Cuma di Indonesia, kah?

Di postingan sebelumnya (klik untuk buka postingan), ada satu pertanyaan yang muncul setelah gue mendapatkan cobaan paling berat bagi manusia ketika di jalan. Ya, ketemu ibu-ibu yang ngasih lampu sen ke kiri, tapi malah belok ke kanan.

Menurut gue, ibu-ibu yang kaya gitu tuh ibarat gebetan yang saat PDKT udah manggil "sayang", tapi giliran ditembak malah nolak. Bikin kita kesel dan mau marah, tapi gak bisa.

Back to topic.

Jadi saat itu gue baru pulang nganter adik ke sekolah. Di perjalanan pulang, gue ketemu dengan ibu-ibu yang bawa motornya ngaco. Berjalan pelan agak ke tengah, ngasih lampu sen ke kiri, tapi gak belok-belok. Gue yang ada di belakang dia, mencoba nyalip dari arah kanan. Yang ngeselin, si ibu malah mendadak belok ke arah kanan juga. Alhasil gue yang saat itu agak ngebut pun hampir menabrak ibu-ibu tersebut. Tapi yang lebih ngeselin, si ibu malah teriak :

"WOY, MAS, BISA NAIK MOTOR GAK SIH? Hampir aja saya ketabrak."

Sikampreeet! kan dia yang salah, kenapa malah dia yang ngomel? Saat itu gue pengen banget puter balik, terus ngomel sama ibu-ibu tadi. Tapi karena takut dikutuk jadi gak mirip lagi sama Iqbaal Coboy Junior, gue pun mengurungkan niat tersebut.

Dari kejadian itu gue jadi mikir dan akhirnya menemukan beberapa hal absurd yang kadang membuat kita bertanya : "Cuma di Indonesia, kah?"

So, yang pertama adalah...

1. Ibu-ibu yang naik motornya ngaco.

Menurut gue ada 3 hal yang kadang bikin kita kesel ketika di jalan :
     - pertama, anak moge (Harley Davidson dan sejenisnya) lagi touring,
     - kedua, orang yang main HP saat naik motor,
     - dan ketiga, ibu-ibu naik motor yang ngasih lampu sen ke kiri tapi belok ke kanan.

Nah, kalau kalian ketemu ibu-ibu lagi touring naik moge sambil main HP dan ngasih lampu sen ke kiri tapi belok ke kanan, saran gue cuma satu, menepilah ke pinggir jalan secepatnya. SELAMATKAN DIRI KALIAN!!!

Tapi, ibu-ibu-lagi-touring-naik-moge-sambil-main-HP-dan-ngasih-lampu-sen-ke-kiri-tapi-belok-ke-kanan sih belum ada apa-apanya sama ibu-ibu yang satu ini :


YA, BENAR.. IBU-IBU YANG NAIK MOTOR DI JALAN TOL. By the way, itu kejadiannya di Tol Tangerang loh. Ngaco abis...


2. Nonton orang tabrakan.


Yang kedua adalah nonton orang tabrakan. Gue gak tau fenomena ini ada sejak kapan, tapi yang pasti, ini adalah salah satu hal absurd yang mungkin cuma ada di Indonesia. Menurut gue ya aneh aja sih kalau ada orang yang terkena musibah, tapi kita malah nonton doang. Lagian kalau gue prediksi, bila fenomena ini tetap dibiarkan, maka akan menimbulkan permasalahan baru, yaitu meningkatnya jumlah pengangguran di Indonesia.

Gak percaya?

Jadi begini... Bila tetap dibiarkan, kedepannya orang akan lebih memilih nonton tabrakan daripada nonton bioskop. Karena nonton tabrakan itu gratis. Kemudian bioskop banyak yang bangkrut dan para produsen film pun bingung bagaimana cara memasarkan film mereka. Pada akhirnya para artis, sutradara beserta segenap kru gak lagi bikin film. Belum lagi karyawan-karyawan bioskop dan calo tiket juga akan kehilangan pekerjaan mereka. Efeknya adalah jumlah pengangguran di Indonesia menjadi meningkat. Bahkan lebih parahnya, jika masih saja dibiarkan, maka bukan tidak mungkin akan terjadi demo besar-besaran pada pemerintah untuk menuntut lapangan kerja baru.

See? ternyata nonton orang tabrakan akan menimbulkan permasalahan besar di Indonesia. So.. #StopNontonOrangTabrakan

People Nowadays
Gambarnya emang bukan tentang tabrakan sih. Tapi lumayan miris liatnya... (sumber)

3. Memberi nama jalan yang baru dicor / diaspal dengan sebutan 'jalan baru'.

Entah hal ini cuma terjadi di Bekasi aja atau emang terjadi di seluruh Indonesia, tapi kenyataannya banyak orang yang melakukan hal tersebut. Sampai saat ini, di Bekasi doang, gue sudah tau tiga jalan yang disebut 'jalan baru' sama warga sekitarnya. Bagi gue yang susah mengingat nama jalan mungkin akan mempermudah penghafalan namanya. Tapi jelas hal ini akan membuat sebuah percakapan terdengar absurd. Misalnya percakapan antara gue dan Nyokap di bawah ini :

     "Dari mana, Ma?"
     "Dari jalan baru."
     "Jalan baru mana?"
     "Itu jalan baru yang kemarin dicor."
     "Jalan baru yang kemarin dicor tuh dimana?"
     "Hmm.. jalan baru yang biasa suka bikin macet itu loh, sekarang udah dicor."
     "Jalan baru yang kemarin dicor dan suka bikin macet tuh dimana?"
     "Masa kamu gak tau sih? yang kalau sore suka ada tukang batu akiknya, terus kan jadi macet gara-gara itu. Nah, sekarang udah dicor jalannya."
     "WAH... NICE INFO, GAN!" *kemudian dikutuk*
 
Gue juga curiga kalau nanti Presiden sekarang punya program kerja untuk bikin jalan di beberapa daerah tertinggal, apa semuanya akan diberi nama 'jalan baru' sama warga sekitarnya? Lagian kayanya gak ada deh orang bule yang kalau ditanya "where do you live?" dan si bule menjawab "i live in new street (new street = jalan baru)".

4. Belum makan nasi = belum makan.

Ini juga absurd sih... mungkin cuma di Indonesia ada istilah belum makan nasi = belum makan. Misalnya kaya kejadian antara gue dan Nyokap pagi tadi.

     "Makan dulu gih, Sar."
     "Kan tadi udah, Ma. Makan sama bubur."
     "Bubur mah bukan makan."
     "Tapi tadi udah makan roti juga kok, Ma."
     "Itu juga bukan makan."
     "Terus tadi udah minum susu juga sih, terus lontong yang 3 biji di meja udah aku makan juga."
     "OH JADI KAMU YANG NGABISIN LONTONGNYA???"

Entah siapa yang pertama kali menemukan istilah ini, tapi yang pasti, memasukkan makanan selain nasi ke mulut ≠ makan. Titik!

5. Banyak pakai salah kata bahasa indonesia.

Kemarin sore, gue baru aja nonton ulang serial How I Met Your Mother. Di salah satu episodenya, Ted Mosby, yang menjadi pemeran utama mencoba mengoreksi penggunaan kata figuratively yang seringkali digunakan oleh mantan pacarnya, Robin Scherbatsky. Dari episode tersebut, gue jadi berpikir...

Wah, enak juga ya jadi Ted Mosby. Bisa akur gitu sama mantan. Terus kadang masih suka ciuman pula.

RALAT!
Bukan, bukan itu.

Jadi dari episode tersebut, gue jadi berpikir bahwa seringkali gue pribadi suka melakukan kesalahan penggunaan kata. Seperti misalnya yang gue rangkum pada tabel di bawah ini :

Kata
KBBI
Penjelasan
Absen http://kbbi.web.id/absen Arti dari absen adalah tidak hadir. Jadi salah kalau ada guru atau dosen yang bilang "ayoo, siapa yang belum absen?" atau ya jangan marah kalau kita udah 'nitip absen' ke temen, tapi kolom presensi kita malah dikosongin. :p
Acuh http://kbbi.web.id/acuh Arti dari acuh adalah peduli. Jadi salah kalau ada mantan yang bilang "Kamu tuh dulu acuh banget sama aku, kaya orang yang udah gak sayang aja."
Geming http://kbbi.web.id/geming Arti dari geming adalah diam. Jadi salah kalau ada orang yang menulis bait puisi "Daun-daun di pohon diam tak bergeming, ibarat orang yang sedang nahan pup di padang pasir."
Nyinyir http://kbbi.web.id/nyinyir Arti dari nyinyir adalah cerewet, bukan nyindir. Jadi salah kalau ada pacar yang bilang "Udah deh jangan nyinyirin aku terus. Aku kan udah minta maaf. Aku janji deh gak bakal selingkuh lagi sama kakak dan adik kamu."
Sangsi http://kbbi.web.id/sangsi Arti dari sangsi adalah ragu, sedangkan arti dari sanksi adalah hukuman.
Senonoh http://kbbi.web.id/senonoh Arti dari senonoh adalah tidak sopan. Jadi salah kalau ada orang yang ngomelin kita "Omongan kamu gak senonoh banget sih. Sama orang tua kok ngomongnya begitu." Karena gak senonoh berarti sopan kan?
Seronok http://kbbi.web.id/seronok Arti dari seronok adalah menyenangkan hati/enak dilihat. Jadi kalau ada yang bilang "pakaian kamu seronok banget deh. Baju warna hijau stabilo, celana warna shocking pink, topi warna merah terang, sepatu warna ungu heboh." ITU ARTINYA DIA NYINDIR ELO! 

By the way.. yang bener tuh jomlo (http://kbbi.web.id/jomlo), bukan jomblo. Artinya gadis tua. :p

***

Nah itu dia beberapa hal yang kadang membuat kita bertanya "Cuma di Indonesia, kah?". Sebetulnya pertanyaan itu gak selalu tentang hal yang memiliki konotasi negatif sih, karena di sisi lain, Indonesia juga punya begitu banyak keindahan yang bisa membuat kita bertanya hal yang sama, "Cuma di Indonesia, kah?". Seperti misalnya : Raja Ampat, Pulau Komodo, dan senyum kamu. Iya, kamu.

INDAH BANGET SENYUMNYA! Ehehehehehehehehe...
Previous
Next Post »

14 Komentar

avatar

Yang KBBI nih banyak yang salah. Terutama nyinyir dan absen. Sering banget kepake dan kebalik-balik.

Balas
avatar

bener banget tuh, nontonin tabrakan. Begonya orang Indonesia, ada tabrakan, bukannya bantuin, malah perlambat laju kendaraan ((pengen nonton doi ceritanya)). Itu jalan udah kehambat ketutup tabrakan, makin macet aja ditambah orang-orang kek gitu hahaha :D

Balas
avatar

Bener banget sob, sering salah tuh dua kata itu. Di timeline Twitter suka liat yang begitu. hehe

Balas
avatar

Iya, malah bikin macet. Belom lagi nanti tukang dagang pada kumpul gara2 ngeilat di situ ada rame-rame. Kan gak lucu kalo sampe ada pasar dadakan gara2 orang kecelakaan doang. -____-

Balas
avatar

Gue juga pernah gitu, nabrak ibu-ibu yang lagi enjoy bawa motor dengan lampu sen ke kiri eh belok ke kanan. akhirnya si ibu jatuh dan gue kabur dengan secara biadabnya si ibu bilang "Bajingan" padahal dia yang salah.

Balas
avatar

anjiir itu gokil banget ibu ibu di jalan tol. cuek bangkee!!! bijimana bisa masuk coba?? gue curiga sebenernya dia terminator jahat yang baru datang ke masa ini.

Balas
avatar

Wahahahahahaha, iya sob. Mesti ati-ati emang kalo di depan kita ibu-ibu, terus semacam ada aturan gak tertulis gitu kalo di jalan.
1. Ibu-ibu naik motor selalu benar.
2. Kalo ibu-ibu melakukan kesalahan, selalu liat nomer satu.

-____-

Balas
avatar

Hahahaha, gue juga bingung gimana masuknya. Kan biasanya masuk tol tuh antri.......



atau mungkin juga sebenernya dia adalah Power Ranger Pink yang lupa pake kostum, dia masuk tol untuk membasmi kejahatan.

Balas
avatar

kalo yg poin pertama saya sering bgt nemuin yg kaya gitu...mending ketemu konvoi moge deh :D

Balas
avatar

saya malah sering salah pakai tuh kata-kata mas.

Balas
avatar

hmm, semoga kedepannya gak salah lagi ya mbak. Kan udah baca postingan ini. :p

Balas
avatar

iya bener, kadang mendingan ketemu moge touring daripada ketemu ibu-ibu yang naik motornya ngaco. -___-

Balas
avatar

Aduh nasi itu yg paling berharga buat lambung, ga makan nasi masih lemeas ae :))

Balas
avatar

Hahaha, kan bisa diganti sama lontong atau ketupat....


tapi lontong atau ketupatnya dimakan pake nasi juga. Biar kita gak lemes. (?)

Balas