Hal-Hal yang Paling Ditakuti pada Masa Sekolah.

Film Remember When
Salah satu scene film Remember When.

Pernah gak sih ngalamin yang namanya dicukur guru SMA sampe bentuk rambutnya lebih absurd dari gaya selfie Saipul Jamil? 

Well.. Beberapa minggu lalu gue baru aja nonton film Remember When. Film tersebut merupakan adopsi dari novel berjudul sama karya Winna Effendi. Gue suka novel-novelnya dia karena gaya penulisannya yang ringan dan cocok buat otak gue yang memorinya gak lebih besar dari disket jaman Pithecanthropus Erectus.

Hampir sama dengan novel Refrain yang udah lebih dulu diadopsi ke film, gue rasa novel ini juga cukup sukses diadopsikan ke dalam sebuah film layar lebar. Film ini menceritakan tentang 4 orang sahabat (2 orang cewek dan 2 orang cowok) yang saling berpacaran. Mereka adalah Gia-Adrian dan Freya-Moses. Tapi, satu yang gue pikirin setiap kali nonton film berlatar kehidupan SMA : kok kehidupan mereka damai banget ya? apa di sekolah mereka gak ada razia rambut? Padahal kan seru kalau misalnya dalam salah satu scene ada adegan razia rambut. Contohnya di film AADC, kebayang gak sih kalau misalnya rambut Rangga jadi kaya begini setelah kena razia rambut?

Efek razia rambut :
Pikiran itupun terus berkecamuk dalam otak gue hingga tanpa terasa filmnya selesai. Walaupun akhirnya gue gak ngerti jalan cerita film itu, tapi gue dapet satu hal yang penting. Iya, tema postingan ini. Hahahaha. So, kali ini gue mau coba share tentang hal-hal kampret yang mungkin kita takutin selama masa sekolah, entah itu SMP ataupun SMA. Karena sekarang, setelah gue masuk tahun terakhir sebagai mahasiswa, gue merasa kangen dengan hal-hal ini.

Here we go~

1. Razia Rambut

Tukang Cukur Mad Dog
Efek kalau punya guru kaya Mad Dog, dicukur pakai gergaji + gunting rumput. Greget!

Punya rambut gondrong mungkin impian hampir seluruh siswa yang ada di Indonesia. Tapi di sisi lain, razia rambut sudah menjadi momok menakutkan bagi para siswa. Gimana nggak? kalau udah kena razia, pasti potongannya jadi gak jelas. Hingga akhirnya, kita memilih pergi ke barbershop/salon untuk merapikan potongan rambut yang udah kena razia tersebut, dan itu juga berarti, mau gak mau kita harus botak. Kampret emang~

Saat SMP, gue juga bercita-cita punya rambut gondrong biar kaya Bastian Steel. Tapi apadaya.. sekitar sebulan sekali, setiap hari Senin, gue gak pernah absen kena razia rambut pas upacara bendera. Alhasil, dengan kulit berwarna putih tua (baca : hitam muda), tubuh kurus dan rambut cepak, gue jadi terlihat seperti ABRI gagal, atau singkatannya adalah ABCD (ABRI Bukan, Cepak Doang!). Sial...

2. Guru BK (Bimbingan Konseling)

Ruang BK
Foto ruang BK, ruang paling "angker" di sekolah buat seorang anak baik kaya gue.

Saat SMP, gue punya guru BK bernama Bu Cindy. Dia ini orang asli Medan, and as you know, orang Medan itu keras. Bu Cindy terkenal galak banget sama murid-murid yang nakal. Satu sekolah takut sama dia, termasuk anak-anak yang katanya "jagoan". Gue jadi curiga kalau Bu Cindy ini adalah Chuck Norris versi cewek. Gue juga sampai yakin kalau misalnya ada anak SMP lain yang tawuran terus ngeliat Bu Cindy lewat, pasti anak-anak itu langsung pada sholat tobat karena saking takutnya sama Bu Cindy.

3. Jagoan tukang palak

Mat Kosim vs Ati Ampela Boys
Gambar via twitter @thepopoh 

Sebagai anak yang paling pendiem di sekolah, gue selalu jadi sasaran empuk para "jagoan" sekolah. Iya, gue sering dipalak. Tapi, di sisi lain, gue berteman baik dengan mereka. Sehingga akhirnya gue sulit membedakan kalau misalnya mereka ini bodoh atau emang kelewat baik. Sebut saja salah satunya bernama Anto. Gue sama Anto adalah teman satu kelas. Gue dekat sama dia, dia dekat sama gue. Kita sama-sama dekat, dan akhirnya kita jadian.

Hahaha, nggak deng, gak gitu ceritanya.

Jadi, gue sama Anto teman satu kelas. Tapi, setiap kali ada pelajaran kosong, dia selalu "minta duit" ke seluruh anak cowok di kelas. Buat keamanan, katanya. Gue sendiri curiga kalau si Anto ini adalah satpam yang sengaja masuk kelas dan ikut belajar buat cari duit tambahan.

Oke, skip. Suatu hari, di jam pelajaran kosong. Terjadi sebuah percakapan absurd.

         "Sar, bagi seribu dong... biasa~ keamanan~"
         "Gak ada , To. Duit gue tinggal Rp 1.500. Buat ongkos aja seribu."
         "Yaudah, kasih ke gue uang 500-nya, kan lu jadi masih ada sisa buat ongkos."
         "Lah, nanti gue jajan gimana?"
         "Buruan deh, gak usah lama!" kata Anto sambil ngebentak.

Karena gue takut, akhirnya gue kasih ke dia duit Rp 500. Tapi selang beberapa jam kemudian, saat jam istirahat berlangsung...

         "Sar, temenin gue ke kantin yuk?" kata Anto ke gue.
         "Gak ada duit gue, kan tadi udah gue kasih ke elu. Ini tinggal duit buat ongkos." gue masih asik dengan buku pelajaran.
         "Ya elah, masih kaku aja lu, Sar. Gue traktir Indomie deh."
         "Beneran? Pake bakso juga ya?" kata gue ngelunjak.
         "Tenang... bisa diatur itumah. Mau gak?"
         "Yaudah yok!" kata gue langsung cabut ke kantin.

Alhasil, hari itu gue ditraktir Indomie pake bakso + es teh manis sama Anto seharga Rp 5.000. Rejeki anak sholeh emang gak kemana. Gue ngasih "uang keamanan" ke Anto Rp 500, dia malah traktir gue Rp 5.000. Mungkin bodoh dan kelewat baik emang beda tipis.

4. Dilabrak sama kakak kelas gaul

Nah, kalau ini khusus untuk adik kelas yang cantik dan ganteng doang. Biasanya karena masalah sepele sih. Kira-kira begini... Ada kakak kelas cewek populer dan gaul (biar lebih gampang, mari kita singkat menjadi KKCPDG = kakak kelas cewek populer dan gaul) yang suka sama teman sekelasnya, sebut saja si A. Tapi, si A ini lebih memilih pacaran dengan adik kelas, karena dia lebih cantik dan baik. Karena si KKCPDG ini iri, dia ngelabrak si adik kelas ke ruangannya saat jam istirahat. Biasanya kejadian ini berakhir dengan keduanya duduk akur di hadapan Bu Cindy, si Chuck Norris versi cewek.

Contoh diatas, menceritakan tentang kakak kelas cewek yang iri sama adik kelasnya. Kalau kakak kelas cowok gimana? Sama! biasanya mereka iri, dengan adik kelas ganteng yang berhasil menggaet hati cewek populer di sekolah. Tapi... karena kegantengan gue bersifat resesif, jadi gue gak pernah mengalami hal ini.

Oke, skip!

5. Guru killer

Guru Killer

Kalau yang ini mah jangan ditanya lagi, gue juga masih bingung kenapa di setiap sekolah pasti ada, minimal 1 orang guru yang galaknya lebih dari seorang Ibu Tiri dan Bawang Merah. Gue juga pernah denger cerita pengalaman kampret tentang guru killer ini dari temen gue.

Namanya Mamat. Dia adalah anak yang lumayan bandel di sekolah. Jadi suatu hari, dia datang telat ke sekolah. Apesnya, saat itu yang jadi guru piket adalah Pak Frans, guru yang terkenal paling killer di sekolah gue. Beliau suka menghukum siswa dengan cara disuruh pull up pakai kelingking. Beuh...

Itu berarti, mau gak mau Mamat harus berhadapan dengan Pak Frans hari ini.

         "Kamu lagi... kamu lagi..." kata Pak Frans sambil mengasah golok pake lidah.
         "Maaf, Pak. Telat.."
         "Maaf? enak aja.. push up 40 kali, yang bener. Kalau gak bener, ulang lagi dari awal."

Mamat pun push up di depan pintu gerbang sekolah. Tapi, selang beberapa menit kemudian, salah satu teman gue yang lain datang. Kali ini cewek, sebut saja namanya Dhea. Dia merupakan salah satu siswi yang paling cantik di sekolah gue. Ketika Dhea sampai di pintu gerbang...

         "Haduuuh, kamu..." kata Pak Frans dengan nada lebih lembut.
         "Maaf, Pak. Telat.." kata Dhea sambil menundukkan kepala.
         "Iya, bapak maafkan. Jangan diulangi lagi ya."
         "Baik, Pak."
         "Yaudah, sekarang kamu masuk. Kasian guru kamu sudah masuk kelas dari tadi."

Akhirnya, Dhea pun masuk ke kelas tanpa hukuman, sedangkan Mamat harus mengulangi push upnya dari awal karena dia bengong ketika Dhea bisa masuk dengan mudah. Alhasil, mulai saat itu temen-temen gue memilih jadi cowok yang feminin, dengan jari kelingking ngetril setiap kali hormat saat upacara bendera di hari Senin.

6. Ujian Nasional

Last but not least, Ujian Nasional juga jadi salah satu momok yang menakutkan bagi para siswa. Gimana nggak? belajar di sekolah selama 3 tahun, tapi ditentukan kelulusannya hanya dengan satu minggu ujian. Gue juga pernah ngalamin gimana kampretnya Ujian Nasional ini. Tepatnya saat ujian nasional Fisika pas SMA dulu. Untuk cerita lebih lanjutnya bisa dibaca di Lika Liku Hari Terakhir Ujian Nasional.

Nah, itu dia beberapa hal yang mungkin kita takuti saat masa sekolah. Di sisi lain, setelah gue kuliah dan menginjak semester tujuh, gue merasa kangen dengan masa-masa itu lagi. Karena sekarang semuanya udah gak ada. Gak ada lagi panik karena besok Ujian Nasional, gak ada lagi dipanggil guru BK saat ketauan bolos, gak ada lagi razia rambut. Semakin kesini, gue jadi semakin yakin sama kata-kata yang bilang kalau masa sekolah (SMP/SMA) adalah masa yang paling indah. Dan terakhir... satu pesan gue buat kalian yang masih sekolah :

Jangan terlalu banyak belajar, karena kalian pasti butuh bermain. Tapi jangan terlalu banyak bermain, karena tujuan utama kita sekolah adalah untuk belajar. Cukup nikmati, karena waktu gak bisa diulangi. *kesambet*

Happy reading guys! 

Semoga malem minggu ini hujan deras, dan gak jadi ngapel ke rumah pacar... terus si pacar jadi ngambek, dan akhirnya kalian putus. Muahahahahahaha.

By the way, kalau ada cerita tentang hal-hal diatas, boleh loh share juga di comment box! :p
Previous
Next Post »

0 Komentar