Joki Macet.

Macet di Bekasi
Macet di Bekasi.

Awalnya postingan ini mau dikasih judul 'anomali kemacetan', biar terlihat lebih berbobot dan lebih ilmiah, karena memang isinya pun akan menceritakan satu hal aneh tentang macet yang mungkin kalian gak sadari. Tapi, karena buat mikir satu kata 'anomali' dan tau artinya aja gue butuh waktu yang lama, maka niat bikin postingan yang berbobot dan ilmiah pun gue urungkan. Sama seperti postingan-postingan sebelumnya, di postingan ini gue juga mencoba menuangkan sifat berpikir kritis yang gue miliki. 

Ketika Burung Dara Lebih Pintar...

Burung Dara

Beberapa bulan lalu, gue ketemu sama salah satu temen SMP gue. Sebut saja namanya Mamat. Dia adalah temen sekelas gue selama 3 tahun sekolah di SMP. Mungkin kalau diibaratkan, kita berdua udah kaya Vino G Bastian sama Herjunot Ali di film Catatan Akhir Sekolah. Cuma bedanya, Vino dan Junot itu sama-sama ganteng. Sedangkan gue agak kurang ganteng, dan Mamat emang gak ganteng sama sekali. Tapi kalau ngomongin soal Mamat, ada satu cerita yang paling gue inget dari dia. Cerita ini gue dapet dari temen samping rumah Mamat yang juga satu sekolah sama gue, sebut saja namanya Bambang.

Jadi... Saat itu gue masih kelas 2 SMP, dan permainan yang paling hits saat itu salah satunya adalah burung dara. Sebagai anak yang paling gaul dan selalu ngikutin trend, Mamat pun ikut-ikutan main burung dara. Konon menurut informasi yang beredar, Mamat memiliki rekor yang fantastis! Dia gak pernah ketipu oleh penjual setiap kali beli sepasang burung dara. Gak cuma itu, hampir semua burung dara milik Mamat bisa giring kandang.

Giring kandang : suatu kondisi saat si burung dara udah tau dimana rumahnya, jadi dia bisa pulang dengan sendirinya bila dilepas di suatu tempat.

Suatu hari, ketika gue lagi di kantin, Bambang nyamperin gue dan bilang :
          "Sar, lo udah tau cerita tentang Mamat?"
          "Hah? Kenapa si Mamat? Operasi plastik?"
          "Bukaaan, kalau itumah kayanya gak bakal ada dokter yang sanggup sih. Hahaha."
          "Jahat lo! Hahaha."
          "Lo tau kan kalau burung dara gue minggu lalu dilepas di daerah Jakarta masih bisa pulang sendiri?"
          "Iya tau."
          "Nah, jadi kemarin tuh gue sama Mamat mau nyoba ngelepas burung dara di tempat yang lebih jauh lagi, di daerah Bogor gitu. Terus karena cuma Mamat yang punya motor, akhirnya gue nyuruh dia buat pergi kesana. Dia pergi dari rumah jam 2 siang. Gue juga bilang ke dia, kalau burungnya udah dilepas jangan lupa SMS, biar gue bisa siap-siap ngeliatin burungnya dari atas genteng."
           "Wah, gue tau nih.. si Mamat pasti lupa bawa hape, dan burung dara lo ilang. Gitu?
           "Bukaaan, dia bawa hape kok. Sekitar jam setengah 4, dia SMS kalau burung daranya udah dilepas di daerah Bogor. Setelah dapet SMS itu, gue langsung naik ke atas genteng. Mungkin karena jauh kali ya, burungnya baru nyampe ke rumah gue sekitar jam setengah 6 sore. Gila, gue seneng banget burung dara gue bisa balik sendiri dari Bogor! Tapi, selang 15 menit kemudian gue sadar... kok si Mamat belum pulang... Gue mulai khawatir tuh. Gue takut kalau ternyata si Mamat ilang, terus di culik, dan di jual keluar negeri."
           "Tapi kayanya gak mungkin ada yang mau nyulik dia deh, Bang. Bukannya untung, malah jadi rugi yang ada. Hahaha. Terus akhirnya gimana?"
           "Akhirnya sekitar jam setengah 9 malam, si Mamat pulang, dan dengan muka pucet dia bilang....




'ANJIR.. BURUNG DARANYA BISA PULANG DULUAN! Gue tadi nyasar, Bang. Lupa jalan pulang. Gak lagi-lagi dah gue ngelepasin burung di tempat jauh.' "





Pelajaran yang bisa diambil : Dalam skill mencari arah jalan pulang, Burung dara > Mamat.

Time Flies.

Time Flies

Beberapa minggu yang lalu, pukul 2 malam, gue masih asik di depan laptop demi ikut preorder buku Koala Kumal-nya Raditya Dika. Karena terlalu banyak yang mengakses belikoalakumal.com dalam waktu yang sama, situs itu pun overload, dan membuat gue harus ngerefresh secara berulang-ulang setiap 5 detik. Tapi ternyata, hasil akhir gak pernah mengkhianati sebuah perjuangan, karena akhirnya gue pun jadi salah satu dari 2100 orang yang dapet kaos dan tanda tangan sebagai bonus pembelian buku tersebut.

Beberapa hari setelahnya, buku Koala Kumal sampai dengan selamat ke rumah gue. Tapi, karena saat itu gue belum selesai baca buku Bepe20 : PRIDE, alhasil gue pun baru sempat baca buku itu beberapa hari yang lalu. Di buku yang ke-7 ini, Raditya Dika mencoba mengangkat premis tentang hal-hal yang dulu kita rasa nyaman. Tetapi setelah kita tinggalkan dan kembali lagi, ternyata semuanya terasa berbeda. Sebagian besar isi dari buku ini menceritakan tentang pertemanan hingga percintaan. Semuanya ditulis dengan gaya tulisan yang sama dengan buku-buku sebelumnya, yaitu komedi pakai hati.

Saat gue baca bab pertama dari buku ini, gue langsung setuju sama salah satu kalimat yang ada di sana. Kalimatnya kira-kira begini :
Kadang gue berpikir, banyak kegiatan masa kecil yang seru untuk dilakukan ketika kita masih kecil, tetapi ketika kita udah besar, malah jadi gak seru.
Dari kalimat itu, pikiran gue langsung berputar jauh ke masa dimana gue masih polos-polosnya. Hingga akhirnya gue teringat dengan beberapa hal kampret yang dulu sering gue lakukan, tapi setelah gue beranjak besar dan menjadi pria seutuhnya seperti sekarang ini, semuanya jadi gak seru lagi.

So, here they are~

1. Makan disuapin sambil keliling komplek.

Dulu, saat gue masih berumur sekitar 4 tahun, gue paling susah kalau disuruh makan. Mungkin bakat seorang super model yang makannya cuma sedikit itu udah ada dalam diri gue sejak kecil. Alhasil, nyokap gue pun mencari cara agar gue mau makan. Iya, cara yang paling ampuh adalah dengan nyuapin makan sambil keliling komplek. Lagian dengan cara begini, ada dua hal yang bisa didapat dari seorang ibu rumah tangga. Yang pertama, anak jadi mau makan. Yang kedua, si ibu rumah tangga tadi jadi selalu up to date soal gosip yang ada di setiap gang. Cerdas...

Tapi ada satu hal agak gak nyambung setiap kali gue disuapin makan sama nyokap, yaitu menu andalannya. Jadi setiap sore gue bakal keliling komplek dengan menu wajib berupa nasi, sayur dan es krim.

Iya, makan nasi pakai es krim......

Konon katanya karena saking susahnya gue saat disuruh makan, nyokap pernah bikin semacam perjanjian : kalau gue bisa ngabisin makanan tersebut, maka nyokap akan membelikan es krim Wall's pelangi kesukaan gue. Tapi sayangnya, tukang es krim kampret itu selalu lewat depan rumah ketika gue lagi disuapin makan keliling komplek. Alhasil, hampir setiap sore juga gue selalu makan nasi pakai es krim. Gak nyambung...

2. Mandi di luar, sambil nyuci sepeda.

Hal absurd kedua yang sering gue lakukan saat masa kecil adalah mandi di halaman depan rumah. Biasanya dengan bermodalkan sebuah ember item anti pecah, sebuah gayung dan selang air, gue akan tiduran di bak mandi tersebut. Serasa mandi di bath tub!

FYI, halaman rumah gue gak terlalu besar. Jadi kalau ada tetangga yang dateng ke rumah saat gue lagi mandi di halaman. Maka hampir bisa dipastikan bahwa ia akan melihat sebuah anak burung gereja yang gak bisa terbang punya gue. 

Alasan gue mandi di halaman rumah sih sebenernya sederhana, biar bisa sekalian nyuci sepeda. Karena seringkali ketika gue nyuci sepeda, baju dan celana gue akan ikut basah. Alhasil, daripada gue masuk ke dalam rumah, bikin becek lantai dan akhirnya diomelin sama nyokap. Ya, mending sekalian aja gue mandi di luar. Sungguh sebuah perpaduan antara seorang anak yang gak mau ngerepotin orang tua dengan seorang anak yang gak tau malu.

Gak kebayang juga sih kalau sekarang, diumur gue yang ke 20 ini, gue masih mandi di halaman rumah. Bisa-bisa gue dibakar warga karena dianggap mengganggu kenyamanan mereka. Syiit...

3. Foto pake gaya Saras 008.

Buat anak 90-an pasti tau dong film Saras 008. Sebuah film tentang super hero Indonesia, dengan tokoh utama seorang cewek yang punya kekuatan seperti seekor kucing. Saat masih kecil, gue termasuk salah satu orang yang ngefans banget sama sisi kepahlawanan Saras 008. Gue bahkan hampir gak pernah absen nonton dari episode awal sampai akhir film ini.

Tapi ternyata, setiap hari nonton film Saras bikin gue punya masa kecil yang absurd. Iya, gue suka banget foto pake gaya andalan Saras 008...

Buat yang lupa gimana gaya kucing belum akil baligh yang biasa dipakai Saras 008, nih gue kasih liat!

Saras 008
Bukan deng, bukan gaya kaya kucing kelebihan hormon testosteron begini... -____-
Tapi gaya yang begini nih!

Saras 008
Gak kebayang kan gimana anehnya gue kalau foto pakai gaya kaya di atas ini? Sama, gue juga males ngebayanginnya. 

Sekarang gue harus bersyukur karena gaya ini gak lagi gue pakai ketika gue foto. Karena akan menjadi sangat absurd ketika foto KTP atau foto buku tahunan gue pakai gaya ini. -____-

4. Makan bareng temen samping rumah.

Mungkin dulu, saat gue masih kecil, ini merupakan hal yang sangat menyenangkan. Bisa makan bareng berdua sama temen gue, walaupun cowok. Lagi-lagi, ini merupakan salah satu cara nyokap karena gue susah kalau disuruh makan.

Tapi, setelah sekarang gue tumbuh dewasa dan menjadi seorang laki-laki yang mirip Herjunot Ali versi sering main panas-panasan, gue jadi mikir "kok jijik banget ya kalau gue lakukan hal itu sekarang." Gimana nggak, ada dua orang cowok... makan bareng sambil curhat / nonton film... dengan jadwal tempat makan gantian antara rumah gue dengan rumah temen gue. Duh...

5. Nyari ikan di got.

Ikan Cere dan Ikan Guppy
atas : ikan Cere, bawah : ikan Guppy.

Kalau kadar gaul seorang anak itu dinilai dari seberapa sering dia nyebur ke got untuk nyari ikan cere dan ikan guppy, maka gue akan menyandang status anak paling gaul di sekitar komplek rumah. Karena dulu, hampir setiap pulang ngaji, gue akan turun ke got buat berburu ikan tersebut. Dan setiap pulang ke rumah pula gue akan diomelin sama nyokap karena baju muslim gue akan kotor. Syiit...

Tapi, sampai sekarang gue juga masih bingung, entah apa yang bisa dibanggakan dari melihara ikan cere dalam sebuah akuarium...... Gak kebayang juga kalau sekarang gue balik lagi ke got untuk ngelakuin hal ini lagi. Bisa-bisa nyokap sedih karena berpikir anaknya punya banyak pikiran dan masalah. -____-

***

Nah, itu dia kegiatan-kegiatan absurd yang pernah menghiasi masa kecil gue. Sesekali gue emang kangen dan pengen ngelakuin hal itu lagi, tapi kadang gue juga malu sama hasil sunat gue. Karena gak mungkin aja diumur yang ke 20 ini, gue masih disuapin keliling komplek sama nyokap sambil makan es krim, atau mungkin mandi di halaman depan rumah lagi.

Semakin gue mencoba mengingat itu semua, semakin gue sadar kalau ternyata waktu berputar dengan begitu cepatnya. Waktu 20 tahun ternyata udah menyimpan begitu banyak keseruan yang mungkin gak ternilai. Gue juga semakin sadar kalau ternyata banyak kegiatan masa kecil yang seru untuk dilakukan hanya ketika masih kecil aja. Karena ketika gue udah besar seperti sekarang, kegiatan-kegiatan itu malah jadi gak seru, atau malah akan terlihat aneh kalau gue lakukan lagi. Sehingga akhirnya hal yang bisa gue lakukan hanyalah menuliskannya, sebagai bahan buat nostalgia suatu hari nanti.

Kalau mengutip kata-kata dari Michael Altshuler : The bad news is time flies, The good news is you're the pilot.

Time Flies

So, apa aja kegiatan masa kecil kalian yang seru, tapi sekarang udah gak seru lagi kalau dilakukan? Share di kotak komentar ya!~

Ketika 1 Hari Terasa Lebih dari 24 Jam...

Dilema Libur Sekolah

Mungkin gambar di atas adalah satu hal yang gue rasakan saat ini. Iya, gue sekarang lagi liburan semester ganjil sejak pertengahan Desember, sampai nanti masuk kuliah lagi pada awal Februari. Emang sih durasi libur semester ganjil ini baru setengahnya dari durasi libur semester genap yang sampai 3 bulan. Bahkan saking lamanya liburan semester genap, gue pernah nyasar pas harus kembali masuk ke kampus. Tapi, sebagai orang yang sangat produktif (Ceilah...) gue sering kali males kalau harus menjalani libur yang panjang seperti sekarang ini. Terlebih ketika beberapa bulan lalu temen gue ngeshare sebuah artikel di grup Whatsapp yang isinya menyebutkan kalau :
Menurut ilmuwan psikolog Jerman, Siegfried Lehrl, bermalas-malasan saat liburan selama sekitar tiga minggu dapat menurunkan tingkat kecerdasan atau IQ sebesar 20 poin.
Dan itu berarti kalau gue libur selama 3 bulan (12 minggu), IQ gue akan berkurang sebesar 80 poin. Kampret...

Itu juga belum dikurangi dari faktor lain penyebab berkurangnya IQ, seperti sering makan junk food, sering kena radiasi hape saat tidur, dan faktor-faktor lain. Lah kalau begitu terus lama-lama bisa minus nih IQ. Kampret kuadrat...

Oleh karena itu saat tahun baru kemarin, gue mencoba membuat sebuah resolusi paling mencengangkan yang pernah gue rencanakan. Yap, gue mau rutin olahraga setiap pagi + baca-baca jurnal buat tambahan referensi skripsi untuk mengisi liburan ini. Niatnya sih biar IQ gak turun dan badan tetap fit. Tapi, kadang rencana hanya berakhir sebagai rencana. Karena pada kenyataannya, setelah 10 hari menjalani tahun 2015, gue baru 1 kali jogging pagi dan belum ada satu pun jurnal yang gue baca. Sial.

Kegiatan gue selama liburan ini ternyata gak jauh beda sama liburan-liburan sebelumnya. Tidur -- makan -- pup -- internetan -- makan -- main game -- lalu tidur lagi. Sorry, ralat... Tidur -- makan -- pup -- cebok -- internetan -- makan -- main game -- lalu tidur lagi. Begitulah siklus kehidupan gue selama liburan, atau kadang kalau lagi males main game, gue beberapa kali melakukan movie marathon. Bukan, bukan nonton film sambil lari marathon ya. Tapi menonton beberapa film secara terus menerus dalam satu hari. Gue memilih film-film bagus baik lokal maupun luar yang kadang suka gue lewatkan ketika tayang di bioskop karena gak punya pacar yang nemenin nonton.

Kenyataanya.. ngejalanin rutinitas yang gitu-gitu aja dalam waktu lama kadang membuat membuat kita jenuh. Membuat kita seperti dua orang yang udah pacaran lama. Tapi hubungannya gitu-gitu aja, membosankan. Hingga akhirnya salah satu diantara mereka pun memilih untuk menyudahi hubungan tersebut. Kemudian mencari pasangan lain seraya berharap hubungan berikutnya akan memiliki akhir yang berbeda. Kalau kata Raditya Dika di buku Marmut Merah Jambu, seperti seekor marmut yang terus-menerus jatuh cinta, loncat dari satu hubungan ke hubungan yang lainnya, mencoba terus berlari di dalam roda bernama cinta. Seolah-olah maju, tapi tidak, karena sebenarnya jalan di tempat. Seperti marmut yang tidak tau kapan harus berhenti berlari di roda yang berputar.

Oke, mulai absurd. Back to topic...

Kegiatan yang gitu-gitu aja bikin gue melakukan hal-hal baru. Mulai dari kegiatan yang cukup penting, seperti merapikan beberapa social media dengan tujuan personal branding yang lebih baik kedepannya, hingga ke kegiatan yang gak ada penting-pentingnya sama sekali. Mencoba beberapa aplikasi di Facebook seperti :

1. Aplikasi tentang ramalan hobi.

Aplikasi Facebook 1

Yang pertama ada aplikasi ramalan hobi. Hasilnya lumayan absurd, karena yang benar cuma pada poin kebiasaan baik, yaitu suka bangun pagi. Lagian gue juga heran kenapa mengupil masuk ke dalam kebiasaan buruk. Itu kan manusiawi. Kecuali kalau kita mengupil sambil makan di depan umum, atau mengupil pakai jempol kaki tuh baru bisa dibilang kebiasaan buruk. -____-

Buat yang mau nyoba aplikasinya bisa buka situs ini : http://www.planetbiru.com/ramalan/ramalan-hobi/

2. Aplikasi tentang seberapa loyal diri kita terhadap pasangan.

Aplikasi Facebook 2

Yang kedua ada aplikasi tentang seberapa loyal diri kita terhadap pasangan. Dan hasilnya ternyata cukup amazing! Setelah selama ini begitu banyak hasil ramalan yang gue gak percaya, akhirnya ada juga satu ramalan yang hasilnya sangat akurat. Untuk kedepannya, hasil ramalan ini mungkin akan gue print out, gue laminating, dan gue kasih ke gebetan saat gue mau nembak dia. Dorrr! kesempatan diterima pun akan lebih besar. Cerdas!

Buat yang mau nyoba apliksinya bisa buka situs ini : http://apps.lolappsworld.com/loyal/

3. Aplikasi tentang dimana seharusnya kita tinggal.


Aplikasi Facebook 3

Yang ketiga adalah aplikasi tentang dimana kita seharusnya tinggal. Jadi, pada tes ini kita akan dikasih beberapa pertanyaan, dan setelah seluruh pertanyaan tersebut kita jawab. Maka akan keluarlah hasil tes yang akan menunjukan dimana kita seharusnya tinggal. Dan jawaban untuk gue adalah........ di Ukraina........ yang sekarang ada lagi konflik. *nyiapin baju perang*

Buat yang mau nyoba apliksinya bisa buka situs ini : http://www.arealme.com/country/id/

4. Aplikasi tentang seberapa bagus grammar bahasa Inggris kita.


Aplikasi Facebook 4

Yang keempat adalah aplikasi tentang seberapa bagus hasil grammar bahasa Inggris kita. Dan hasilnya.... bisa dilihat sendiri~ *siul-siul*

Buat yang mau nyoba apliksinya bisa buka situs ini : http://en.what-character-are-you.com/d/en/927/index/4875.html

5. Aplikasi tes IQ.

Aplikasi Facebook 5

Yang kelima ada aplikasi tentang tes IQ. Jadi, hampir sama seperti tes IQ pada umumnya, pada tes IQ online ini juga kita akan diberikan 20 pertanyaan yang akan menguji logika kita. Walaupun hasilnya mungkin kurang begitu akurat. Tapi... IQ gue emang segitu kok, ya beda-beda tipis lah sama Leonardo Da Vinci. *lanjut ngelukis Monalisa*

Buat yang mau nyoba apliksinya bisa buka situs ini : http://www.arealme.com/iq/id/
By the way, ada kunci jawabannya loh : http://greyfriarslocksmiths.co.uk/iq-test-2014/ Ehehehehehehehehe~

6. Aplikasi tentang simulasi tes mendapatkan kewarganegaraan Jerman.

Aplikasi Facebook 6

Yang keenam ada aplikasi tentang simulasi tes untuk mendapatkan kewarganegaraan Jerman. Sama dengan beberapa aplikasi sebelumnya, jadi pada aplikasi ini kita juga harus menjawab 20 pertanyaan tentang sejarah Jerman, kondisi Jerman saat ini, dan lain-lain yang berhubungan dengan seluk-beluk negara Jerman. Pada tes ini gue berhasil menjawab benar 18 dari 20 pertanyaan. Tapi, bukan berarti gue mengenal negara Jerman begitu dalam, gue cuma beruntung. Karena kenyataannya hanya 1 pertanyaan yang gue jawab serius, yaitu pertanyaan tentang mata uang negara Jerman, dan itupun masih salah. Sedangkan 19 pertanyaan sisanya gue jawab ngasal~

Buat yang mau nyoba apliksinya bisa buka situs ini : http://en.what-character-are-you.com/d/en/913/index/4795.html

7. Aplikasi tentang ramalan pernikahan dan honeymoon kita.

Aplikasi Facebook 8

Aplikasi yang ke tujuh ini adalah salah satu aplikasi yang paling absurd yang pernah gue coba. Yap, aplikasi tentang ramalan pernikahan dan honeymoon kita. Hasilnya juga gak kalah absurd. Karena menurut ramalan itu, gue akan menikah pada tanggal 11 November 2015. DAN ITU BERARTI TAHUN INI!!!

Sedangkan menurut ramalan itu juga, gue akan honeymoon tepat satu minggu setelahnya, yaitu tanggal 18 November 2015 selama satu minggu di Venice, Italia. Gimana mau ke Italia, mbok ya sebagai anak kost kalau tanggal tua aja gue masih suka ngemil Promaag sebagai pengganti sarapan. -____-

Tapi ada hal positif yang sedikit bikin gue tenang, hasil grammar bahasa Inggris gue pada tes sebelumnya bisa jadi modal yang cukup buat nanya-nanya kalau nanti di Italia gue nyasar dan gak tau jalan pulang. Alhamdulillah~

Buat yang mau nyoba apliksinya bisa buka situs ini : http://apps.lolappsworld.com/honeymoon/

8. Aplikasi tentang ramalan pasangan.

Aplikasi Facebook 9


Aplikasi terakhir yang gak kalah absurd adalah aplikasi tentang ramalan pasangan. Di aplikasi tersebut, kita harus memasukan dua orang nama. Alhasil gue memilih memasukan nama gue sendiri dan Raisa Andriana. Emang sih ini cuma mimpi, tapi kalau kata Paulo Coelho di buku The Alchemist :
Ketika kita benar-benar menginginkan sesuatu, maka seluruh alam semesta akan bahu-membahu membantu kita untuk mewujudkan mimpi kita menjadi nyata.
Muahahahahahahahaha~

Tapi kalau kita perhatikan hasil ramalannya, gue akan punya anak maksimal 12 orang. Yang berarti kalau semuanya adalah anak laki-laki gue bisa punya dua tim futsal! Selanjutnya, kalau kita lihat pada poin kemungkinan poligami dan selingkuh gak melebihi 40%. Hal ini mungkin dipengaruhi oleh hasil tes gue sebelumnya yang mengatakan kalau gue 100% loyal sama pasangan. Tapi, pada poin kemungkinan selingkuh, hasilnya mencapai 81%, di sini gue gak begitu percaya. Yaa, gimana mau percaya kalau di jalanin aja belom~

Raisa Andriana
Bedanya aku sama klub Chelsea tuh cuma satu. Kalau Chelsea bisa memimpin klub-klub lain di papan klasemen liga Inggris, kalau aku bisa memimpin kamu dan calon anak-anak kita nantinya~ #SHEDDAAAAP

Buat yang mau nyoba apliksinya bisa buka situs ini : http://www.planetbiru.com/ramalan/ramalan-pasangan/

Nah, itu dia aplikasi-aplikasi absurd yang gue coba selama liburan ini. Kalau kalian mau nyoba ya silakan, kalau gak mau juga bodo amat ah. Tapi, ada hal satu hal penting yang bisa diambil buat anak sekolah yang sering ngeluh karena jarang ada libur : Percayalah... libur panjang hanya asik ketika kita punya duit buat liburan. Karena kadang yang terpenting bukan tentang seberapa lama liburnya, tetapi tentang bagaimana kita bisa memanfaatkan libur tersebut untuk hal-hal yang positif. *kesambet*

By the way, ngeliat judul dari postingan ini "Ketika 1 Hari Terasa Lebih dari 24 Jam", ternyata tahun 2015 ini kita akan mengalaminya loh. Yaa, walaupun cuma bertambah satu detik sih. Hal tersebut terjadi dikarenakan semakin melambatnya rotasi perputaran bumi. Nih, baca aja artikelnya di sini : http://news.liputan6.com/read/2159017/waktu-bertambah-1-detik-pada-30-juni-2015-kiamat-internet

Happy holiday!

Tips : 10 Barang yang Harus Ada di Kostan.

Mars Anak Kost

Kadang skripsi bisa diibaratkan seperti cewek, pas PDKT keliatan "cantik", pas jadian + PMS keliatan "manja dan ngeselin", pas jadi mantan akan keliatan "cantik" lagi.

Well, sekitar 5 bulan yang lalu, gue memutuskan buat nyoba rutin nulis di blog ini. Setiap sabtu malam, setelah malam mingguan bareng pacar, gue selalu posting satu tulisan yang gak jelas. Yaa, walaupun sebenernya gak ada yang baca juga sih. Tapi... beberapa minggu lalu, gue sempet absen nulis postingan. Alasannya gak lain dan gak bukan karena gue sibuk ngerjain skripsi. Ceilah...

Emang sih masih bab awal, atau bahkan bisa dibilang masih pra-skripsi. Tapi gara-gara hal itu, kebiasaan gue pun sedikit-sedikit mulai berubah. Seperti misalnya gue yang sekarang jadi suka baca-baca jurnal buat referensi skripsi, jadi lebih sering nyari buku yang berhubungan dengan komputer, dan jadi lebih males buat mandi di hari Minggu pagi...


...iya. yang terakhir gak ada hubungannya. Lanjut!


Jadi mahasiswa tingkat akhir emang ada enak dan gak enaknya. Enak, karena sebagai mahasiswa tingkat akhir berarti sebentar lagi kita akan terbebas dari bayang-bayang dosen killer bin kampret yang kalau ngajar bikin ngantuk, suka ngasih tugas banyak/kuis dadakan dan pelit nilai. Tapi gak enak, karena ternyata selama kuliah, terlalu banyak cerita yang gak bisa dilupain gitu aja. Bagi sebagian orang, masa-masa awal kuliah mungkin punya porsi yang cukup banyak dari kumpulan cerita tersebut. Terlebih lagi kalau kita kuliah di perantauan dan memilih untuk ngekost...... kaya gue. Iya, gue memilih meninggalkan sebuah kota modern bernama Bekasi, untuk merantau dan kuliah di Depok. Gila, jauh banget kan?

Tapi, jangan kalian pikir jadi anak kost itu gampang. Ada beberapa hambatan dan rintangan yang harus kita hadapi dengan strategi khusus. Karena kalau kita gagal dalam menghadapinya, maka akan timbul sebuah penyakit rumah dalam diri kita.

PS : penyakit rumah = home sick --- home : rumah, sick : sakit.

So, sebagai seorang anak kost yang udah hampir gak ngekost lagi, kali ini gue mau ngeshare tentang barang-barang apa aja yang wajib ada di kostan. Semoga postingan ini bisa berguna bagi kalian yang mau atau baru jadi anak kost. Karena menurut hadist riwayat Thabrani, "sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain." *kesambet*

1. Modem.

Sebagai orang yang udah lama tinggal di kota modern seperti Bekasi, internet emang udah jadi kebutuhan yang sulit gue tinggalkan. Untuk itu, modem adalah salah satu hal penting yang harus ada. Bahkan kalau kata Albert Enstein, "lebih baik gak punya pacar daripada gak ada koneksi internet".

Sungguh kalimat yang sangat inspiratif sekali...

Di awal gue ngekost dulu, gue juga ngerasain gimana pentingnya keberadaan modem ini. Saat itu, sebagai anak rantau, gue belom punya siapa-siapa di Depok. Gak punya saudara, gak punya pacar, juga gak punya temen. Gue gak lebih dari sekedar bubuk ranginang di kaleng Khong Guan sisa lebaran. Alhasil, dengan mengorbankan uang jajan gue selama satu bulan, gue memilih untuk membeli sebuah modem, paket internet, dan stok Promaag buat pengganti sarapan dan makan malam. Yaa, walaupun akhirnya paket internet tersebut habis dalam waktu satu minggu. But at least, seonggok modem itu telah menyelamatkan gue dari rasa bosen.

2. Payung.

Barang penting lain yang harus ada di kostan adalah payung. Ini jelas sangat penting, terlebih lagi karena sekarang sedang musim hujan. Punya payung di kostan juga memiliki banyak keuntungan selain sebagai pelindung pakaian dari basah ketika hujan.

Yang pertama, payung bisa dijadikan sebagai pengganti tongsis. Iya, teknologi yungsis (payung narsis) ini memang sedang marak di masyarakat. Entah siapa penemu dari teknologi ini, yang jelas ia pasti selalu berpikir out of the box, sangat kreatif, dan sangat......... kurang kerjaan.

Tutorial Yungsis
Tutorial Yungsis. (sumber)

Yang kedua, payung bisa dijadikan alat untuk mencari penghasilan tambahan. Bagi anak kost, penghasilan tambahan akan menjadi sangat penting. Sering kali penghasilan tambahan ini menentukan makanan anak kost saat tanggal tua. Jadi, buat yang berminat mencari penghasilan tambahan dengan bermodalkan payung, cobalah untuk nongkrong di depan mall saat hujan tiba. Ada baiknya kalian memakai baju partai bekas kampanye dan dipadu dengan celana pendek, seraya memohon dengan suara memelas "Kak, ojek payungnya kak, belom makan dari lahir kak" pada setiap pengunjung mall yang hendak pulang.

Yang ketiga, payung bisa dijadikan alat modus. Kalau kalian terlalu keren untuk menjadi seorang tukang ojek payung dan kalian jomblo. Ada baiknya kalian nyoba tips berikut.
         1. Coba main ke mall, 
         2. Cari cewek cantik yang hendak pulang, tapi dia gak bawa payung.
         3. Kemudian deketin dia, keluarkan payung yang kalian bawa. Lalu tawarkan untuk menggunakan payung bersama.
         4. Selanjutnya tinggal bagaimana skill tukang modus kalian bekerja.
Catatan : skill tukang modus dan tampang memang menentukan di sini. Kalau kalian gak cukup keren dan gak bisa modusin orang, percayalah.. bukan nomer hape yang kalian dapat, tetapi uang Rp 10.000 dan kalian hanya akan dianggap sebagai tukang ojek payung. Pedih...

3. Obat-obatan.

Nah, obat-obatan juga penting. Jadi kalau punya penyakit khusus, jangan lupa untuk membawa obat-obatan pribadi. Tapi, kalau gak punya riwayat penyakit, jangan lupa untuk membawa Promaag, Mylanta, dan kawan-kawannya. Niscaya suatu saat akan berguna bila tanggal tua mulai tiba. Percayalah, gak ada yang lebih sedih dibandingkan sakit ketika jauh dari orang tua.

Ehehehehehe...... lanjut.

4. The legendary food named Indomie. 

Wah, kalau yang ini sih gak perlu dibahas terlalu panjang. Cukup liat paket indomie di bawah ini aja untuk lebih jelasnya~
Paket Indomie
 Paket Indomie (sumber)

5. Sendal jepit.

Sebagai anak kost, memiliki sendal jepit adalah sebuah keharusan. Karena selain sebagai alas kaki, sendal jepit juga bisa memiliki fungsi lain, seperti :

Yang pertama, sendal jepit bisa dijadikan sebagai alat pemukul kecoa. Bagi sebagian orang, kecoa merupakan hewan paling menjijikan yang ada di muka bumi, dan seringkali kehadiran seekor kecoa di kamar kost bisa membuat gempar dunia persilatan. Untuk itu, sendal jepit pun hadir sebagai solusi dari masalah tersebut. Yaa, asalkan kecoanya gak segede gini juga sih...
Kecoa Raksasa
...kalau kecoanya segede gitu sih paling juga kita keburu pingsan ngeliatnya. (sumber)

Yang kedua, sendal jepit butut bisa menjadi sumber penghasilan tambahan. Ini juga penting sih buat anak kost. So, buat yang mau nyoba, silakan ikuti tips-tips berikut ini :
         1. Cari sendal jepit butut.
         2. Pakai ke masjid saat sholat Jum'at, dan tuker dengan sendal bagus ketika pulang. Ada baiknya kalau kalian juga tau harga jual kembali sendal bagus yang kita tuker itu. Jangan sampai kita nanti jadi rugi!
         3. Beri nama dengan menggunakan tipe-x pada sendal tersebut. Fungsinya adalah untuk menghilangkan jejak dan gak dicurigai sama pemilik sendal yang asli.
         4. Foto sendal tersebut, posting di FJB Kaskus dan tunggu pembeli yang menghubungi anda.
Catatan : Ingat! tetap waspada. Karena bisa saja yang nelpon bukan calon pembeli. Tapi polisi, dan kalian akan dipenjara seumur hidup! Muahahahahahahaha~

6. Lampu senter.

Mati lampu mungkin jadi hal paling ngeselin yang sering terjadi. Apalagi kalau kita sedang ada di kamar kost, sendirian, dan lagi nonton film horror. Beuh...

Nah... untuk itu, lampu senter adalah salah satu barang yang sangat penting buat ada di kostan. Selain itu, lampu senter juga bisa dialihfungsikan menjadi sebuah alat untuk......... NYARI BELUT! Jadi, ketika kalian ada di kamar kost dan suasana di luar sedang hujan, maka bersiaplah. Sesaat setelah hujan reda adalah waktu yang tepat untuk berburu belut di selokan-selokan yang ada. Lumayan loh kalau digoreng, bisa menyelamatkan kondisi perut ketika tanggal tua.

By the way, nih ada sedikit tips buat yang mau mancing belut : http://www.fishyforum.com/fishyfresh/fishywild/32060-trik-mancing-belut.html

7. Parfum.

Buat kalian yang baru mau ngekost, percayalah bahwa kamar kost memiliki daya magic yang sangat besar, terlebih lagi kalau hari Minggu pagi. Daya magic ini akan membuat kita semakin malas untuk beranjak dari tempat tidur ke kamar mandi. Yaa, walaupun sebenarnya jarak dari kamar kost ke kamar mandi seringkali lebih dekat dibandingkan dengan jarak antara Alfamart dan Indomart sih. Tapi, daya magic ini akan membuat fokus kita teralihkan!

Contohnya aja ketika kita berniat untuk mandi dan kemudian ngambil handuk dari jemuran, setelah itu pasti ada hal lain yang selalu terlihat lebih menarik. Entah itu timeline Twitter, aplikasi chatting, atau apapun. Hingga akhirnya kita pun lupa bahwa niat awal kita adalah untuk mandi. So, sebagai solusinya, kita harus selalu siap parfum di kamar kost. Kali aja gitu mantan ngajak jalan saat dalam kondisi belum mandi, kan malu~

Di lain kasus, ada kalanya ketika parfum kita habis, tapi kiriman uang bulanan pun belum dikirim sama orang tua. Tenang... ada solusi lain. Ya, solusinya adalah Kispray sachet!

8. Pacar / gebetan.

Emang sih, pacar atau gebetan tuh bukan barang. Tapi......
Anak Kost
Ehehehehehehehe...

9. Baju batik dan kalender.

Sebagai anak kost, kalian harus tau korelasi antara dua hal ini. Dimana kalender berfungsi untuk mencatat tanggal ulang tahun atau tanggal kawinan temen, sedangkan baju batik berfungsi untuk kostumnya. Sedikit tips dari gue, cobalah mencari teman dengan 365 tanggal ulang tahun yang berbeda. Karena selama satu tahun full, kondisi perut kita akan amann karena traktiran yang ada~

10. Foto orang-orang terdekat.

Last but not least, barang yang harus ada di kamar kost adalah foto orang-orang terdekat. Entah itu foto keluarga (orang tua), foto sahabat, atau foto mantan. Karena yang pasti tanpa kita sadari, foto keluarga dan foto sahabat akan mengurangi sedikit rasa rindu ketika kita gak bisa ketemu secara langsung sama mereka.

Terus.. kenapa harus pasang foto mantan?
Karena di balik seseorang yang sukses, selalu ada mantan yang menyesal~

...dan itu bisa jadi semacam motivasi loh. Hehehehehehehehe

Nah, itu dia 10 barang yang harus ada di kamar kost. Sebenernya ada satu lagi sih yang harus banget dimiliki sama anak kost. Yap, mental! Kenapa mesti mempersiapkan mental? Karena kita gak akan tau gimana kampretnya ibu kost kita. FYI aja, ada loh ibu kost yang kalau kita bayar uang kost tepat waktu, dia akan bersikap baik melebihi playboy yang lagi jatuh cinta. Tapi... kalau kita telat bayar uang kost satu minggu aja, dia bisa lebih jutek dari kingkong PMS! Hiii~

Terakhir... bagaimanapun ngeselinnya pengalaman ngekost kita, ada baiknya kalau kita tetap jalanin dengan senang hati. Karena temen gue pernah bilang, "sesuatu yang paling ngeselin kadang akan menjadi sesuatu yang paling ngangenin di lain waktu."