on

5. Liburan.

Ada dua tipe orang ngeselin di dalam sebuah chat group, orang yang suka chat out of topic dan orang yang suka jawab "terserah". Keduanya berpotensi untuk membuat sebuah rencana liburan menjadi wacana.

     - Orang yang suka chat out of topic.
Seperti yang gue jelaskan di awal postingan, tipe orang yang suka chat out of topic ini bisa membuat sebuah siklus rencana jadi wacana. Misalnya kaya gini :

     A : "Minggu depan ke Bandung, yuk."
     B : "Yuk, naik apa?"
     C : "Ayooo ke Bandung. Gue ikut!"
     A : "Gue bawa mobil deh."
     B : "Si D ikut gak?"
     D : "Hmm, gak tau nih ikut atau nggak. By the way, tau gak kalau Superman yang sekarang udah gak pakai kolor di luar lagi? Hahaha. Lucu ya..."
     A : "Hahaha, iya juga ya."
     B : "Loh, iya ya. Gue baru sadar."

Percakapan selesai, gak ada lagi yang bales chat di grup tersebut...... dan rencana untuk pergi ke Bandung pun gagal. 

Superman dulu vs Superman sekarang
Jadi butuh berapa tahun buat Superman bisa sadar kalau sebenarnya pakai kolor itu di dalam?

     - Orang yang suka jawab "terserah".
Selain orang yang suka chat out of topic, orang yang suka jawab "terserah" juga cukup berpotensi untuk membuat rencana liburan berakhir sebagai wacana. Misalnya kaya gini :

     A : "Ke Bandung, yuk."
     B : "Yuk, mau kapan?"
     D : "Terserah.."
     C : "Yuuk, ke Bandung. Gue libur dari tanggal 14-21 nih."
     B : "Yaudah tanggal 15 deh. Gimana?"
     A : "Gue bisa kok tanggal 15. Si D gimana?"
     D : "Yaah, tanggal segitu gue mau nonton bioskop sama mantan yang ke 23. Hehe."
     A : "Elu bisanya kapan?"
     D : "Terserah.. Gue mah ngikut aja."
     C : "Gimana kalau tanggal 17?"
     A : "Gue bisa."
     B : "Sama gue juga. Si D bisa ikut gak?"
     D : "Yaah, maaf. Tanggal segitu undur-undur piaraan gue mau melahirkan. Gak bisa gue tinggal jadinya. Hehehe."
     C : "Errr... Jadi elu kosongnya tanggal berapa?"
     D : "Terserah.. Gue mah ngikut aja."
A, B, C : "NGIKUT PALALO!!!"

Karena kesal, gak ada lagi yang bales chat di grup tersebut...... dan rencana untuk pergi ke Bandung pun kembali gagal.

6. Mandi.

Last but not least, hal yang sering berakhir sebagai sebuah wacana adalah mandi. Terlebih lagi di era social media seperti sekarang, siklus seperti ini mungkin akan sering dialami.
     ngambil handuk.
     sebelum ke kamar mandi ngecek handphone terlebih dahulu.
     ada beberapa notifikasi di layar.
     - akhirnya waktu pun habis untuk dipakai ngecek Twitter, Facebook, Periscope, Path, Ask.fm, Snapchat, Friendster, Tumblr, Mig33, mIRC, hingga ke YM karena takut ada notifikasi yang belum terbaca.
     karena sudah terlalu malam, mandi pun harus diundur ke hari berikutnya.

Tapi menurut situs Tempo (klik untuk lihat berita), hampir seluruh populasi bumi akan mengalami krisis air bersih pada tahun 2030. Sebagai seseorang yang visioner, gue gak mau anak-anak gue nantinya kalau mau mandi, harus beli Aqua galon. So, dari sekarang mulailah bijak menggunakan air bersih dan ingatlah selalu kata-kata "Ngapain mandi? nanti juga kotor lagi~"  Ehehehehehehe...

***

Nah, itulah 6 rencana yang seringkali berakhir sebagai wacana. Dari keenam nomor di atas, beberapa di antaranya bisa dilakukan bareng temen-temen. Menurut gue, gak ada hal yang lebih indah dibandingkan kumpul bareng temen yang udah lama gak ketemu. Sebab dengan teman lama, kita bisa cerita banyak hal. Mulai dari cerita tentang gimana polosnya kita waktu SD, cerita tentang gimana nakalnya kita waktu SMP, atau cerita tentang gimana bahagianya kita saat ketemu cinta pertama di SMA.

Tapi sayangnya.. yang bisa bikin kita kumpul bareng-bareng lagi adalah rasa kangen, dan yang kampret adalah rasa kangen kadang gak datang bersamaan. Saat kita lagi kangen lalu ingin ketemu, mereka mungkin lagi gak kangen sama kita..

...atau sesimpel mereka sibuk dengan kegiatan barunya.

@yeahmahasiswa pernah ngetweet begini :

yeahmahasiswa

So, kalau lagi kangen dan pengen kumpul-kumpul sama mereka, langsung aja bilang. Lalu bikin rencana ketemuan deh..

Semoga gak cuma berakhir sebagai wacana ya~ :D
Previous
Next Post »

2 Komentar

avatar

Wah, perdana berkunjung ke sini ~~~~ tulisannya lengkap dan informatif banger kak, haha. Always writing keep blogging~

Balas
avatar

wih, dikomen sama Uni! :p
Siap deh.. tapi itu informatif apanya ya, Ni? kan postingannya gak jelas gini hahaha -___-

Balas