Sebuah Pelajaran dari Pinggir Lapangan.

Menurut gue masa SMP adalah masa dimana kita mulai mengenal cinta. Gak cuma itu, gue juga percaya kalau ada dua hal yang bisa merubah seseorang, yaitu jatuh hati dan patah hati.

Misalnya seperti saat gue masih kelas 3 SMP. Saat itu, gue suka latihan futsal di lapangan deket rumah. Walaupun kemampuan gue dalam mengolah si kulit bundar jauh dari kata jago. Rekor gue dalam satu pertandingan adalah mencetak lima gol! Kelima gol tersebut gue cetak saat ngadu bola sama anak-anak TK Darurrahman yang kebetulan lagi main di lapangan deket rumah. Gila, jago banget kan?

Alasan gue sebenernya sederhana, sebagian besar cewek suka sama cowok yang bisa main musik atau doyan olahraga. Karena dalam hal bermain musik gue cuma bisa tepuk tangan dan itupun masih fals, akhirnya gue milih untuk ikut latihan futsal. Ya.. kali aja dengan ikut latihan futsal gue bisa punya pacar kaya Victoria Beckham, atau minimal mirip Jennifer Bachdim lah. Kebetulan.. mantan gebetan gue saat itu emang suka sama cowok yang jago futsal. Alhasil dengan berbekal pernah mencetak lima gol dalam satu pertandingan, gue berani deketin dia.

Tapi kadang kenyataan gak sejalan dengan harapan. Gue yang berharap bisa jadi sekeren Cristiano Ronaldo karena ikut latihan futsal, malah jadi lebih mirip Mario Balotelli versi kurang gizi. Iya, gue sama dia pun gak jadian, karena gue terlalu lama memendam perasaan yang ada. Akhirnya, dia lebih milih buat jadian sama teman satu kelasnya. Pedih...

Gara-gara ditinggal jadian sama gebetan, kebiasaan gue berubah drastis. Dari yang tadinya setiap hari Minggu pagi diisi dengan latihan futsal atau jogging. Saat itu, hari Minggu gue jadi lebih sering diisi dengan tidur sampai siang. Tanpa terasa, kebiasaan itu pun berlanjut.......... sampai gue kuliah semester 4.

Suatu hari, di tengah liburan semester genap, gue memilih untuk bangun pagi dan gak tidur lagi. Keinginan gue untuk ikut latihan futsal pun meningkat drastis. Tidur sampai siang? nggak dulu deh, udara dan sinar matahari pagi lebih menyehatkan. Lagian gue juga percaya sama wejangan orang tua yang bilang "Jangan tidur sampai siang, nanti rejekinya dipatok Ayam." (P.S. : Jodoh bagian dari rezeki.)

Skip.

Tapi ternyata, hari itu bukan hari keberuntungan gue. Karena hari itu adalah jadwal untuk latihan fisik. Kampret.. gue jogging 5 menit aja udah ngos-ngosan, lah ini disuruh lari 30 menit, s(h)it up 50 kali, push up 50 kali, crunch 50 kali dan plank 5 x 1 menit. Hasilnya, gue pun tepar di pinggir lapangan, sedangkan yang lain asik main futsal setelah latihan fisik tadi. 

Saat gue lagi duduk di pinggir lapangan, tiba-tiba pelatih nyamperin gue dan nanya :
        “Gimana, Sar? Capek?”
        “MENURUT LOOO????”
Nggak deng, gue gak jawab begitu. Gue takut dilempar pakai bola futsal kempes sama dia. Akhirnya gue pun jawab dengan sedikit berbohong.

        “Hehehe. Nggak kok, Mas. Cuma karena jarang latihan aja nih.”
        “Oh, gimana kuliah?”
        “Ya gitulah, Mas…… abstrak. Hahahaha” jawab gue dengan tampang minta disambit.
        “Jangan sia-siain kuliahnya, Sar. Belajar yang bener! Kuliah sekarang kan gak murah...”

JENG-JENG-JENG!!!

Sebenernya, ada yang sedikit unik kalau nyeritain tentang pelatih gue ini. Jadi, dia adalah mantan pemain PSDS Deli Serdang. Salah satu tim yang pernah bermain di divisi 1 Liga Indonesia. Pemain-pemain seperti Markus Horison, Saktiawan Sinaga pernah jadi lawan ataupun teman satu tim dia. Tapi akhirnya, dia pun memilih untuk keluar dari sepak bola profesional. Alasannya cuma satu, dia ingin fokus buat lanjut kuliah. Salut!

PSDS Deli Serdang
Logo tim PSDS Deli Serdang

Balik lagi ke percakapan tadi, gue yang sebelumnya sudah tau kalau dia pernah membela tim sekelas PSDS pun nyoba iseng nanya :
        "Mas, kenapa gak lanjut main bola? kok milih kuliah?"
        "Iya, jadi waktu gue masih tinggal di Medan, gue sempet dikasih pilihan sama orang tua, mau tinggal di Medan buat lanjut main bola apa tinggal di Jakarta buat lanjut kuliah. Awalnya sih sempet bingung buat milih yang mana. Tapi gue akhirnya sadar kalau gue gak bisa selamanya bergantung sama sepak bola. Walaupun saat itu gue udah dapet gaji dari tim, masa depan gue di tim itu juga gak punya jaminan. Coba kalo misalkan tim gue saat itu bangkrut, terus gue gak punya gelar apa-apa, mau kerja apa gue? Wong yang sarjana aja masih banyak yang nganggur, apalagi gue yang cuma lulusan SMA. Lagian... sepak bola kita udah 'gak sehat'."
          "Gak sehat? Maksudnya, Mas?" kata gue dengan muka ngantuk gara-gara denger penjelasan dia yang terlalu panjang.
          "Iya, sebelum main di PSDS, gue pernah main di salah satu liga amatir. Saat itu tim gue masuk final, dan bakal ketemu sama timnya Markus Horison. Saat pertandingan berlangsung, babak pertama berjalan cukup lancar. Tim gue masih unggul 1 - 0. Tapi saat istirahat babak pertama, manajer tim gue masuk ke ruang ganti, dia menginstruksikan buat 'ngalah' dan ngasih kemenangan ke tim lawan. Dia juga menjanjikan 'bonus yang lumayan besar' kalau kita ngikutin instruksi dari dia. Ternyata benar, babak kedua berlangsung agak aneh. Di sisa pertandingan itu, gue dan salah satu teman gue kena kartu merah, cuma karena ngelakuin pelanggaran yang gak berbahaya. Yaa, walaupun akhirnya tim gue pun menang dengan skor 2 - 1 di pertandingan itu."

Karena dia memberikan penjelasan yang cukup panjang yang kedua kalinya, akhirnya gue bener-bener ketiduran dan langsung dilempar pakai bola futsal sama pelatih gue.

Hahaha, nggak deng... bercanda.

Karena gue pendengar yang baik, gue pun mencoba merespon penjelasan dia tadi.
          "Wah, itu beneran, Mas?"
          "Iya, gak heran makanya kalau sepak bola kita gini-gini aja. Makanya, kuliah yang benar, Sar. Serius belajarnya. Kuliah udah mahal banget sekarang... Yaudah yuk, pendinginan dulu. Biar bisa kita tutup sesi latihannya."

Well, hari itu mungkin bukan hari keberuntungan gue karena jadwalnya latihan fisik setelah lama gak latihan futsal. Tapi ada satu hal penting yang gue dapet hari itu, yap.. motivasi tentang kuliah. Gue jadi sadar betapa beruntungnya gue karena bisa melanjutkan studi ke perguruan tinggi. Gue juga pernah baca salah satu artikel di internet, kalau hanya 7,2% anak-anak Indonesia yang bisa menikmati bangku perkuliahan dan gue bisa jadi salah satu diantaranya.

Tiga tahun menjalani kuliah emang gak terasa. Apalagi kalau dijalaninnya sambil nyari pacar tapi gak dapet-dapet. Bener-bener terasa cepet banget! Sekarang, gue udah resmi jadi mahasiswa tingkat akhir... dan itu berarti, gak lama lagi gue bakal berurusan sama hal kampret bernama Skripsi. Kalau diibaratkan ke dalam sebuah game, Skripsi adalah raja terakhir dan kita butuh motivasi yang kuat untuk bisa menyelesaikan 'game' tersebut.

By the way... Sebenernya postingan ini udah sekitar satu tahun jadi draft di blog gue. Tapi, entah kenapa baru kali ini bisa gue publish. Gue pikir, postingan ini nantinya mungkin akan berguna dan bisa jadi semacam 'motivasi kecil' buat gue untuk menyelesaikan 'game' yang sedang gue mainkan ini.
.
.
.
.
.
.
P.S. : NYARI BAHAN BUAT SKRIPSI TERUS, NYARI PENDAMPING WISUDANYA KAPAN? EHE EHE EHE EHE~
Previous
Next Post »

2 Komentar

avatar

It is pretty worth enough for me. In my opinion, if all website owners and bloggers will make good content as you did then internet will be a lot more useful than ever before.

Balas
avatar

hehehehehehehehe... *buka kamus*

Balas