Suka Duka Fitur Whatsapp.

Minggu lalu, setelah terhasut video Mini Drama AADC dan nyoba aplikasi Find Alumni di Line, gue akhirnya dapet kontak temen-temen sekolah gue dulu. Mulai dari SD, SMP, hingga SMA. Selang beberapa menit setelah gue add beberapa temen deket, ada satu notifikasi di layar handphone gue yang menunjukan kalau friend request gue diterima. Sebut saja namanya Mamat. Saat SMP, gue deket banget sama dia, tapi karena pas SMA kita beda sekolah dan rumah kita jauh. Kita lost contact. Hari itu, setelah menerima friend request dari gue, Mamat langsung ngechat.
         "Sar, apa kabar lu?"
         "Baik, lu sendiri gimana, Mat? Masih main burung dara?"
         "Baik juga. Hahaha. Nggak. Udah sibuk gue sekarang."
         "Wih, gokil lu. Sibuk apaan?"
         "Sibuk main burung dara. Hahaha. Eh, Sar, lu punya BBM gak? Minta pin lu dong."
         "Yeee... Gue gak punya BBM, Mat. Cuma punya Whatsapp sama Line doang."

Percakapan itu pun berakhir singkat. Kampret juga si Mamat, ngechat gue cuma buat nanya pin BBM doang. Gue juga agak sedikit heran, kenapa hari itu Mamat nanya pin BBM gue, padahal kita udah bisa saling chat via Line. Jangan-jangan dia mau masukin gue ke grup Asosiasi Pemain Burung Dara Seluruh Indonesia-nya dia di BBM. Gue juga kadang heran kenapa orang-orang punya banyak aplikasi chat, padahal yang diajak chat orangnya itu-itu doang. Lagipula, yang diajak chat juga pasti selalu berakhir chat grup lebih banyak daripada chat personal. Pedih...

Gue sendiri cuma pake 2 aplikasi, Line sama Whatsapp. Walaupun Line gue penuh dengan undangan game, tapi gue punya alasan yang gak bisa gue temukan di aplikasi chat lain, yaitu di Line, gue bisa chatting sama Raisa + Maudy Ayunda kaya begini :

Line Maudy Ayunda
Diajak dinner bareng Maudy Ayunda.

Line Raisa Andriana
DiPHP-in sama Raisa. *nangis di atas sutet*

Sedangkan untuk Whatsapp, alasannya adalah karena temen gue banyak yang pake. Jadi biar kalau ada info jadi lebih gampang buat dapet/menyebarkannya. Kaya misalnya beberapa hari yang lalu, gue baru aja dapet info dari temen gue tentang fitur baru Whatsapp via grup. Kurang lebih infonya kaya gini :
Fitur Baru Whatsapp
Fitur baru Whatsapp.

Tapi, gue sebagai mahasiswa Teknik Komputer gak mau menelan berita itu mentah-mentah. Gue langsung nyoba dan kritisi fitur-fitur tersebut. Ternyata setelah gue teliti, ada beberapa kekurangan dan kelebihan dari fitur-fitur ini, dan di postingan ini... gue akan bahas semuanya dengan cara yang beda. Ceilah...

1. Fitur ceklis (delivered/read message).

Nah ini dia fitur yang pertama. Sebelum diakuisisi oleh Facebook, Whatsapp sudah mempunyai fitur ini. Ceklis satu (), menandakan bahwa pesan telah terkirim dari akun kita. Ceklis dua (), menandakan bahwa pesan telah diterima (bukan di read). Namun belum lama ini, Whatsapp mengeluarkan fitur baru yaitu ceklis dua biru () yang menandakan kalau pesan tersebut sudah dibaca oleh penerima. Hal ini jelas menimbulkan pro-kontra.

         Kelebihan fitur :
Misalnya aja kalau hal ini terjadi pada sebuah grup, kita bisa tau siapa aja yang udah baca info dari kita. Sehingga kita bisa memastikan kalau info tersebut sampai ke masing-masing individu yang ada dalam sebuah grup.
         Kekurangan fitur :
Tapi di sisi lain, hal ini jelas bukan hal yang baik bagi mereka yang lagi PDKT ataupun yang udah jadian. Karena pastinya fitur ini akan menimbulkan benih-benih drama. Misalnya aja ada dua makhluk prasejarah yang lagi kangen-kangenan via Whatsapp kaya begini :
       Cowok : BuNd4, Gy Apz NIe?
       Cewek : bUndhA aGy NaP4z ney. Xixixi. Ay4h gY ApaH?
       Cowok : AgY kAngenD mA BunDh4.
       Cewek : *lagi sibuk benerin genteng tetangga, alhasil terkirim lah ceklis dua biru () ke Whatsapp si cowok.*
       Cowok : BunDh4 kOq gAg bLez Ciy? KoQ cUmA DiReaD cIy? BuNdh4 gaG kAngEnd eA mA aYaH? bUndHa Ja4t! kIt4 PutUZ AjAh!!

Dan akhirnya, karena sebuah miskomunikasi kecil kaya diatas, dua makhluk prasejarah tersebut putus. Gak cuma itu, gue juga jadi takut, gara-gara fitur ceklis dua biru () ini, kedepannya di beberapa media sosial lain seperti Twitter dan Path, banyak orang yang bikin status : "Whatsapp diread doang, tapi malah online Twitter/Path. Masih sayang gak sih?" JEDERRR!!! Drama pun kembali dimulai...

By the way... tadi gue gak nyebutin Facebook. Kenapa? karena bagaimanapun, di Facebook mah tetep selow~~ gak bakal terpengaruh sama isu apapun.

Facebook Selow

2. Fitur search.

Ini juga fitur yang terbilang baru dari Whatsapp. Jadi, dengan menekan tombol opsi pada handphone kita, maka kita akan menemukan fitur search ini.
         Kelebihan fitur :
Bisa mencari pesan dari grup atau personal hingga awal percakapan dimulai.
         Kekurangan fitur :
Gak bisa mencari jawaban atas pertanyaan : "Kapan nikah?" dan "Kapan lulus?"

3. Jumlah anggota grup bisa sampai 100.

Salah satu fitur baru di Whatsapp, sejak sebelumnya untuk grup kita hanya bisa menambahkan 50 orang saja. Ini jelas sebuah keuntungan bagi para playboy yang punya mantan banyak. Kita tinggal bikin grup dengan nama Permata (Persatuan Mantan yang Masih Cinta) dan kita dengan mudah tinggal ngechat grup tersebut untuk ngajak reuni. Cerdas!
         Kelebihan fitur :
Bisa ngumpulin mantan hingga 100 orang dalam satu grup.
         Kekurangan fitur :
Gue gak punya mantan sebanyak itu. *nangis*

4. Fitur "last seen at".

Sebenernya ini fitur yang udah lama ada di Whatsapp. Jadi dengan fitur ini, kita bisa melihat kapan aktivitas membuka Whatsapp terakhir dari seseorang. Tapi gue takut, kalau kedepannya Mark Zuckerberg terus berinovasi dengan fitur ini, hingga merubah fitur last seen at menjadi last chat with. Beuh, horor! Gak kebayang kalau misalnya kita masih sayang sama mantan, terus mau ngajak dia balikan. Tapi saat mau ngajak dia balikan via Whatsapp, kita ngeliat profilnya dia ada tulisan "last chat with Pacar Baru". Wah, bisa rusuh nih dunia persilatan kalau begini ceritanya... Pffft.
         Kelebihan fitur : -
         Kekurangan fitur : - 
Belum ada kelebihan dan kekurangannya. Lagipula... gak usahlah kita nyari-nyari kekurangan dan kelebihan, di dunia ini gak ada yang sempurna, lebih baik kita menerima apa adanya. *kesambet*

Well, itu dia kelebihan dan kekurangan fitur-fitur Whatsapp menurut gue. Tapi berhubung Line gue khusus untuk chat sama Maudy Ayunda sama Raisa dan BBM udah naik Rp 2.000, kayanya gue bakal tetep milih Whatsapp #jokebasi.
.
.
.
.
.
Eh nggak deng, aku tetep milih kamu kok. Ehehehehe. :)

Happy Saturday!

*lanjut nonton bola*
Previous
Next Post »

0 Komentar