Ketika Burung Dara Lebih Pintar...

Burung Dara

Beberapa bulan lalu, gue ketemu sama salah satu temen SMP gue. Sebut saja namanya Mamat. Dia adalah temen sekelas gue selama 3 tahun sekolah di SMP. Mungkin kalau diibaratkan, kita berdua udah kaya Vino G Bastian sama Herjunot Ali di film Catatan Akhir Sekolah. Cuma bedanya, Vino dan Junot itu sama-sama ganteng. Sedangkan gue agak kurang ganteng, dan Mamat emang gak ganteng sama sekali. Tapi kalau ngomongin soal Mamat, ada satu cerita yang paling gue inget dari dia. Cerita ini gue dapet dari temen samping rumah Mamat yang juga satu sekolah sama gue, sebut saja namanya Bambang.

Jadi... Saat itu gue masih kelas 2 SMP, dan permainan yang paling hits saat itu salah satunya adalah burung dara. Sebagai anak yang paling gaul dan selalu ngikutin trend, Mamat pun ikut-ikutan main burung dara. Konon menurut informasi yang beredar, Mamat memiliki rekor yang fantastis! Dia gak pernah ketipu oleh penjual setiap kali beli sepasang burung dara. Gak cuma itu, hampir semua burung dara milik Mamat bisa giring kandang.

Giring kandang : suatu kondisi saat si burung dara udah tau dimana rumahnya, jadi dia bisa pulang dengan sendirinya bila dilepas di suatu tempat.

Suatu hari, ketika gue lagi di kantin, Bambang nyamperin gue dan bilang :
          "Sar, lo udah tau cerita tentang Mamat?"
          "Hah? Kenapa si Mamat? Operasi plastik?"
          "Bukaaan, kalau itumah kayanya gak bakal ada dokter yang sanggup sih. Hahaha."
          "Jahat lo! Hahaha."
          "Lo tau kan kalau burung dara gue minggu lalu dilepas di daerah Jakarta masih bisa pulang sendiri?"
          "Iya tau."
          "Nah, jadi kemarin tuh gue sama Mamat mau nyoba ngelepas burung dara di tempat yang lebih jauh lagi, di daerah Bogor gitu. Terus karena cuma Mamat yang punya motor, akhirnya gue nyuruh dia buat pergi kesana. Dia pergi dari rumah jam 2 siang. Gue juga bilang ke dia, kalau burungnya udah dilepas jangan lupa SMS, biar gue bisa siap-siap ngeliatin burungnya dari atas genteng."
           "Wah, gue tau nih.. si Mamat pasti lupa bawa hape, dan burung dara lo ilang. Gitu?
           "Bukaaan, dia bawa hape kok. Sekitar jam setengah 4, dia SMS kalau burung daranya udah dilepas di daerah Bogor. Setelah dapet SMS itu, gue langsung naik ke atas genteng. Mungkin karena jauh kali ya, burungnya baru nyampe ke rumah gue sekitar jam setengah 6 sore. Gila, gue seneng banget burung dara gue bisa balik sendiri dari Bogor! Tapi, selang 15 menit kemudian gue sadar... kok si Mamat belum pulang... Gue mulai khawatir tuh. Gue takut kalau ternyata si Mamat ilang, terus di culik, dan di jual keluar negeri."
           "Tapi kayanya gak mungkin ada yang mau nyulik dia deh, Bang. Bukannya untung, malah jadi rugi yang ada. Hahaha. Terus akhirnya gimana?"
           "Akhirnya sekitar jam setengah 9 malam, si Mamat pulang, dan dengan muka pucet dia bilang....




'ANJIR.. BURUNG DARANYA BISA PULANG DULUAN! Gue tadi nyasar, Bang. Lupa jalan pulang. Gak lagi-lagi dah gue ngelepasin burung di tempat jauh.' "





Pelajaran yang bisa diambil : Dalam skill mencari arah jalan pulang, Burung dara > Mamat.
Previous
Next Post »

4 Komentar

avatar

Hahahaha, asli ngakak gw baca ini artikel. Dasar si mamat Bogor aja kesasar wekekeke

Balas
avatar

Biar ga kesasar lagi, mamat musti gandengan sama burung daranya saat pulang... hehehe

Balas
avatar

Hahahahaha, iya. Malah kalah sama burung daranya. -_____-

Balas
avatar

wakakakaka, ngaco nih komentarnya. Kalo gandengan sama burung dara, si mamat terbang dong sob? hahaha

Balas