Kekampretan Dibalik Lagu : Abang Tukang Bakso.

Ide postingan ini diilhami ketika gue lagi "merenung" di kamar mandi. Tiba-tiba terdengar suara lagu yang cukup familiar dari tukang odong-odong di samping rumah gue. Yap, lagu Abang Tukang Bakso. Gue lupa siapa penyanyi-nya, yang jelas lagu ini pernah mewarnai masa kecil gue. Tapi, setelah sekarang gue tumbuh besar dan menjadi seorang pribadi yang berpikiran kritis (ceilah..), gue menemukan beberapa kekampretan dari lagu ini.

Jadi intinya... lagu ini menceritakan tentang seseorang yang ingin membeli bakso. Udah, gitu aja.



Lirik :

        Abang tukang bakso
        Mari mari sini
        Aku mau beli

Well, belum ada yang spesial dari bait pertama lagu ini.

        Abang tukang bakso
        Cepatlah kemari
        sudah tak tahan lagi

Nah, disini mulai ada benih-benih kekampretan. Si pembeli udah gak sabar nyuruh tukang bakso lewat. Padahal kan mungkin aja tukang baksonya lagi ngelayanin pembeli di gang sebelah. -___-

        Satu mangkuk saja
        dua ratus perak
        yang banyak baksonya

Di bait ini, kekampretan makin menjadi-jadi. Setelah nyuruh tukang baksonya buru-buru, ternyata si pembeli cuma beli Rp 200. Kurang kampret gimana coba? Di sekitar komplek rumah gue harga bakso minimal udah Rp 8.000. Lah ini dia mau beli Rp 200. Terus gak cuma itu aja, di baris ketiga si pembeli bilang kalau dia minta yang banyak baksonya. Duh dek.. beli bakso Rp 200 masih minta baksonya dibanyakin.......... gak diajak berantem sama abangnya aja udah syukur dek.

        Tidak pake saos
        Tidak pake sambel
        Juga tidak pake kol

Bagian ini secara gak langsung menunjukan kalau si pembeli itu gak doyan sayur dan yang pasti.......... dia banyak mintanya. Mungkin sampai disini, abang tukang bakso tersebut bakal mulai mengambil ancang-ancang buat ngeguyur si-pembeli-dalam-lagu-ini dengan kuah bakso.

        Bakso bulat
        seperti bola pingpong
        kalo lewat
        membikin perut kosong

Hmm.. di dua baris terakhir, si pembeli bilang kalau misalnya tukang bakso lewat, maka akan membuat perut menjadi kosong.......... APA KORELASINYAAAAAA?????????

        Jadi anak
        jangan kau suka bohong
        Kalo bohong
        digigit kambing ompong 

Akhirnya kita sampai juga di bait terakhir dari lagu Abang Tukang Bakso. Di bagian ini, si pembeli menyisipkan pesan yang sangat penting--walaupun sebenarnya tidak ada hubungannya dengan bait-bait sebelumnya. Ia mencoba mengingatkan kepada kita untuk tidak berbohong. Karena kalau bohong, maka kita akan digigit sama kambing ompong. Absurd abis.

***

Lagu Anak Kecil Tahun 90an

Sebenernya.. postingan ini masih ada kaitannya sedikit dengan postingan gue sebelumnya (Hal-hal yang Dikangenin dari Tahun 90-an). Yap, gue lagi kangen banget sama tahun 90'an. Alasan gue buat postingan ini sih awalnya karena gue cukup miris dengan apa yang terjadi sama anak-anak sekarang. Mereka mungkin gak seberuntung kita--anak-anak 90'an--yang masa kecilnya diisi oleh lagu anak-anak. Gue merasa bangga sama lagu anak-anak yang pernah mengisi masa kecil gue. Ya.. walaupun liriknya mungkin agak absurd buat kita yang udah dewasa, tapi para pencipta lagu anak-anak tersebut selalu menyisipkan pesan yang bagus. Kaya misalnya lagu Abang Tukang Bakso diatas, yang berpesan kepada anak-anak untuk tidak berbohong. Coba deh bedain sama lagu sekarang, paling isinya cuma nyeritain kalau si penyanyi lagi suka sama lawan jenis doang.

Gue juga sempet baca sebuah artikel di salah satu portal berita online (sumber artikel). Di artikel tersebut, Tika Bisono bilang kalau anak-anak sekarang seolah kehilangan dunia mereka sendiri. Mereka seolah "dipaksa" oleh zaman untuk masuk ke satu zona yang sebenernya bukan miliknya.

So, dengan postingan ini, gue mau ngucapin terima kasih buat para pencipta dan penyanyi lagu anak kecil di Indonesia, khususnya yang ada di tahun 90'an. Karena mereka telah membuat masa kecil gue berada di zona yang sebenarnya, zona anak-anak.

Note : postingan ini dibuat hanya untuk hiburan, mohon maaf bila ada pihak yang tersinggung. :)
Previous
Next Post »

6 Komentar

avatar

waw keren ... keren lagunya... yaya juga dulu suka sekali sama lagu itu sampai sekarang saya suka baso ... tanpa pormalin tentuny xixixi

Balas
avatar

gw mau komen sebagai mahasiswa kritis terkait harga, hahaha. (kritisnya sama kaya yg nulis lah...)
sepertinya artikel yg lo bikin itu gak apple to apple, maksudnya. membandingkan hal yang ada di masa 90an dengan di masa yg saat ini.
gw inget banget, pas gw lagi TK, sekitar tahun 98-99an, 50 rupiah dapet bakso 3 tusuk (waktu itu lagi "in" banget bakso tusuk dikasih saos sama kecap), nah kalo diitung" 50 rupiah dapet 3, 200 perak dapet 12 bakso* (berarti itu masuk kategori 'banyak').
*pembuktian : 200/50 = x/3 ; 4=x/3 ; jadi, x sama dengan 12.
kesimpulan : jadi 200 perak bisa dapet 1 mangkok dan banyak bakso

hahahahhaha. komen lucu"an aja sar, biar analisis lu tambah jago dan kritis.
btw, mantap lah (lagunya)

salam ganteng dan selamat idul adha,


your competitor :p
*benerinpeci*

Balas
avatar

muehehehehe, iya bener... jangankan kita, kucing aja dikasih bakso formalin gak mau sob.. :p

Balas
avatar

Dika kampreeeettt... kenapa pake anonim lo? :)))

btw, hebat juga lu dik pas TK udah peka sama harga bakso, perasaan dulu gue pas TK masih terlalu sibuk buat maen becekan. -___-

Balas
avatar

kasian lagu-lagu zaman anak sekarang :(

Balas
avatar

iya, agak miris sih emang. Kecil-kecil lagunya udah Kucing Garong atau lagu Abang Goda. :(

Balas