Fase-Fase Jomblo Setelah Putus.

Putus cinta emang gak enak, tapi lebih gak enak putus tali rem pas lagi ngebut di jalan tol.

Putus cinta emang gak enak. Tapi.. namanya juga hidup, setiap ada pertemuan, pasti ada perpisahan, dan di setiap perpisahan selalu ada proses untuk merelakan. Nggak, gue gak abis putus kok. Yaa, gimana mau putus kalo pacar aja belom punya. *nangis*

Fase Putus
perbedaan fase abis putus cowo dan cewe

Menurut gue ada dua hal yang bisa bikin seseorang berubah, yang pertama jatuh cinta, dan yang kedua adalah putus cinta. Kalo jatuh cinta bisa bikin seseorang berubah jadi lebih ceria, maka putus cinta bisa bikin sebaliknya. Gak sedikit orang yang berubah jadi pendiem gara-gara putus, lalu memilih menarik diri dari pergaulan karena tenggelam dalam kesedihan. Jadi kalo diibaratkan, jatuh cinta bisa bikin tai kucing serasa coklat dan putus cinta bisa bikin coklat serasa tai kucing. Tapi.. kalo kita perhatiin, sebenernya orang-orang yang abis putus cinta ini selalu mengalami fase-fase yang sama. Mulai dari fase 'kehilangan', fase lagi galau galaunya, sampai fase dimana kita udah keasikan ngejomblo dan akhirnya jadi jomblo ngenes.

1. Fase Pertama (Fase Kehilangan)

Beberapa hari setelah putus, kita pasti ngerasain fase ini. Fase dimana kita masih sedih-sedihnya. Terasa banget ada yang hilang dari hidup kita, apalagi kalo kita udah pacaran lama. Segala detail kecil yang mungkin pas pacaran terasa sepele, perlahan-lahan mulai muncul ke permukaan. Kaya misalnya : yang tadinya suka ada yang ngingetin makan, sekarang gak ada, yang tadinya suka telponan sama pacar sampe lupa waktu, sekarang gak ada, yang tadinya suka berangkat bareng pacar kalo ke sekolah, sekarang jadi bareng sama penumpang (baca : jadi tukang ojek). 

Ah, pedih memang...

2. Fase Kedua (Nyoba Move On)

Masuk fase kedua, kita cenderung mulai mempersibuk diri. Mencoba mengisi 'kekosongan' yang dia tinggalkan. Gak sedikit dari kita jadi suka hal-hal yang baru. Jadi suka traveling, suka baca buku, atau suka nulis tweet-tweet yang sok puitis di timeline.

Gue sendiri juga sempet ngalamin fase ini. Jadi suka traveling? nggak, karena traveling butuh duit. Sedangkan gue maen di rental PS aja ngutang. Yap, gue jadi suka nulis tweet-tweet yang sok puitis. Jadi, beberapa hari setelah gue diputusin putus, gue jadi makin sering Twitteran. Karena di Twitter gue follow Zarry Hendrik, akhirnya tweet-tweet potongan puisi dia yang super galau itu dengan santai melintas di timeline. Gue yang masih polos banget pun sadar, bahwa kadang kata-kata yang sederhana bisa jadi bagus kalo kita pintar merangkainya. Alhasil.. gue jadi ikut-ikutan nulis puisi dan ngetweet yang sebenernya nggak 'gue banget'.

Salah satu puisi pernah gue posting di blog ini, judulnya Pelangi (klik disini untuk baca). Puisi itu nyeritain tentang seseorang yang merasa kehilangan 'indahnya pelangi' setelah ditinggal pergi oleh pasangannya.

Gak cuma puisi, gue juga sempet ngeposting tentang kumpulan tweet gue yang lagi galau-galaunya. Saat itu gue pake hashtag #DearYou biar lebih menjiwai (klik disini untuk baca). Dari sini gue percaya... bahwa cinta, bisa merubah seseorang.

PS : jangan muntah ya baca tweet/puisinya.. :p


3. Fase Ketiga (Introspeksi Diri)

Kita masuk ke fase berikutnya, fase dimana hati berteriak lebih kencang daripada mulut dan otak. Di fase ini kita mulai merasa bahwa semua yang telah kita lakukan untuk mengisi hari sebenarnya sia-sia. Karena pada kenyataannya, kita gak bisa lagi berdamai dengan kesepian. Karena kesepian sering kali memaksa kita untuk mengingat detail-detail terkecil tentang dia. Hal itu membuat kita sangat tersiksa.

Di fase ini juga akhirnya kita memilih untuk instrospeksi diri. Mencoba mengingat kesalahan-kesalahan di masa lalu, kesalahan yang membuat dia memilih untuk pergi. Mencoba mengingat janji-janji di masa lalu, janji yang mungkin belom sempat kita tepati. Juga mencoba menyadari.. bahwa semua yang kita lakukan selama ini bukan sekedar mengisi hari, tetapi untuk menyamarkan harapan agar dia bisa kembali.

Dan akhirnya..

Setelah kita puas mengkritik diri, kita pun memilih untuk menyudahi fase ini...
.
.
.
.
.
Tunggu deh...... kok tulisan gue jadi begini ya? ah, kebawa suasana mungkin. :")

4. Fase Keempat (Mulai Membuka Diri Buat yang Baru)

Well.. masuk fase keempat, kita memilih untuk mulai membuka diri buat seseorang yang baru. Di fase ini biasanya kita berubah drastis, dari yang tadinya jarang mandi, sekarang jadi lebih sering mandi, dari yang tadinya gak pernah pakai parfum, sekarang jadi suka pake parfum, dari yang tadinya suka pipis di di balik pohon, sekarang jadi pipis di toilet. Pokoknya semua dilakukan buat mencari perhatian lawan jenis. Tapi sayangnya, kita ternyata belom 100% move on. Sehingga sering kali, setiap kita udah nemu seseorang yang baru, tanpa sadar kita suka ngebandingin dia dengan mantan kita. Misalnya, lagi pas dinner bareng sama gebetan baru, kita tiba-tiba nangis gara-gara cara makannya si gebetan yang suka makan sayur sop tanpa pake sendok ngingetin kita dengan cara makannya si mantan. Hal ini jelas bukan pertanda bagus buat para jomblo yang udah masuk ke fase ini. Karena semakin sering kita gagal untuk menjalani hubungan baru, semakin kita termasuk kegolongan jomblo di fase berikutnya.

5. Fase Kelima (Jadi Jomblo Desperate)

Setelah berkali-kali gagal mencari pengganti, kita merasa putus asa, atau istilah kerennya Jomblo Desperate. Di fase ini, kita mulai memakai berbagai cara biar bisa dapet pacar, mulai dari bilang ke temen 'eh, cariin gue pacar dong!', atau sampai ke cara yang paling desperate : bikin iklan baris tentang diri kita di koran-koran. Kriteria cewek idaman yang awalnya banyak banget pun perlahan-lahan berkurang, hingga tinggal tersisa satu, 'yang penting cewek'.

Di fase terakhir ini juga, kita mulai lupa udah berapa lama kita ngejomblo. Kita cenderung males nyari gebetan, karena trauma jatuh cinta sama orang yang salah, atau jatuh cinta di waktu yang salah. Saking lamanya ngejomblo, kita akhirnya disadarkan oleh kondisi dimana temen-temen seangkatan kita udah pada mau nikah aja.

Ngeselin...

Dan semua hal itu terjadi karena satu alasan kampret, cinta yang nyangkut di mantan!

Okay, inilah akhir dari topik kita kali ini. So, setelah diatas dibahas tentang 5 fase jomblo setelah putus, kalian lagi ada di fase yang mana? atau ada fase jomblo versi kalian sendiri yang belom gue tulis? Share di comment box ya. :D

Wejangan penting!!



Previous
Next Post »

6 Komentar

avatar

Rupanya sekarang ngejomblo itu ada fase-fasenya ya mas? Heheheh....

Balas
avatar

Tapi Jomblo Ngenestnya, cukup nyakitin hati lho rek.

azizkerenbanget.blogspot.com

Balas
avatar

hahaha keren keren. saya sih suka quotes akhirnya, kadang memang ketika sudah masuk dalam sebuah hubungan justru malah lupa untuk menjadi orang yang menyenangkan untuk pasangan, terlalu fokus hal lain sih :D

Balas
avatar

hahahaha, situ jomblo ya mas? kasian...

Balas
avatar

hehehe, iya.. hingga akhirnya kita berulang kali gagal dengan kesalahan yang mungkin sama.. rasa jenuh. :")

Balas