Joki Macet.

Macet di Bekasi
Macet di Bekasi.

Awalnya postingan ini mau dikasih judul 'anomali kemacetan', biar terlihat lebih berbobot dan lebih ilmiah, karena memang isinya pun akan menceritakan satu hal aneh tentang macet yang mungkin kalian gak sadari. Tapi, karena buat mikir satu kata 'anomali' dan tau artinya aja gue butuh waktu yang lama, maka niat bikin postingan yang berbobot dan ilmiah pun gue urungkan. Sama seperti postingan-postingan sebelumnya, di postingan ini gue juga mencoba menuangkan sifat berpikir kritis yang gue miliki. 

Jadi.. udah sekitar dua bulan ini gue menjalani liburan semester ganjil. Hari-hari gue selama liburan pun gue jalani tanpa sesuatu hal yang produktif. Melihat diri gue yang hanya luntang-lantung gak jelas, nyokap pun akhirnya menugaskan gue pada sebuah pekerjaan yang sangat bermanfaat. Yap, nganter adik gue ke sekolah. Didasari oleh niat untuk bermanfaat bagi sesama dan juga karena disogok Rp 15.000 sama nyokap untuk sekali jalan, gue pun meng-iya-kan perintah tersebut. 

Setiap pagi, gue akan nganter adik gue pergi ke sekolah dengan menggunakan motor. Hal yang ngeselin ketika harus mengendarai motor di Bekasi adalah polusi udara dan kemacetannya. Bahkan konon katanya, menurut cerita yang beredar di warga Bekasi, kalau ada seseorang melakukan perjalanan pulang pergi naik motor di Bekasi tanpa memakai helm atau masker, maka muka si pengendara motor tersebut akan ditutupi oleh debu setebal 1 cm. Amazing memang... Tapi, setiap hari naik motor dan ketemu dengan kemacetan bikin gue sadar akan satu hal aneh. Kira-kira keanehannya seperti ini :

Siklus Kemacetan di Bekasi

Kalau kita perhatikan, kondisi jalanan pagi hari di kota-kota besar hampir selalu seperti itu. Dimana sebelum pukul 06.15 kondisi jalan akan relatif lancar, ibarat hubungan dua orang yang sama-sama sayang dan keduanya pun saling mengerti. Sedangkan ketika waktu mulai menunjukan pukul 06.20, kondisi jalanan akan berubah drastis menjadi sangat macet, persis seperti hubungan dua orang yang sama-sama egois satu sama lain. Stuck! Gak bergerak kemana-mana, dan kadang bikin emosi!

Tapi sekitar pukul 07.20, kondisi jalanan pun akan kembali lancar. Sungguh aneh...

Hal ini hampir gue alami setiap hari saat nganter adik ke sekolah.
         06.15 : berangkat dari rumah buat nganter adik. Jalan masih lancar.
         06.25 : sampai di sekolah.
         06.25 : perjalanan pulang ke rumah. Macet parah.
         06.55 : sampai di rumah.
         07.15 : berangkat lagi buat nganter nyokap ke pasar. Jalan udah lancar lagi!

Gue jadi curiga sih jangan-jangan penyebab keanehan ini adalah joki macet. Semacam joki joget di film India yang suka tiba-tiba datang kalau ada orang nyanyi di taman gitu. Tapi bedanya ini versi anak jalanan. Jadi setiap pagi, sekitar pukul 06.20, mereka akan beramai-ramai turun ke jalan dengan kendaraan masing-masing dan membuat kemacetan demi kesenangan semata. Hingga akhirnya tepat pada pukul 07.15, mereka akan secara serentak pulang kembali ke rumah, dan jalanan pun akan kembali lancar. Syiiit... dasar joki macet kurang kerjaan!

Note : Sebenarnya keberadaan joki macet ini pun masih menjadi misteri. Setelah dua bulan berturut-turut nganter adik gue ke sekolah, gue belum bisa menemukan ciri-ciri dari mereka. 
Previous
Next Post »

0 Komentar