Hal-Hal Kampret dari Rental PS yang Mungkin Dikangenin.

Rental PS di Afrika

Jangan bangun terlalu siang, nanti rejekinya dipatok ayam. Mungkin kalimat itu ada benarnya juga. Seperti misalnya Selasa kemarin, gue memutuskan untuk gak tidur lagi setelah berhasil bangun pagi tanpa alarm. Sekitar pukul 6.30, gue memilih membuka laptop untuk browsing-browsing lucu. Selang beberapa menit, gue sebagai anak yang kurang gaul tersadar akan satu hal yang gue lupa lakukan pagi ini. Iya, ngecek hp tepat setelah bangun tidur. Saat itu gue merasa tingkat kegaulan gue menurun. Gue merasa gagal sebagai anak gaul. Akhirnya, gue ngecek hp dan menemukan beberapa notifikasi di layar handphone. Yang pertama dari SMS, ada 2 pesan disana. Setelah gue cek, ternyata hanya pemberitahuan kalau paket internet gue udah mau abis. Kampret... Selanjutnya dari Line, ada 3 pesan disana. Setelah gue cek, ternyata ketiganya hanya undangan aplikasi Let's Get Rich. Wah, ancat amuh... Yang terakhir, gue ngecek Whatsapp ada 47 pesan dari 5 percakapan disana.

Kalau melihat probabilitas dari notifikasi Whatsapp yang ada, gue yakin akan ada minimal 1 chat personal dari 5 percakapan yang ada. Gue semakin penasaran buat ngecek, kali aja ada orang yang tiba-tiba ngajak gue jadian via Whatsapp. Setelah gue cek, ternyata benar, pesan tersebut terdiri dari 4 percakapan grup dan yang 1 lagi dari temen gue. Isinya begini :

Hal-Hal Kampret dari Rental PS yang Mungkin Dikangenin
Rejeki anak soleh mah gak kemana.

Setelah gue balas, gue langsung buka link tersebut. Ternyata link itu berisi tentang rental PS yang belakangan ini mulai kurang peminat. Karena perkembangan teknologi, katanya. Gue jadi inget masa-masa SMP, dimana gue ngelakuin segala hal di rental PS. Mulai dari makan di rental PS, tidur siang di rental PS, dan poop di rental PS. Hahaha. Ya, nggak lah, poop mah di toilet, bukan di rental PS. Ceboknya baru di rental PS.

Oke, skip..

Berawal dari artikel tersebut, gue jadi pengen nostalgia ke masa-masa itu lagi. So, postingan gue kali ini akan coba membahas tentang hal-hal kampret dari rental PS yang mungkin kita kangenin.

And, here we go~

1. Stick PS banyak yang rusak.

Stik PS Rusak

Stik PS yang rusak memang erat hubungannya dengan rental PS. Gak jarang juga orang yang nyalahin stik ketika lagi kalah. Tapi ada satu misteri yang belum terpecahkan sampai sekarang, yaitu misteri kenapa stik rusak kalau digulung kabelnya (kaya gambar diatas) jadi bisa berfungsi lagi. Mejik...

Gak cuma itu, di beberapa rental PS yang lumayan besar, biasanya memiliki stik PS yang bervariasi. Mulai dari pistol-pistolan hingga berbentuk steering wheel kaya gambar di bawah ini. Di rental PS deket rumah gue dulu sempet ada steering wheel kaya gini. Tapi karena harganya lebih mahal kalau main pakai steering wheel (Rp 7.500/jam kalau pakai steering wheel, sedangkan harga normal hanya Rp, 2.000). Alhasil anak-anak lebih memilih untuk pakai stik biasa, dan akhirnya steering wheelnya dijual gara-gara gak laku.

Steering Wheel
Steering wheel - stik PS mahal.

2. Memory card ketinggalan di rental PS.

Memory Card PS2

Gak ada yang lebih nyesek daripada ketinggalan memory card kesayangan di rental PS. Gue pernah ngalamin hal kampret ini saat SMP. Jadi, waktu itu gue main di rental deket rumah seperti biasa, tapi saat durasi waktu PS gue udah habis, gue agak terburu-buru, karena hari itu gue harus les. Alhasil memory card gue ketinggalan di rental. Gue baru inget hal ini ketika gue udah sampai di rumah, dan gue berniat buat balik lagi ke rental PS itu setelah gue siap-siap berangkat les. (FYI, memory card gue isinya lumayan lengkap, banyak save data dari game yang udah gue tamatin. Kaya misalnya Resident Evil 4, GTA San Andreas, Downhill Domination, GTA Vice City, Black, Fight Night Round 3, dll.). Setelah gue siap-siap buat berangkat les, gue mampir dulu ke rental PS tadi buat ngambil memory card gue. Ternyata lagi banyak anak kecil yang lagi main PS disitu. Akhirnya gue tanyain ke anak kecil tersebut :
         "Dek, liat memory card ketinggalan gak?"
         "Nggak, Bang. Baru aja gue main.." kata anak kecil itu sambil lanjut main. Tapi, saat gue asyik mencari memory card gue yang ketinggalan, gue ngeliat anak kecil lain yang megang memory card punya gue. Gue tau itu memory card punya gue karena emang udah gue tandain, ada tanda huruf "R" yang gue tulis pake tipe-x di bagian belakangnya.
         "Wah, memory card gue tuh!!! Sini sini..."
         "Bukan, Bang. Ini punya gue. Gue beli kemarin."
         "Ah boong lu, coba sini liat." Akhirnya gue ambil tuh memory card buat liat tandanya.
         "Tuhkan bener ada tandanya, wah parah lu. Kecil-kecil udah maling, gue laporin polisi lu!" kata gue sambil keluar rental PS itu.

Selang beberapa hari, gue balik lagi ke rental PS tersebut buat main. Tapi pas gue mau load save data game GTA dari memory card gue, kok gak bisa. Akhirnya gue cek pakai pilihan di menu awal Play Station yang gambarnya kaya di bawah ini :

Save Memory Card PS2

Kampretnya... ternyata memory card gue kosong. Iya, MEMORY CARD GUE KOSONG. Kebetulan, sore itu anak yang mau ngambil memory card gue main lagi di rental tersebut, dan langsung gue tanyain.
         "Woy, Cil! Memory card gue lu apain? kok kosong?" kata gue kesal.
         "Gue hapus bang isinya, kan gue cuma nemu. Gue gak tau itu punya lu, Bang!" kata dia santai.
Nemu palalu mletak!! untung aja kesabaran gue waktu itu lebih besar daripada dada Jupe, jadi gue masih bisa tahan emosi. Errr... 
Bad Luck Brian Playstation

3. Istilah "tanggung".

Buat yang suka main di rental PS, pasti gak asing lagi dengan kalimat : "Bang, tanggung bang. Belum di save nih..". Ini merupakan kata-kata sakti yang biasa digunakan orang yang lagi main di rental untuk "ngelama-lamain" kalau misalnya durasi waktu main kita udah mau habis. Yang paling ngeselin adalah ketika ada orang yang bermain game petualangan, terus minta tanggung. Hingga durasi dia "tanggung" lebih lama daripada durasi dia main tadi. Bawaanya pengen ngedoain mati lampu saat itu juga karena saking lamanya.

4. Mati lampu = waktu sisa.

Mati lampu merupakan musuh utama dari anak rental. Yang paling ngeselin adalah ketika kita udah main lama (lebih dari 2 jam), belum di save dan mati lampu. Kampret abis... Tapi, ada beberapa rental yang membolehkan kita untuk "menyimpan" waktu sisa ketika mati lampu terjadi. Misalnya kita main PS 1 jam, terus baru 45 menit kita main, eh mati lampu... jadinya kita punya 15 menit waktu sisa yang bisa dimainkan di lain waktu.

Gue juga punya pengalaman ngeselin tentang waktu sisa ini. Jadi, waktu pas SMP, gue biasa main di rental deket rumah. Tapi suatu hari, ada rental baru yang kata temen gue punya tempat yang enak. Alhasil, gue sama temen-temen gue memilih pindah untuk main di rental yang baru tersebut. Suatu waktu, saat gue main di rental itu, mati lampu. Ada pemadaman bergilir, katanya. Jadi gue memilih untuk menyimpan waktu sisa yang tinggal 45 menit lagi di rental tersebut. Selang beberapa hari, gue balik lagi ke rental itu buat ngambil waktu sisa itu.
        "Om, main dong.. pake waktu sisa yang kemarin." kata gue ke penjaga rental.
        "Waktu sisa apaan? kan waktu itu udah lu ambil?"
        "Hah? kapan? Perasaan gue gak pernah main lagi deh dari pas abis mati lampu itu."
        "Eh, temen lu deng yang ngambil, dia kemarin main pake waktu sisa elu katanya."
        "Lah kenapa lu kasih, Koh? kan itu waktu gue....." kata gue mulai kesel.
        "Ya, gue mana tau. Salahin temen lu lah!" 

Akhirnya, hari itu gue gak jadi main karena emang gak punya duit, dan gue memilih untuk nyari temen gue buat nanyain hal ini. Gue samperin dia ke rumahnya.
        "Oy, lu ngambil waktu sisa gue ya di rental Happy (nama rental baru tersebut)."
        "Ah, kagak.. emang lu ada waktu sisa?"
        "Ada. 45 menit lagi. Seriusan lu gak ngambil?"
        "Iya, gue aja gak tau kalau lu punya waktu sisa. Jangan-jangan lu diboongin kali sama si Om-nya. Dia kan emang ngeselin."
        "Wah, kampret juga nih si Om!!"

Setelah tau kalau temen gue gak ada yang pakai waktu sisa itu, dan yakin kalau si Om penjaga rental bohong. Gue dan temen-temen memilih buat menghasut anak kecil di sekitar komplek rumah buat gak main lagi di rental itu. Alhasil rental itu sepi dan akhirnya berubah jadi warnet. 

5. Play Station-nya error.

Optical Disk PS2 Rusak

Buat yang sering main PS pasti pernah ngalamin yang kaya gambar di atas. Yap, PS-nya error, biasanya karena optical disk yang ada di PS tersebut gak mau ngebaca data yang ada di kaset. Solusinya? gampang... tinggal dimiringin aja PSnya. Entah korelasinya apa, tapi ajaibnya, PS itu pasti langsung bisa. Mejik...

6. Selalu ada orang yang cuma nonton, tapi paling bawel.

Rental PS2

Ini juga salah satu hal yang paling ngangenin ngeselin dari rental PS. Di rental PS, biasanya ada sesosok anak kecil yang tingkat sok taunya tinggi banget, hingga dia bisa menjadi lebih bawel daripada seorang cewek yang lagi badmood saat PMS. Biasanya, percakapannya berlangsung seperti ini :
        "Main berapa jam, Bang?" kata anak kecil yang sok tau dan bawel saat baru datang.
        "Satu jam."
        "Ih, main Winning Eleven ya, Bang?" kata dia lanjut nanya.
        "Iya."
        "Jagoan abang Barcelona ya?"
        "YA."
        "Kok kalah sih, Bang, sama Persija? hahaha cupu." kata dia ngeledek.
        "..."
        "Bang, bisa main gak sih? hahaha, itu Bambang Pamungkasnya ngegolin lagi tuh. hahaha." kata dia makin ngeledek.
        "......."
        "Yah, Bang, masa kiper Persija sampai bisa ngegolin gitu sih? hahaha, abang cupu, abang cupu!"
        "............."
        *nyiapin golok buat menyembelih anak kecil itu*

7. Kaset PS lecet? minyak kayu putih solusinya.

Mungkin cuma anak 90-an yang ngerti apa korelasi antara kaset PS dengan minyak kayu putih. Karena biasanya, ketika kaset PS sering dimainkan, maka akan timbul lecet-lecet kecil di bagian belakang kaset PS tersebut. Solusinya? cukup oleskan minyak kayu putih ke bagian belakang kaset dan keringkan dengan menggunakan kapas. Kaset PS pun bisa dimainkan kembali. Mejik...

8. Kampret moment = mau main PS, rental lagi penuh, harus nunggu lama, giliran waktunya udah mau abis, yang lagi main malah nambah.

Gak bisa banyak berkomentar deh kalau soal yang ini. Pokoknya ini lebih ngeselin daripada percakapan yang kaya begini :
        "Sayang mau makan apa?"
        "Terserah."
        "Yaudah makan steak yuk!"
        "Kamu gak tau apa kalau aku diet? nanti kalau aku makan steak terus gendut, kamu jadi selingkuh. Aku gak mau itu terjadi."
        "Yaudah deh gak jadi makan steak. Mau makan apa?"
        "Terserah.."
        "Terserah ndasmuuuu!!!!"

Ya, gitulah pokoknya. Anak yang nambah durasi ketika rental lagi penuh dan banyak yang nungguin tuh level ngeselinnya maksimal banget, bikin KZL.

9. Dicariin orang tua.

Dicariin orang tua juga mungkin jadi hal yang dikangenin ketika kita main di rental PS. Gue sering banget ngalamin hal kaya gini. Yang paling gue inget adalah ketika gue masih kelas 6 SD, saat itu rental PS 2 masih sedikit. Akhirnya gue memilih untuk bermain di rental PS yang lumayan jauh dari rumah. Kebetulan, saat itu adalah bulan puasa. Ah, sekalian ngabuburit, pikir gue. Tapi ternyata, gue salah perhitungan, jam setengah 6 gue baru kebagian main. Saat itu gue main 1 jam, hingga adzan Maghrib pun terlewat. Gue yang gak bawa duit lebih pun gak punya pilihan lain selain menunggu durasi bermain gue selesai dan pulang ke rumah untuk kemudian berbuka puasa.

Satu jam berselang, durasi bermain gue habis. Gue pulang ke rumah, dan ternyata orang tua gue udah menunggu di depan pintu sambil megang shotgun. hahaha, nggak deng... Orang tua gue udah nunggu di depan pintu buat ngomelin gue. Alhasil, gue buka puasa dengan teh manis campur omelan. Pedih...

Well, itu dia 9 hal yang gue, atau mungkin juga kalian, kangenin dari rental PS. Suka duka diatas emang gak bisa dilupain gitu aja, terlebih lagi sekarang udah semakin dikit rental PS yang buka. Di deket rumah gue aja tinggal 1 rental doang yang buka, itu juga rental PS 3, yang harga 1 jamnya jauh lebih mahal. Selain itu, anak-anak sekarang juga lebih suka bermain gadget di kamar masing-masing. Entah itu dengan smartphone, tablet, ataupun laptop. Jujur.. kalau bisa balik lagi ke masa itu, gue mau banget. Gue kangen masa-masa dimana gue masih  jadi orang paling bawel di rental PS walaupun gak main, jadi orang yang suka nambah durasi waktu ketika rental PS lagi penuh, sampai jadi orang yang ngehapus isi memory card orang lain.

Hmm, ada lagi gak sih hal-hal tentang rental PS yang kalian kangenin? Share di comment box ya. :p 
Previous
Next Post »

4 Komentar