Si Tukang Parkir Ninja.

Sebuah pepatah mengatakan, dimana ada gula, di situ ada semut... dimana ada saya, di situ ada kamu yang imut.

OKE, LANJUT!

Awalnya gue kurang begitu setuju sama pepatah tersebut, hingga akhirnya gue menemukan korelasi antara mini market dan tukang parkir.

Tukang Parkir Ninja
sumber : link

Ibarat siang dengan malam, matahari dengan bulan, dan Dijah Yellow dengan akun instagramnya, mini market dengan tukang parkir pun gak bisa dipisahkan. Keduanya seolah saling melengkapi satu sama lain. Dimana ada mini market, di situ pasti ada tukang parkir.

Tapi kadang tukang parkir ini seperti ninja. Dia ada, tapi tak terlihat. Iya, seringkali ketika kita datang ke sebuah mini market, kita gak menemukan tanda-tanda keberadaan si tukang parkir. Tapi ketika kita ingin pulang, selalu aja ada suara pluit yang diiringi oleh seseorang nyamperin kita buat minta uang parkir. SI KAMPREEEET.... PAS GUE DATENG NGUMPET DIMANA LO???

Gue jadi curiga kalau si tukang parkir ini emang punya skill seperti ninja. Mereka suka ngumpet di atas pohon sambil menunggu pengunjung mini market datang. Ketika ada pengunjung yang membawa mobil/motor datang dan sudah masuk ke dalam mini market, mereka akan turun dengan cepat dan tanpa suara layaknya seorang ninja yang akan melumpuhkan lawannya. So saran gue, kalau kalian mau ke minimarket, tapi gak mau ngasih uang parkir... pastikan kalian selalu ngecek kondisi pohon di sekitarnya. Jika di atas pohon ada orang yang sedang memantau, mending cari mini market lain. Itu pasti si Tukang Parkir Ninja! 

Hal ngeselin dari si Tukang Parkir Ninja gak cuma keberadaannya yang misterius aja, tapi ada beberapa tukang parkir yang ngasih pelayanan berbeda tergantung dari seberapa besar uang parkir yang kita berikan. Kurang lebih seperti ini...

  • ngasih Rp 0 - Rp 500 : si Tukang Parkir Ninja akan langsung kembali pergi ke atas pohon dengan muka bete, tanpa bilang terima kasih. Tingkat kekesalan : KAMPRET BANGET!!!
  • ngasih Rp 1000 - Rp 1500 : si Tukang Parkir Ninja akan bilang terima kasih, tanpa membantu kita ngeluarin motor. Tingkat kekesalan : Kampret!
  • ngasih Rp 2000 : si Tukang Parkir Ninja akan bilang terima kasih, membantu kita ngeluarin motor, tapi gak membantu menyebrang jalan. Alhasil, kita harus sedikit sabar kalau lalu lintas di jalan tersebut sedang ramai. Tingkat kekesalan : Lumayan kampret.
  • ngasih Rp 3000 - Rp 4000 : si Tukang Parkir Ninja akan bilang terima kasih, membantu kita ngeluarin motor, dan membantu kita menyebrang jalan. Tingkat kekesalan : Sialan.. gue rugi Rp 4000!
Dari hal tersebut gue semakin yakin dengan kata-kata yang menyebutkan kalau "ada uang, ada fasilitas". Karena suatu hari, gue pernah pergi ngambil duit di ATM yang ada di sebuah mini market. Saat itu gue lupa dengan keberadaan si Tukang Parkir Ninja ini, dan duit gue di kantong pun cuma ada Rp 5000. Alhasil gue gak bawa uang selain pecahan Rp 50.000 dan pecahan Rp 5000 tadi. Tapi nasi sudah menjadi dubur, eh, bubur maksudnya, gue sudah terlanjur parkir motor di depan mini market. Jadi mau gak mau gue harus pulang dari mini market tersebut dengan membayar uang parkir.

Seperti yang sudah gue duga sebelumnya, keluar dari mini market, gue disambut dengan suara pluit yang sudah gak asing lagi di telinga. Lalu gue pun ngeluarin duit Rp 5000. Tapi kampretnya, si Tukang Parkir tadi malah bilang :

          "Wah, gak ada kembaliannya, Mas..."

Saat itu gue dihadapkan pada kondisi yang sangat membingungkan. Ibarat lagi nunggu jawaban dari gebetan, tapi mantan malah ngajak balikan. BINGUNG! Mau gak jadi ngasih, gak enak. Tapi kalau ngasih uang parkir Rp 5000 ya rugi juga, Nyet.. Gue kan belanja di mini market itu gak lama. Kalau gue belanja di mini market tersebut sampai nginep 3 hari 3 malam sih mungkin gue masih rela ngasih goceng buat bayar uang parkirnya.

Akhirnya dengan wajah penuh senyum palsu, gue coba ngomong ke tukang parkir tersebut :          

          "Yaudah ambil aja semuanya, Bang."

dan kalian tau apa yang tukang parkir itu lakukan?
Dia bilang terima kasih, membantu gue ngeluarin motor, membantu nyebrangin ke jalan, sekaligus bilang : "Hati-hati di jalan, Mas. Jangan ngebut-ngebut bawa motornya!"

YA. TUKANG PARKIRNYA PERHATIAN SAMA GUE! Gue pun seketika merasa terharu saat itu.

Gue juga pernah suatu kali belanja di sebuah mini market di Sukabumi. Kejadiannya juga hampir sama, gue mau ambil duit di ATM yang ada di mini market tersebut, gue cuma bawa duit satu lembar pecahan Rp 5000, dan gue gak tau kalau di Sukabumi ada Tukang Parkir Ninja juga. Akhirnya gue pulang dengan ngasih selembar duit Rp 5000. Tapi yang lebih ngeselin, si tukang parkir malah bilang :
          "Maaf, Mas, gak ada kembalian."
          "Yah, saya juga gak ada uang kecil, Bang." kata gue.
          "Yaudah gini aja... Nanti kalau, Mas, kesini lagi, gak usah bayar deh sama saya."

KAMPRETTTT... Ini di Sukabumi, Nyet! Gue kesana juga kalau hari lebaran doang..........
Pengen banget bilang kaya gitu ke abangnya. Tapi apa daya, hati gue terlalu lembut untuk mengungkapkannya. Alhasil, mau nggak mau gue pun langsung pergi dari mini market tersebut tanpa kembalian.

Tapi kadang-kadang gue juga suka kepikiran gimana kalau ternyata yang jadi tukang parkirnya itu cewek cantik kaya di FTV (Gak percaya? klik di sini untuk info tentang FTV-nya).  Coba aja bayangin, cewek secantik Revalina S Temat jadi tukang parkir di mini market... Beuh, kalau gue sih jangankan buat ngasih uang parkir ke dia, ngasih nafkah juga siap. HAHAHAHAHA!

By the way, kalau di perhatiin.. tukang parkir di mini market itu kadang kaya mantan, dia malah datang lagi ketika kita ingin beranjak pergi (move on).

Ehehehehehehehehe. :p
Selamat berpuasa!
Previous
Next Post »

6 Komentar

avatar

Kang parkir citranya sedang dinaikan di post ini... :D

Balas
avatar

It was very useful for me. Keep sharing such ideas in the future as well. This was actually what I was looking for, and I am glad to came here! Thanks for sharing the such information with us.

Balas
avatar

Tulisan kamu selalu menarik dibawa, bikin candu :-D

Balas
avatar

hehehe, makasih banyak udah baca. jadi semangat nulis nih.. :D

Balas