Sebuah Pelajaran dari Pinggir Lapangan.

Menurut gue masa SMP adalah masa dimana kita mulai mengenal cinta. Gak cuma itu, gue juga percaya kalau ada dua hal yang bisa merubah seseorang, yaitu jatuh hati dan patah hati.

Misalnya seperti saat gue masih kelas 3 SMP. Saat itu, gue suka latihan futsal di lapangan deket rumah. Walaupun kemampuan gue dalam mengolah si kulit bundar jauh dari kata jago. Rekor gue dalam satu pertandingan adalah mencetak lima gol! Kelima gol tersebut gue cetak saat ngadu bola sama anak-anak TK Darurrahman yang kebetulan lagi main di lapangan deket rumah. Gila, jago banget kan?

Alasan gue sebenernya sederhana, sebagian besar cewek suka sama cowok yang bisa main musik atau doyan olahraga. Karena dalam hal bermain musik gue cuma bisa tepuk tangan dan itupun masih fals, akhirnya gue milih untuk ikut latihan futsal. Ya.. kali aja dengan ikut latihan futsal gue bisa punya pacar kaya Victoria Beckham, atau minimal mirip Jennifer Bachdim lah. Kebetulan.. mantan gebetan gue saat itu emang suka sama cowok yang jago futsal. Alhasil dengan berbekal pernah mencetak lima gol dalam satu pertandingan, gue berani deketin dia.

Tapi kadang kenyataan gak sejalan dengan harapan. Gue yang berharap bisa jadi sekeren Cristiano Ronaldo karena ikut latihan futsal, malah jadi lebih mirip Mario Balotelli versi kurang gizi. Iya, gue sama dia pun gak jadian, karena gue terlalu lama memendam perasaan yang ada. Akhirnya, dia lebih milih buat jadian sama teman satu kelasnya. Pedih...

Gara-gara ditinggal jadian sama gebetan, kebiasaan gue berubah drastis. Dari yang tadinya setiap hari Minggu pagi diisi dengan latihan futsal atau jogging. Saat itu, hari Minggu gue jadi lebih sering diisi dengan tidur sampai siang. Tanpa terasa, kebiasaan itu pun berlanjut.......... sampai gue kuliah semester 4.

Suatu hari, di tengah liburan semester genap, gue memilih untuk bangun pagi dan gak tidur lagi. Keinginan gue untuk ikut latihan futsal pun meningkat drastis. Tidur sampai siang? nggak dulu deh, udara dan sinar matahari pagi lebih menyehatkan. Lagian gue juga percaya sama wejangan orang tua yang bilang "Jangan tidur sampai siang, nanti rejekinya dipatok Ayam." (P.S. : Jodoh bagian dari rezeki.)

Skip.

Tapi ternyata, hari itu bukan hari keberuntungan gue. Karena hari itu adalah jadwal untuk latihan fisik. Kampret.. gue jogging 5 menit aja udah ngos-ngosan, lah ini disuruh lari 30 menit, s(h)it up 50 kali, push up 50 kali, crunch 50 kali dan plank 5 x 1 menit. Hasilnya, gue pun tepar di pinggir lapangan, sedangkan yang lain asik main futsal setelah latihan fisik tadi. 

Saat gue lagi duduk di pinggir lapangan, tiba-tiba pelatih nyamperin gue dan nanya :
        “Gimana, Sar? Capek?”
        “MENURUT LOOO????”
Nggak deng, gue gak jawab begitu. Gue takut dilempar pakai bola futsal kempes sama dia. Akhirnya gue pun jawab dengan sedikit berbohong.

        “Hehehe. Nggak kok, Mas. Cuma karena jarang latihan aja nih.”
        “Oh, gimana kuliah?”
        “Ya gitulah, Mas…… abstrak. Hahahaha” jawab gue dengan tampang minta disambit.
        “Jangan sia-siain kuliahnya, Sar. Belajar yang bener! Kuliah sekarang kan gak murah...”

JENG-JENG-JENG!!!

Sebenernya, ada yang sedikit unik kalau nyeritain tentang pelatih gue ini. Jadi, dia adalah mantan pemain PSDS Deli Serdang. Salah satu tim yang pernah bermain di divisi 1 Liga Indonesia. Pemain-pemain seperti Markus Horison, Saktiawan Sinaga pernah jadi lawan ataupun teman satu tim dia. Tapi akhirnya, dia pun memilih untuk keluar dari sepak bola profesional. Alasannya cuma satu, dia ingin fokus buat lanjut kuliah. Salut!

PSDS Deli Serdang
Logo tim PSDS Deli Serdang

Balik lagi ke percakapan tadi, gue yang sebelumnya sudah tau kalau dia pernah membela tim sekelas PSDS pun nyoba iseng nanya :
        "Mas, kenapa gak lanjut main bola? kok milih kuliah?"
        "Iya, jadi waktu gue masih tinggal di Medan, gue sempet dikasih pilihan sama orang tua, mau tinggal di Medan buat lanjut main bola apa tinggal di Jakarta buat lanjut kuliah. Awalnya sih sempet bingung buat milih yang mana. Tapi gue akhirnya sadar kalau gue gak bisa selamanya bergantung sama sepak bola. Walaupun saat itu gue udah dapet gaji dari tim, masa depan gue di tim itu juga gak punya jaminan. Coba kalo misalkan tim gue saat itu bangkrut, terus gue gak punya gelar apa-apa, mau kerja apa gue? Wong yang sarjana aja masih banyak yang nganggur, apalagi gue yang cuma lulusan SMA. Lagian... sepak bola kita udah 'gak sehat'."
          "Gak sehat? Maksudnya, Mas?" kata gue dengan muka ngantuk gara-gara denger penjelasan dia yang terlalu panjang.
          "Iya, sebelum main di PSDS, gue pernah main di salah satu liga amatir. Saat itu tim gue masuk final, dan bakal ketemu sama timnya Markus Horison. Saat pertandingan berlangsung, babak pertama berjalan cukup lancar. Tim gue masih unggul 1 - 0. Tapi saat istirahat babak pertama, manajer tim gue masuk ke ruang ganti, dia menginstruksikan buat 'ngalah' dan ngasih kemenangan ke tim lawan. Dia juga menjanjikan 'bonus yang lumayan besar' kalau kita ngikutin instruksi dari dia. Ternyata benar, babak kedua berlangsung agak aneh. Di sisa pertandingan itu, gue dan salah satu teman gue kena kartu merah, cuma karena ngelakuin pelanggaran yang gak berbahaya. Yaa, walaupun akhirnya tim gue pun menang dengan skor 2 - 1 di pertandingan itu."

Karena dia memberikan penjelasan yang cukup panjang yang kedua kalinya, akhirnya gue bener-bener ketiduran dan langsung dilempar pakai bola futsal sama pelatih gue.

Hahaha, nggak deng... bercanda.

Karena gue pendengar yang baik, gue pun mencoba merespon penjelasan dia tadi.
          "Wah, itu beneran, Mas?"
          "Iya, gak heran makanya kalau sepak bola kita gini-gini aja. Makanya, kuliah yang benar, Sar. Serius belajarnya. Kuliah udah mahal banget sekarang... Yaudah yuk, pendinginan dulu. Biar bisa kita tutup sesi latihannya."

Well, hari itu mungkin bukan hari keberuntungan gue karena jadwalnya latihan fisik setelah lama gak latihan futsal. Tapi ada satu hal penting yang gue dapet hari itu, yap.. motivasi tentang kuliah. Gue jadi sadar betapa beruntungnya gue karena bisa melanjutkan studi ke perguruan tinggi. Gue juga pernah baca salah satu artikel di internet, kalau hanya 7,2% anak-anak Indonesia yang bisa menikmati bangku perkuliahan dan gue bisa jadi salah satu diantaranya.

Tiga tahun menjalani kuliah emang gak terasa. Apalagi kalau dijalaninnya sambil nyari pacar tapi gak dapet-dapet. Bener-bener terasa cepet banget! Sekarang, gue udah resmi jadi mahasiswa tingkat akhir... dan itu berarti, gak lama lagi gue bakal berurusan sama hal kampret bernama Skripsi. Kalau diibaratkan ke dalam sebuah game, Skripsi adalah raja terakhir dan kita butuh motivasi yang kuat untuk bisa menyelesaikan 'game' tersebut.

By the way... Sebenernya postingan ini udah sekitar satu tahun jadi draft di blog gue. Tapi, entah kenapa baru kali ini bisa gue publish. Gue pikir, postingan ini nantinya mungkin akan berguna dan bisa jadi semacam 'motivasi kecil' buat gue untuk menyelesaikan 'game' yang sedang gue mainkan ini.
.
.
.
.
.
.
P.S. : NYARI BAHAN BUAT SKRIPSI TERUS, NYARI PENDAMPING WISUDANYA KAPAN? EHE EHE EHE EHE~

Alasan Paling Absurd saat Ditolak Gebetan.


Harga BBM memang naik, tapi posisi kamu di hati aku mah tetep, gak akan pernah naik... kan udah dari dulu jadi yang nomer satu. Ehehehehe.

Well, sejak 18 November kemarin harga BBM resmi naik. Orang-orang pun beramai-ramai beralih ke Whatsapp dan Line

Wait..

Masih ada gak sih yang ngelawak pake pick up line jaman Hitler masih pipis jongkok kaya gini? Udah basi banget tau gak~ Tapi.. gak bisa dipungkiri sih kalau kenaikan harga BBM ini memang berdampak luas. Termasuk kedalam urusan percintaan. Beberapa bulan lalu, sebelum harga BBM naik, dengan modal Rp 7.000 kita bisa menikmati senja bersama pacar dengan sangat romantis. Walaupun hanya duduk-duduk di fly over sambil nyedot es cendol satu gelas berdua. So sweet~

PS : Dengan detail harga bensin eceran sebotol masih Rp 5.000 + es cendol segelas masih Rp 2.000.

Pacaran di Flyover
Tips hemat berpacaran, pacaran di Flyover.

Tapi sekarang harga bensin aja udah Rp 8.500. Belum lagi ditambah harga es cendol yang naik + abang-abangnya yang pengen kawin dan pergi haji, jadilah harga es cendol sekarang bisa mencapai Rp 15.000. Nah kan, keliatan efeknya... dari yang tadinya bisa pacaran romantis dengan modal Rp 7.000, sekarang butuh duit minimal Rp 23.500. Harga segitu belum ditambah dengan biaya untuk kado mensiversary setiap bulankado ulang tahun pacar, kado ulang tahun Papanya si pacar, atau kado ulang tahun kucing piaraannya si pacar. Gue jadi curiga kalau kenaikan harga BBM ini nantinya akan banyak digunakan sebagai jawaban ketika ditanya "kapan kawin?" saat mudik Lebaran.

         Tante : "Sar, kapan kawin? kamu kan udah mau lulus.."
         Gue : "Hehehehe, harga BBM naik, Tante. Hehehehe."
         Tante : "......"

Tapi kalau ngomongin soal pacaran, paling enak ngomongin tentang PDKT. Karena saat PDKT, ada satu momen yang bisa bikin cowok deg-degan. Bahkan untuk sebagian cowok, momen tersebut lebih bikin deg-degan dibandingkan ketika tengah malam, suasana sepi, hujan deras disertai petir, kemudian dapet SMS dari pacar yang isinya "Sayang... aku telat 3 bulan nih."

Padahal mah pacarnya cowok juga.

Skip...

Ya, momen tersebut adalah momen untuk nembak gebetan. Tapi setelah gue teliti selama bertahun-tahun, momen tersebut kadang dijawab dengan jawaban yang kampret dari si cewek. So, di postingan kali ini gue mau coba share ke kalian tentang jawaban-jawaban absurd dari cewek untuk menolak kita.

1. "Aku mau fokus belajar dulu.."

Ini dia alasan pertama yang sering dipakai oleh para cewek. Gue sendiri juga pernah mengalami hal kaya gini. Tepatnya saat kelas 3 SMP, gue pernah suka sama salah satu temen gue. Tapi.. disaat gue memilih untuk menyatakan perasaan itu, dengan santai dia bilang kalau mau fokus belajar terlebih dahulu. Akhirnya, karena saat itu gue masih polos banget, gue percaya alasan tersebut. Namun ternyata kenyataan berkata lain, selang beberapa minggu setelah itu, dia malah jadian sama temen sekelasnya. Gue pun nangis berminggu-minggu gak mau keluar kamar.
.
.
.
.
.
SI KAMPREEET... KATANYA MAU FOKUS BELAJAR, TAPI MINGGU BESOKNYA MALAH JADIAN. BELAJAR APAAN? BELAJAR MENCINTAI ORANG LAIN? -____-

2. "Kamu terlalu baik buat aku."

Nah, ini juga salah satu alasan absurd yang suka dipakai oleh cewek untuk menolak gebetannya.
         Cowok : "Hmm.. aku mau bilang sesuatu sama kamu."
         Cewek : "Apa?
         Cowok : "Aku sayang sama kamu, kamu mau jadi pacar aku?
         Cewek : "...."
         Cowok : "Kenapa? kamu gak sayang sama aku ya?"
         Cewek : "Bukan begitu, ta... tapi... kamu terlalu baik buat aku."
         Cowok : "Oh... tenang aja, aku bisa lebih jahat dari ini kok. Kamu mau gimana? Apa kamu mau aku silet-silet setiap kali ketemu malem mingguan? Aku bisa kok."

Menurut gue, ini alasan yang gak masuk akal sih. Karena logikanya, kalau emang yang terlalu-baik-buat-aku aja di tolak, maka bila suatu hari ada cewek yang sakit hati karena diselingkuhin cowoknya, tolong jangan generalisasi para cowok dengan kalimat "semua cowok tuh brengsek ya~" :p>

3. "Aku belum bisa kasih jawaban sekarang. Aku pikir-pikir dulu ya.."

         Cowok : "Hmm.. aku mau bilang sesuatu sama kamu."
         Cewek : "Apa?
         Cowok : "Aku sayang sama kamu, kamu mau jadi pacar aku?
         Cewek : "...."
         Cowok : "Kenapa? kamu gak sayang sama aku ya?"
         Cewek : "Bukan begitu, tapi aku belum bisa kasih jawaban sekarang. Aku pikir-pikir dulu ya.."
         Cowok : "Berapa lama?"
         Cewek : "Gak lama kok, aku cuma butuh waktu 169.437 hari buat berpikir."

Ini juga jawaban yang gak kalah absurd sih. Menurut gue ada dua kemungkinan kenapa cewek menolak dengan jawaban seperti ini : 1) si cewek masih bingung apakah elo bisa jadi yang terbaik buat dia atau nggak. 2) si cewek bingung cara nolak yang gak nyakitin perasaan tuh gimana.

4. "Aku belum move on dari mantanku."

         Cowok : "Hmm.. aku mau bilang sesuatu sama kamu."
         Cewek : "Apa?
         Cowok : "Aku sayang sama kamu, kamu mau jadi pacar aku?
         Cewek : "...."
         Cowok : "Kenapa? kamu gak sayang sama aku ya?"
         Cewek : "Bukan begitu, tapi aku belum move on dari mantanku."
         Cowok : "Loh, tapi kamu kan gak punya mantan....."

99% cewek yang jawab begini biasanya menjawab dengan jujur. Yaa, walaupun tetep bikin nyesek sih. Tapi menurut gue, ada dua kemungkinan kenapa cewek menolak dengan jawaban seperti ini : Yang pertama, elo lebih jelek dari mantannya. Atau yang kedua, mantannya jauh lebih ganteng daripada elo. So, saran gue.. lebih baik cari tahu dulu mantannya si gebetan kaya gimana, gak lucu aja kalau ternyata track recordnya si cewek kaya begini :
Crush, Father, Brother, Ex, 1st Love vs You
*speechless*

5. "Aku belum boleh pacaran sama orang tuaku."

Nah, kalau yang ini mah mending percaya aja deh, gak usah banyak berdebat. Daripada kalian maksa pacaran, terus nanti pas ngapel ke rumahnya disumpahin jadi hordeng warteg sama bapaknya si pacar kan jadi gak lucu.

6. Dianggap teman.


Friendzone
nyesek...

         Cowok : "Hmm.. aku mau bilang sesuatu sama kamu."
         Cewek : "Apa?
         Cowok : "Aku sayang sama kamu, kamu mau jadi pacar aku?
         Cewek : "...."
         Cowok : "Kenapa? kamu gak sayang sama aku ya?"
         Cewek : "Bukan begitu, tapi kayanya kita lebih baik temenan deh."
         Cowok : "Tapi kan temen aku udah banyak..."
         Cewek : "Iya, tapi pacar aku juga udah banyak. Gimana dong?"
         Cowok : "...."

Menurut gue ini jawaban dari seorang cewek yang paling-nyari-aman sih, antara takut nyakitin sama takut kehilangan. Mungkin di sini emang kita yang salah, kita yang sering menyalahartikan sebuah kebaikan sebagai sebuah harapan. Hingga harapan tersebut membuat kita tenggelam jauh ke dasarnya. Sampai akhirnya kita disadarkan dan dibawa kembali ke permukaan oleh sebuah kalimat "kita temenan aja ya..."

*kesambet*

7. Dianggap kakak/adik.

         Cowok : "Hmm.. aku mau bilang sesuatu sama kamu."
         Cewek : "Apa?
         Cowok : "Aku sayang sama kamu, kamu mau jadi pacar aku?
         Cewek : "...."
         Cowok : "Kenapa? kamu gak sayang sama aku ya?"
         Cewek : "Bukan begitu, tapi kamu udah aku anggep kakakku sendiri. Aku gak mau kalau suatu saat nanti kita putus, kita jadi jauh. Nanti kalau kita jauh, yang ngangkatin air galon dirumahku siapa?"
         Cowok : "BODO AMAT!" *sambit pakai galon*

Kalau yang ini lebih kampret daripada dianggap teman sih. Menurut gue, hal ini biasanya terjadi ketika kita PDKT sama adik kelas/kakak kelas. Kita suka sama dia, tapi dia biasa aja ke kita. Hingga akhirnya PDKT tersebut sampai pada sebuah fase dimana kita selalu ada buat dia, dan dia juga gak mau kehilangan kita. Akhirnya, kita cuma dianggap sebatas kakak-adik, atau bahasa kerennya brother zone. Pedih...

8. Dianggap bapak.

         Cowok : "Hmm.. aku mau bilang sesuatu sama kamu."
         Cewek : "Apa?
         Cowok : "Aku sayang sama kamu, kamu mau jadi pacar aku?
         Cewek : "...."
         Cowok : "Kenapa? kamu gak sayang sama aku ya?"
         Cewek : "Bukan begitu, ta.. tapi... kamu udah aku anggep bapakku sendiri."
         Cowok : "Oh, yaudah. Kalau gitu kamu harus terima aku, kalau nggak berarti kamu anak durhaka. Mau kamu aku kutuk jadi batu?"
         Cewek : "....."

No comment deh kalau yang ini.....

Nah, itu dia 8 alasan yang menurut gue paling absurd saat ditolak gebetan. Dari kedelapan alasan diatas, hampir semuanya dilakukan karena takut nyakitin hati si cowok, atau di sisi lain, si cewek juga gak mau kehilangan. Tapi, gue pribadi setuju sama kata-katanya Pandji Pragiwaksono yang pernah bilang kalau cowok itu butuh pengakuan, dan cewek butuh perhatian. So, dari kalimat itu kita bisa tau kalau sebenernya cowok itu butuh pengakuan/kepastian. Jadi kalau emang gak suka ya bilang aja gak suka. Emang sih, gak ada yang lebih nyesek daripada unrequited love. Tapi kalau emang udah ditakdirkan cuma buat jadi temen atau sahabat, ya mau gimana lagi~

***
Gilak, malem ini gue sotoy banget nulis postingan tentang beginian... Muahahahahaha. Bodo amat ah.. Happy weekend sob!

Forgive Me
pesan sponsor~

Suka Duka Fitur Whatsapp.

Minggu lalu, setelah terhasut video Mini Drama AADC dan nyoba aplikasi Find Alumni di Line, gue akhirnya dapet kontak temen-temen sekolah gue dulu. Mulai dari SD, SMP, hingga SMA. Selang beberapa menit setelah gue add beberapa temen deket, ada satu notifikasi di layar handphone gue yang menunjukan kalau friend request gue diterima. Sebut saja namanya Mamat. Saat SMP, gue deket banget sama dia, tapi karena pas SMA kita beda sekolah dan rumah kita jauh. Kita lost contact. Hari itu, setelah menerima friend request dari gue, Mamat langsung ngechat.
         "Sar, apa kabar lu?"
         "Baik, lu sendiri gimana, Mat? Masih main burung dara?"
         "Baik juga. Hahaha. Nggak. Udah sibuk gue sekarang."
         "Wih, gokil lu. Sibuk apaan?"
         "Sibuk main burung dara. Hahaha. Eh, Sar, lu punya BBM gak? Minta pin lu dong."
         "Yeee... Gue gak punya BBM, Mat. Cuma punya Whatsapp sama Line doang."

Percakapan itu pun berakhir singkat. Kampret juga si Mamat, ngechat gue cuma buat nanya pin BBM doang. Gue juga agak sedikit heran, kenapa hari itu Mamat nanya pin BBM gue, padahal kita udah bisa saling chat via Line. Jangan-jangan dia mau masukin gue ke grup Asosiasi Pemain Burung Dara Seluruh Indonesia-nya dia di BBM. Gue juga kadang heran kenapa orang-orang punya banyak aplikasi chat, padahal yang diajak chat orangnya itu-itu doang. Lagipula, yang diajak chat juga pasti selalu berakhir chat grup lebih banyak daripada chat personal. Pedih...

Gue sendiri cuma pake 2 aplikasi, Line sama Whatsapp. Walaupun Line gue penuh dengan undangan game, tapi gue punya alasan yang gak bisa gue temukan di aplikasi chat lain, yaitu di Line, gue bisa chatting sama Raisa + Maudy Ayunda kaya begini :

Line Maudy Ayunda
Diajak dinner bareng Maudy Ayunda.

Line Raisa Andriana
DiPHP-in sama Raisa. *nangis di atas sutet*

Sedangkan untuk Whatsapp, alasannya adalah karena temen gue banyak yang pake. Jadi biar kalau ada info jadi lebih gampang buat dapet/menyebarkannya. Kaya misalnya beberapa hari yang lalu, gue baru aja dapet info dari temen gue tentang fitur baru Whatsapp via grup. Kurang lebih infonya kaya gini :
Fitur Baru Whatsapp
Fitur baru Whatsapp.

Tapi, gue sebagai mahasiswa Teknik Komputer gak mau menelan berita itu mentah-mentah. Gue langsung nyoba dan kritisi fitur-fitur tersebut. Ternyata setelah gue teliti, ada beberapa kekurangan dan kelebihan dari fitur-fitur ini, dan di postingan ini... gue akan bahas semuanya dengan cara yang beda. Ceilah...

1. Fitur ceklis (delivered/read message).

Nah ini dia fitur yang pertama. Sebelum diakuisisi oleh Facebook, Whatsapp sudah mempunyai fitur ini. Ceklis satu (), menandakan bahwa pesan telah terkirim dari akun kita. Ceklis dua (), menandakan bahwa pesan telah diterima (bukan di read). Namun belum lama ini, Whatsapp mengeluarkan fitur baru yaitu ceklis dua biru () yang menandakan kalau pesan tersebut sudah dibaca oleh penerima. Hal ini jelas menimbulkan pro-kontra.

         Kelebihan fitur :
Misalnya aja kalau hal ini terjadi pada sebuah grup, kita bisa tau siapa aja yang udah baca info dari kita. Sehingga kita bisa memastikan kalau info tersebut sampai ke masing-masing individu yang ada dalam sebuah grup.
         Kekurangan fitur :
Tapi di sisi lain, hal ini jelas bukan hal yang baik bagi mereka yang lagi PDKT ataupun yang udah jadian. Karena pastinya fitur ini akan menimbulkan benih-benih drama. Misalnya aja ada dua makhluk prasejarah yang lagi kangen-kangenan via Whatsapp kaya begini :
       Cowok : BuNd4, Gy Apz NIe?
       Cewek : bUndhA aGy NaP4z ney. Xixixi. Ay4h gY ApaH?
       Cowok : AgY kAngenD mA BunDh4.
       Cewek : *lagi sibuk benerin genteng tetangga, alhasil terkirim lah ceklis dua biru () ke Whatsapp si cowok.*
       Cowok : BunDh4 kOq gAg bLez Ciy? KoQ cUmA DiReaD cIy? BuNdh4 gaG kAngEnd eA mA aYaH? bUndHa Ja4t! kIt4 PutUZ AjAh!!

Dan akhirnya, karena sebuah miskomunikasi kecil kaya diatas, dua makhluk prasejarah tersebut putus. Gak cuma itu, gue juga jadi takut, gara-gara fitur ceklis dua biru () ini, kedepannya di beberapa media sosial lain seperti Twitter dan Path, banyak orang yang bikin status : "Whatsapp diread doang, tapi malah online Twitter/Path. Masih sayang gak sih?" JEDERRR!!! Drama pun kembali dimulai...

By the way... tadi gue gak nyebutin Facebook. Kenapa? karena bagaimanapun, di Facebook mah tetep selow~~ gak bakal terpengaruh sama isu apapun.

Facebook Selow

2. Fitur search.

Ini juga fitur yang terbilang baru dari Whatsapp. Jadi, dengan menekan tombol opsi pada handphone kita, maka kita akan menemukan fitur search ini.
         Kelebihan fitur :
Bisa mencari pesan dari grup atau personal hingga awal percakapan dimulai.
         Kekurangan fitur :
Gak bisa mencari jawaban atas pertanyaan : "Kapan nikah?" dan "Kapan lulus?"

3. Jumlah anggota grup bisa sampai 100.

Salah satu fitur baru di Whatsapp, sejak sebelumnya untuk grup kita hanya bisa menambahkan 50 orang saja. Ini jelas sebuah keuntungan bagi para playboy yang punya mantan banyak. Kita tinggal bikin grup dengan nama Permata (Persatuan Mantan yang Masih Cinta) dan kita dengan mudah tinggal ngechat grup tersebut untuk ngajak reuni. Cerdas!
         Kelebihan fitur :
Bisa ngumpulin mantan hingga 100 orang dalam satu grup.
         Kekurangan fitur :
Gue gak punya mantan sebanyak itu. *nangis*

4. Fitur "last seen at".

Sebenernya ini fitur yang udah lama ada di Whatsapp. Jadi dengan fitur ini, kita bisa melihat kapan aktivitas membuka Whatsapp terakhir dari seseorang. Tapi gue takut, kalau kedepannya Mark Zuckerberg terus berinovasi dengan fitur ini, hingga merubah fitur last seen at menjadi last chat with. Beuh, horor! Gak kebayang kalau misalnya kita masih sayang sama mantan, terus mau ngajak dia balikan. Tapi saat mau ngajak dia balikan via Whatsapp, kita ngeliat profilnya dia ada tulisan "last chat with Pacar Baru". Wah, bisa rusuh nih dunia persilatan kalau begini ceritanya... Pffft.
         Kelebihan fitur : -
         Kekurangan fitur : - 
Belum ada kelebihan dan kekurangannya. Lagipula... gak usahlah kita nyari-nyari kekurangan dan kelebihan, di dunia ini gak ada yang sempurna, lebih baik kita menerima apa adanya. *kesambet*

Well, itu dia kelebihan dan kekurangan fitur-fitur Whatsapp menurut gue. Tapi berhubung Line gue khusus untuk chat sama Maudy Ayunda sama Raisa dan BBM udah naik Rp 2.000, kayanya gue bakal tetep milih Whatsapp #jokebasi.
.
.
.
.
.
Eh nggak deng, aku tetep milih kamu kok. Ehehehehe. :)

Happy Saturday!

*lanjut nonton bola*

Hal-Hal Kampret yang Bisa Merusak First Date.

"Kenapa harus cari pasangan yang sempurna, kalau ternyata kekuranganku dan kelebihanmu bisa saling menyempurnakan satu sama lain?" - Rizqi Kautsar, 20 thn, lagi kesambet. 

Well, beberapa minggu lalu sempet jadi trending topic tentang sebuah video mini drama dari Line. Video tersebut menceritakan tentang lanjutan dari film AADC yang sangat booming pada tahun 2002. Yap, video itu menceritakan tentang pertemuan Rangga dan Cinta yang udah berpisah selama 12 tahun.

Hal-Hal yang Paling Ditakuti pada Masa Sekolah.

Film Remember When
Salah satu scene film Remember When.

Pernah gak sih ngalamin yang namanya dicukur guru SMA sampe bentuk rambutnya lebih absurd dari gaya selfie Saipul Jamil? 

Well.. Beberapa minggu lalu gue baru aja nonton film Remember When. Film tersebut merupakan adopsi dari novel berjudul sama karya Winna Effendi. Gue suka novel-novelnya dia karena gaya penulisannya yang ringan dan cocok buat otak gue yang memorinya gak lebih besar dari disket jaman Pithecanthropus Erectus.

Pride of Bekasi.

Cinta yang sempurna lahir ketika kita bisa menerima segala kekurangan yang ada. Beberapa minggu yang lalu, Bekasi jadi trending topic di beberapa media sosial seperti Twitter, Facebook, Path, bahkan Friendster dan mIRC. Bekasi di bully dengan berbagai alasan yang sebenarnya kenyataan.

Hal-Hal Kampret dari Rental PS yang Mungkin Dikangenin.

Rental PS di Afrika

Jangan bangun terlalu siang, nanti rejekinya dipatok ayam. Mungkin kalimat itu ada benarnya juga. Seperti misalnya Selasa kemarin, gue memutuskan untuk gak tidur lagi setelah berhasil bangun pagi tanpa alarm. Sekitar pukul 6.30, gue memilih membuka laptop untuk browsing-browsing lucu. Selang beberapa menit, gue sebagai anak yang kurang gaul tersadar akan satu hal yang gue lupa lakukan pagi ini. Iya, ngecek hp tepat setelah bangun tidur. Saat itu gue merasa tingkat kegaulan gue menurun. Gue merasa gagal sebagai anak gaul. Akhirnya, gue ngecek hp dan menemukan beberapa notifikasi di layar handphone. Yang pertama dari SMS, ada 2 pesan disana. Setelah gue cek, ternyata hanya pemberitahuan kalau paket internet gue udah mau abis. Kampret... Selanjutnya dari Line, ada 3 pesan disana. Setelah gue cek, ternyata ketiganya hanya undangan aplikasi Let's Get Rich. Wah, ancat amuh... Yang terakhir, gue ngecek Whatsapp ada 47 pesan dari 5 percakapan disana.

Gara-Gara Zodiak.

Cerita ini baru aja gue alami 1 minggu yang lalu. Saat itu hari Jum'at malam, seperti biasa gue pulang kerumah setelah seminggu mencoba menahan lapar di kostan. Buat perbaikan gizi, pikir gue. Setelah sampai di rumah dan istirahat selama beberapa menit, gue kembali buka laptop buat ngerjain tugas yang banyaknya kaya kasih sayang ibu ke anaknya. Banyak banget! Gak ada abisnya pula... Terlebih di semester ini gue lagi ngambil mata kuliah Penulisan Populer, yang mengharuskan gue untuk membuat tugas cerita pendek setiap minggunya. Salah ngambil kelas nih kayanya. -____-

Cerita Tentang Sebuah Angket.

Beberapa hari yang lalu, gue baru aja kesambet setan rajin. Dalam diri gue tiba-tiba timbul niat untuk ngeberesin kamar kost. Sungguh ajaib memang. Hal ini terjadi setelah gue mencari kabel data di lemari locker yang gue pakai untuk menyimpan buku-buku kuliah. Ternyata, di dalamnya terlalu banyak kertas-kertas hasil ujian yang nilainya jelek yang gak terpakai. Akhirnya, hari itu gue habiskan dengan mengeluarkan semua isi lemari locker gue, sekaligus memilah-milah barang mana yang mungkin gak akan terpakai lagi kedepannya. Satu hal yang paling seru kalau lagi ngeberesin kamar adalah ketika kita menemukan benda-benda yang sudah lama "hilang" atau juga ketika kita menemukan kembali kenangan-kenangan yang tersimpan disebuah benda yang sebenarnya sederhana. Karena tanpa sadar, tumpukan-tumpukan kertas yang saat itu seolah tak lagi terpakai, malah membawa gue ke masa-masa dimana gue baru masuk kuliah.

Kekampretan Dibalik Lagu : Abang Tukang Bakso.

Ide postingan ini diilhami ketika gue lagi "merenung" di kamar mandi. Tiba-tiba terdengar suara lagu yang cukup familiar dari tukang odong-odong di samping rumah gue. Yap, lagu Abang Tukang Bakso. Gue lupa siapa penyanyi-nya, yang jelas lagu ini pernah mewarnai masa kecil gue. Tapi, setelah sekarang gue tumbuh besar dan menjadi seorang pribadi yang berpikiran kritis (ceilah..), gue menemukan beberapa kekampretan dari lagu ini.

Jadi intinya... lagu ini menceritakan tentang seseorang yang ingin membeli bakso. Udah, gitu aja.

Hal-Hal yang Dikangenin dari Tahun 90-an.

Sebelum nulis postingan ini, gue lagi asik-asiknya baca artikel yang membahas tentang wacana kenaikan harga BBM bersubsidi. Hal itu jelas menimbulkan pro/kontra di kalangan masyarakat. Di sisi lain, para ahli Ekonom juga gak mau tinggal diam. Beberapa dari mereka mengatakan bahwa kenaikan harga BBM bersubsidi ini akan menjadi sangat riskan, karena kondisi pemerintahan sekarang yang belum terlalu kondusif dan juga pemerintahan Joko Widodo yang masih terbilang baru pada bulan November nanti.

Tentang Mimpi...

'Kamu mau lanjut sekolah dimana, sar?' tanya Mama.
'SMPN 3 aja, ma..' kata gue sambil ngorek-ngorek tanah buat bikin kolam ikan.
'Oh, yaudah nanti mama bilang ke guru kamu, biar di daftarin kolektif.' kata mama.
'Iya, ma.. habis itu aku mau sekolah di SMAN 1 ya, terus kuliahnya di UI deh. Jurusan kedokteran!' kata gue sambil ngelemparin lele bule ke kolam. 


Lele Bule
Orang lain biasa nyebut spesies ini lele albino, kalo orang bekasi nyebutnya lele bule!

Saat itu gue emang baru aja lulus SD. Tapi gue bersyukur, dari kecil gue udah dibebasin buat menentukan pilihan, termasuk dalam memilih sekolah. Orang tua gue cuma memposisikan diri mereka sebagai pemberi saran biar gue gak terlalu jauh keluar 'jalur'. Oleh karena itu, dari sejak masih SD pun gue udah mulai menyusun mimpi-mimpi gue.

Aku, Kamu, dan Blog.

'Lu punya Facebook gak sar?'  kata dia.
'Nggak, hehehe'  kata gue sambil senyum-senyum najis.
'Ah norak lu.'  kata dia.
'bzzz.....'                                                          
***

Ini salah satu cerita gue pas SMP. Saat itu gue masih kelas 3. Jadi angkatan paling tua di sekolah ada enak dan gak enaknya. Enaknya kita udah tau banget lingkungan sekolah, mulai dari tempat buat ngumpet kalo lagi razia rambut, sampai tempat buat bolos kalo pelajaran lagi gak enak.Tapi ada juga sisi gak enaknya.. iya,  kita harus mempersiapkan diri untuk UN. Gue yang emang dasarnya males belajar, mau gak mau harus ikutan les buat pemantapan materi. Les tersebut di lakukan seminggu 3 kali sepulang sekolah di tempat yang emang gak terlalu jauh dari sekolah gue.

Fase-Fase Jomblo Setelah Putus.

Putus cinta emang gak enak, tapi lebih gak enak putus tali rem pas lagi ngebut di jalan tol.

Putus cinta emang gak enak. Tapi.. namanya juga hidup, setiap ada pertemuan, pasti ada perpisahan, dan di setiap perpisahan selalu ada proses untuk merelakan. Nggak, gue gak abis putus kok. Yaa, gimana mau putus kalo pacar aja belom punya. *nangis*

Tipe-Tipe Orang yang Ngeselin di Kereta.

"Kampret nih bau kentut kingkong darimana?" Kata gue pas lagi di kereta.

Mungkin sebagian dari kita pernah ngerasain hal yang kaya gitu. Buat beberapa yang pernah baca postingan gue sebelumnya, gue pernah cerita kalau sekarang gue kuliah di Depok dan gue ngekost. Gue pulang ke rumah hampir setiap weekend dengan menggunakan kereta. Alasan gue milih kereta adalah gue gak mau kena macet seperti kalau kita naik mobil ataupun motor. So, walaupun agak harus berdesakan, tapi gapapa... daripada gue tua di jalan. Gue cuma takut aja karena saking macetnya jalan Depok-Bekasi, hal dibawah ini terjadi.