Kaos Kaki vs Celana Dalem.

Postingan ini sebenarnya udah ada di draft blog gue sejak 1,5 tahun yang lalu, saat gue masih kuliah semester 4, saat gue masih ngekost.

***

Well, sebagai mahasiswa yang sangat menaati peraturan kaya gue, kaos kaki memiliki peran yang sangat penting dalam hidup. Selain itu, atas nama kesehatan, persahabatan, dan perdamaian di atas dunia, kaos kaki harus diganti minimal 2 hari sekali. Karena gak lucu aja jadinya kalau kita lagi kumpul bareng teman, tiba-tiba ada salah satu teman kita yang kejang-kejang lalu koma selama 17 bulan, dan setelah diperiksa dokter, ternyata dia keracunan bau kaos kaki kita.



Kaos Kaki vs Celana Dalem


Gue juga pernah punya pengalaman tentang dahsyatnya bau kaos kaki ini. Jadi beberapa bulan yang lalu, gue sempet melihara seekor kucing kampung. Namanya Cimot. Dia begitu penurut dan lucu. Bulunya yang berwarna kuning berpadu putih menambah kelucuan kucing gue. Suatu hari, sepulang sekolah, adik gue pun bermain dengan Cimot. Karena kondisi adik gue yang baru pulang sekolah dan sifatnya yang gak berperikekucingan, akhirnya dia pun iseng nyiumin kaos kakinya ke kucing gue. Akhirnya, mulai saat itu Cimot stress. Dia pun memilih melarikan diri dari rumah dan gak pernah balik lagi......... sampai hari ini. #PrayForCimot

Mungkin saat itu adik gue gak sadar, kalau ternyata bau kaos kaki dia ini bisa bikin punah dinosaurus di masa lampau.

Di sisi lain, gue sangat beruntung punya Nyokap yang sangat perhatian. Dia begitu sadar akan pentingnya punya kaos kaki banyak. Alhasil, setiap kali gue pulang ke rumah saat weekend, Nyokap selalu beliin gue kaos kaki. Hal itu terus berlanjut kepada gue selama hampir satu semester. Koleksi kaos kaki di kamar kost gue pun sudah begitu banyak. Sampai terlintas pikiran untuk membuka sebuah perusahaan kaos kaki, dengan nyokap sebagai supplier utamanya.

Tapi seiring berjalannya hari, gue mulai sadar kalau ternyata ada yang salah dengan hal ini. Ada benda yang lebih penting ketimbang sepasang kaos kaki. Benda tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah......... celana dalem.

Saat gue nulis postingan ini, gue masih semester 4 dan hari ini adalah hari Kamis. Gue sedang persiapan mau pulang ke rumah. Memang minggu ini gue pulang lebih cepat satu hari dari jadwal biasanya. Alasannya karena celana dalem gue kotor semua.

Oke, gue ulang biar dramatis.

Celana dalem gue kotor semua!

KOLOR GUE ABIS!

Kampret...

Gue baru sadar akan pentingnya punya celana dalem banyak setelah kejadian ini. Karena akan lebih gak lucu jadinya kalau kita ada janji kumpul bareng temen, tapi celana dalem kita kotor semua. Kalau kaos kaki kotor semua sih gampang, tinggal pakai sepatu Wakai/Converse tanpa kaos kaki + diinjek belakangnya. Jadi deh satu style fashion yang keren. Tapi kalau celana dalem kita yang kotor semua, apa mau gak pakai celana dalem? Yakali... yang ada bisa kesunat resleting kalau gak hati-hati.

Alhasil, perjalanan Kamis sore gue menuju rumah pun diisi dengan sebuah renungan. Hingga beberapa pertanyaan muncul dari kepala gue.

Kenapa Nyokap lebih milih beliin gue kaos kaki setiap minggu ya?
Kenapa gak beliin celana dalem aja?
Kenapa juga celana dalem baru ditemukan 1793, sedangkan kaos kaki rajut udah ada sejak 8 SM????? (sumber : Google)

Ah, entahlah... Mungkin benar, kalau ternyata ada beberapa pertanyaan yang gak bisa terjawab dalam hidup. Selesai.
Previous
Next Post »

2 Komentar

avatar

Haha bener nih. Semenjak jadi anak rumahan lagi, stok kolor bersih selalu terjaga. Ga lagi-lagi deh pake bulak-balik.
Sebelnya sih sering ditanyain soal skripsinya gimana.

Balas
avatar

hahahaha, sama kaya kaset ye kolornya. Ada side-a ada side-b nya. :p

Balas