Cerita Tentang Sebuah Angket.

Beberapa hari yang lalu, gue baru aja kesambet setan rajin. Dalam diri gue tiba-tiba timbul niat untuk ngeberesin kamar kost. Sungguh ajaib memang. Hal ini terjadi setelah gue mencari kabel data di lemari locker yang gue pakai untuk menyimpan buku-buku kuliah. Ternyata, di dalamnya terlalu banyak kertas-kertas hasil ujian yang nilainya jelek yang gak terpakai. Akhirnya, hari itu gue habiskan dengan mengeluarkan semua isi lemari locker gue, sekaligus memilah-milah barang mana yang mungkin gak akan terpakai lagi kedepannya. Satu hal yang paling seru kalau lagi ngeberesin kamar adalah ketika kita menemukan benda-benda yang sudah lama "hilang" atau juga ketika kita menemukan kembali kenangan-kenangan yang tersimpan disebuah benda yang sebenarnya sederhana. Karena tanpa sadar, tumpukan-tumpukan kertas yang saat itu seolah tak lagi terpakai, malah membawa gue ke masa-masa dimana gue baru masuk kuliah.

Jadi, tiga tahun yang lalu, gue baru aja keterima disalah satu universitas yang ada di Depok, Universitas Indonesia. Sebagai seorang mahasiswa baru (maba), pasti gak lepas sama yang namanya ospek. Tapi untungnya, saat itu UI menjamin bahwa gak akan ada kekerasan dalam rangkaian kegiatan ospek, dan uniknya lagi, di kampus gue ini ada salah satu program ospek yang namanya OBM atau Orientasi Belajar Mengajar. Di OBM kita diberikan simulasi tentang bagaimana proses kegiatan belajar mengajar nantinya, seperti membuat focus group, home group hingga presentasi hasil diskusi. Di samping itu, kita juga dikasih games-games yang akan membuat kita kenal dengan mahasiswa-mahasiswi dari fakultas lain. Gue masih inget banget, di salah satu sesi, saat kegiatan OBM sudah mau selesai, kita disuruh untuk mengisi semacam angket tentang kesan pertama terhadap seseorang di sebuah kertas. So, inilah hasil angket yang temen-temen tulis untuk gue :

Angket OBM 1

Angket OBM 2
(klik untuk memperbesar)

Kalau gambar di atas masih kurang jelas, mari kita bahas... (dari gambar paling atas, berurut.)

1. Pendiam, aktifpendiam tapi aktif tuh yang gimana ya? 

2. Pendiam ya. ~ YA.

3. Pendiam kayanya ~ YA.

4. Tidak banyak bicara ~ iya, gue kan kaya jargon iklan, "talk less do more" Tsaah..

5. Baik, pendiam dkt! ~ iya, gue emang baik kok. Tapi.. itu maksudnya pendiam dikit apa pendiam deket ya?

6. Pendiem ~ YA.

7. Diam2 tapi menghanyutkan ~ menghanyutkan? arus Ciliwung kali ah..

8. Baik, ramah, lumayan asik ~ ini salah satu contoh jawaban dari seseorang yang udah gue sogok pake nasi bungkus sebelumnya.

9. Pendiem ~ pasti copy paste dari nomer 6.... huft.

10. Pendiam banget ~ tipikal mahasiswa pas ngerjain tugas banget nih, copy paste nomer 6, terus diedit dikit deh..

11. Pendiam ~ sama nih kaya nomer 6! cuma diedit dikit hurufnya. Lagi ngejar deadline ya? -___-

12. Pendiam, baik :) ~ makasih.

13. Kuper dan banyak pikiran ~ kalau yang nomer 8 itu sebelumnya gue sogok pake nasi bungkus, nah kalau yang ini sebelumnya gue sogok pake bungkus nasi! Makanya dia ngisi begini. -___- 
kampret! kalau gak Bayu pasti Fadhil nih yang ngisi.. :))

14. Pendiem ajdah ~ iydah..

15. Rada kuper dan agak misterius ~ Sama kaya nomer 13! :))

16. Terlalu scientifik jadi cowo :p ~ gimana bisa dibilang terlalu scientific sih, kalau nilai Kalkulus gue aja C. Lu kata gue kalkulator Karce!

17. Pendiam, baik, ngomongnya pelan ~ kalau ngomongnya sambil teriak-teriak ya bukan pendiem dong jadinya.. :p

18. Pendiam deh, baik, tapi kamu belum ngobrol ama kamu ~ nggg... gi... gimana maksudnya?

19. Asik, gaul, baik ~ sama kaya nomer 8, udah gue sogok pake nasi bungkus sebelumnya..

20. Pendiam, baik, tdk komunikatif ~ nah, kalau ini cukup membuktikan kalau terlalu jujur itu kadang nyakitin. *nangis di pojokan*

21. Pendiem, pasif ~ hmm..

22. Pendiem, kritis, baik ~ weits.. ternyata bener! Nih, salah satu bentuk sifat kritis gue : Kekampretan Dibalik Lagu : Abang Tukang Bakso.

23. Konyol! lucu! pendiem ~ pendiem... tapi lucu & konyol. Gimana caranya coba? -___-

24. Gak sering ngobrol ya ~ kata Mama, aku gak boleh ngobrol sama orang yang belum kenal, nanti diculik. :( By the way, boleh minta nomer hape kamu? biar kita bisa kenalan dan aku jadi sering ngobrol. :)

25. Baik, diem aja ~ iya, saya dari tadi nahan pup nih. Makanya diem aja.

Dari total 25 orang yang ngisi angket tersebut, 18 orang diantaranya ngisi dengan kata "pendiam". Padahal.. beberapa hari yang lalu, gue sempet tanya ke temen gue tentang gimana sifat gue sekarang. Dan ini jawaban mereka :

Pendiam
 nah kan sampe typo gitu..

Pendiam2
kampret!

Hmm.. mungkin hal diatas sering terjadi sama kita. Yap, salah menilai orang. Entah karena kita emang belum terlalu mengenal jauh orang tersebut, atau karena faktor-faktor lain. Sadar atau nggak, penampilan atau first impression kadang sering menipu. Contohnya, ketika kita bertemu dengan orang yang bertato, pasti anggapan kita selalu negatif. Perampok lah, penculik lah, tukang palak anak TK lah, pokoknya image itu seakan udah nempel sama orang yang bertato. Padahal kan belom tentu aslinya mereka kaya gitu, bisa aja tattoo yang mereka pakai tuh hadiah dari permen karet YOSAN. Terus karena takut mubadzir hadiahnya, jadi mereka pakai deh dengan cara di gosok-gosok pakai air.
Gue pribadi malah lebih yakin sama kata-kata yang bilang : the biggest criminals wear ties, not tattoo.

The Biggest Criminal

Yaa.. walaupun gue sendiri bingung apa artinya. Tapi yaudah lah ya, yang penting intinya.. kita sering salah menilai orang, atau mungkin lebih tepatnya... kita sering terlalu cepat menilai orang.

Udah ah, mau malam mingguan dulu~ Selamat bermalam minggu bagi yang menjalankan! Bye!

*lanjut nonton film series*
Previous
Next Post »

2 Komentar

avatar

wkwk lucu Sar XD
terus nulis yah!!! jangan kalah sama SKRIPSI!

Balas
avatar

hehehe, makasih...
iya, skripsi mah bisa copy paste punya temen kok. hahahaha



nggak deng, becanda, :p

Balas