Masa Kecilku Sayang, Masa Kecilku Malang.

Bagi gue masa kecil adalah masa yang punya banyak momen-momen indah. Momen yang emang gak bisa di lupain gitu aja. Kepolosan kita, keluguan kita, kebandelan kita, udah menjadi creator terciptanya momen-momen indah itu. Jujur, kalau waktu bisa di putar, gue mau balik lagi ke masa kecil. Masa dimana kita masih bebas dari yang namanya masalah. Masalah yang sering banget kita temuin di masa remaja kaya sekarang ini, masalah yang kadang bikin kita mikir kalau hidup ini gak adil.

RizqiKautsar.com
Gue waktu kecil, masih polos banget ye? 

Selain tentang masalah, banyak hal yang bikin kita pengen balik lagi ke masa kecil. Contoh : misalkan kita lagi dalam perjalanan dengan mobil di tengah hutan, trus kita kebelet pup, pas kita masih kecil, mungkin kita akan pup di celana dan bilang ke nyokap ‘Ma.. aku pup di celana..’. Reaksi nyokap juga gak bakalan aneh-aneh. Paling nyokap bakalan langsung minta berenti sebentar, celana yang tadi di buang (kan di tengah hutan) trus ngeganti celana kita pake celana yang baru, dan perjalanan pun dilanjutkan lagi.

Ini jelas beda banget kalau kita udah gede kaya sekarang. Coba bayangin kita dalam kondisi yang sama. Lagi di perjalanan dengan mobil di tengah hutan, dan tiba-tiba kita kebelet pup. Kita pasti bakal di kasih dua pilihan, pup di tengah hutan dengan resiko pantat kemasukan rayap atau  pup di celana namun tetep ngelanjutin perjalanan tanpa ganti celana karna biasanya kalo udah gede kita suka males bawa baju/celana buat ganti. Sungguh.. hidup ini kadang gak adil.

Masa kecil gue juga punya cerita tersendiri yang mungkin gabisa gue lupain gitu aja, contoh : waktu pas gue umur 5 tahun, gue pernah kesetrum gara-gara dengan sok taunya nyabut colokan kipas angin. Alhasil, tiga jari gue, jari manis, jari tengah sama jari telunjuk gue kena luka bakar.

Gak cuma itu, ada juga cerita pas gue umur 3 tahun. Waktu gue lagi umur segitu, gue lagi bandel-bandelnya. Gue suka ngegangguin nyokap yang lagi masak. Jadi waktu itu nyokap lagi masak di dapur, dan gue di suruh diem di kamar dengan dikasih maenan tasbih. Saat itu gue bertanya-tanya kenapa mesti tasbih yang di kasih ke gue, kenapa gak iPad atau PS3 aja?

Back to topic..

Well, karena waktu kecil gue iseng banget. Alhasil, gue tarik-tarik deh tuh tasbih sampai ancur dan biji-bijinya berserakan. Nah gak cuma sampai disitu, karena keisengan gue itu juga, gue penasaran sama trik sulapnya David Copperfield. Gue coba masukin biji tasbih itu ke hidung gue, dengan harapan bisa keluar dari mata. Tapi ternyata oh ternyata.. BIJI TASBIH ITU GAK BISA KELUAR DARI HIDUNG GUE!! *panik*. Yaudah karena gue masih kecil, gue nangis aja, ga lama kemudian nyokap dateng dan bilang.
       'kenapa sar?' kata yokap.
       'ini, masuk...' kata gue sambil nunjuk idung.
       'apanya yang masuk?' kata nyokap lagi.

Nyokap yang ngeliat biji tasbih berantakan di kasur, langsung nyamperin gue. Dia langsung ngecek hidung gue yang ada biji tasbihnya. Alhasil, gue dibawa ke rumah sakit Atmajaya cuma karena di puskesmas deket rumah gue gak ada alatnya. Gue inget banget kata-kata si bidan itu ke nyokap gue.
       'bu, anak ibu hiperaktif jadi mesti dibius total, kalo gak dibius saya gak mampu bu. Anaknya banyak gerak' kata si bidan ke nyokap gue.
       'kampret lu sob!!' kata gue ke si bidan tadi dalam hati.
Akhirnya, di Atmajaya gue berhasil ngeluarin tuh biji tasbih tanpa harus di bius total.

Tapi, yang terpenting dari kejadian tadi adalah.... gue jadi dapet jawaban kenapa gue saat itu gak dikasih iPad atau PS3. Gue bersyukur karena yang di kasih ke gue cuma tasbih. Karena kalau aja gue di kasih iPad atau PS3, mungkin gue udah udah gak ada disini, karena mungkin gue udah masukin stik PS3 ke hidung gue.

Sebenernya masih banyak lagi kejadian masa kecil yang gak bisa gue lupain kaya misalkan pas gue jatoh di kamar mandi gara-gara main kejar-kejaran di rumah sama adek gue. Pas nyebur ke got waktu gue belajar naik sepeda. Pas mecahin kaca tukang somay waktu main bola di lapangan RW. Waktu itu juga pernah, pas gue masih belum sekolah, gue diajak jalan ke mall sama nyokap. Pas perjalanan pulang, gue sama nyokap yang naik angkot sempet ngelewatin pom bensin kecil. Gue yang waktu itu masih belajar baca pun iseng-iseng baca tulisan di pom bensin itu.

      'BE..EBE..EN..S..ISI..N.. BENSIN.. EM..UMU..R... MURAH..' dengan polosnya gue baca tulisan itu. Padahal jelas-jelas tulisan itu bacaanya BENSIN MURNI, bukan bensin murah seperti yang gue baca. Penumpang lain di angkot itu pun senyum-senyum sendiri. Mbak-mbak disamping gue pun nanya ke gue.
       'adek kelas berapa? Udah pinter ya bacanya..(boong abis!)' tanya mbak-mbak itu.
       'kelaaaaasss.... 1 SMA (kata gue lebih boong, karena saat itu gue belum sekolah)' kata gue sambil buang muka malu-malu.

Gue yakin banget, hari itu adalah hari tersial dalam hidupnya karena udah ngasih pertanyaan gak penting ke gue, dan dijawab oleh gue dengan kalimat yang lebih gak penting. MUAHAHAHAHAHAHA.

Last of all... Nyeritain kenakalan, kepolosan, kelucuan, dan keluguan masa kecil emang gak ada habisnya. Semua kenangan itu seolah tersimpan dengan rapi di memori otak kita. Hingga kita gak bisa lupa dengan semua itu. Tapi, gue sengaja nulis cerita ini di postingan gue, biar gue punya semacam "memori cadangan" buat menyimpan semua cerita-cerita itu. Kali aja ada yang bisa diceritain ke anak gue nantinya. Ehehehehe.

So... apa pengalaman lucu kalian pas masa kecil? Share di kotak komentar dibawah ini ya.. :D
Previous
Next Post »

12 Komentar

avatar

waduh, hiperaktif banget kamu sob, masa kecil yang lucu tapi juga membahayakan,,, Tapi ya namanya juga anak2, rasa ingin tahu itu benar2 luar biasa,,, haha,,, :D

Balas
avatar

Kalau anak2 terlalu dikekang jg ngga bagus buat pertumbuhan...

Balas
avatar

wah melas banget gan
sial apes berkali2 masa kecilmu
tapi lucu masa kecilmu

Balas
avatar

aku masa kecil pendiem bgt.. <---( yg ini bneran)

apa lg sekarang lebih pendiem lg sob.. <---( text yg ini jgn di percya ) :D

Balas
avatar

Keren gan, masa kecil yang benar-benar hebat gan (y)

Balas
avatar

Untung kalau ditanya guru di sekolah jawabnya kagak asal ya kang.... :D

Balas
avatar

hahaha, iya bener banget sob.. tapi pas udah gede gini malah kangen masa masa hiperaktif dulu sob. :")

Balas
avatar

ehehehehe, iya gan, tapi masa kecil emang masa yang paling asik buat di ceritain. :D

Balas
avatar

wah, sama kaya gue nih, PENDIEM! hahaha.

Balas
avatar

untungnya nggak sob, kalo iya bisa dipecat jadi murid. haahaha

Balas