Balada Social Media.

Sekitar satu bulan yang lalu, berita lagi heboh-hebonya nyiarin tentang Roy Suryo yang kepilih jadi Menpora. Berita itu bahkan lebih heboh dari perceraian Markus Horison sama Kiki Amelia yang katanya karena alasan finansial. Gimana nggak heboh coba, Roy Suryo yang tadinya pakar telematika tiba-tiba diangkat menjadi Menpora. Yang tadinya kerjaannya analisis foto/video artis yang ‘you know lah ya..’ sekarang jadi mikirin dunia olahraga di Indonesia. Ya,emang sih itu hak Presiden buat milih, tapi kan gak lucu aja kalo nanti ada perubahan singkatan buat perlombaan olahraga antar provinsi yang tadinya PON jadi PORN (Pekan Olah Raga Nasional). Huft..

Gak sedikit orang yang gak setuju sama sikap Presiden ini langsung berkoar di Twitter. Akhirnya, gak lama setelah itu, timeline Twitter langsung rame ngebahas hal ini, bahkan banyak juga yang bikin editan foto Roy Suryo dan sukses bikin ngakak.


Roy Suryo
Genius!
Bahkan, sore harinya, nama Roy Suryo masuk Trending Topic dunia, dan dalam sesaat berita ini udah kesebar ke mana-mana.

Tapi, ngomong-ngomong soal Roy Suryo, gue jadi tertarik ngomongin jumlah istri eyang Subur. Eh, nggak deng, bercanda. Yap, gue jadi tertarik ngebahas tentang social media. Belakangan ini yang namanya socmed emang lagi ngebooming banget. Hal ini bikin kebutuhan primer manusia yang tadinya cuma sandang, pangan, dan papan berubah menjadi sandang, pangan, papan dan colokan karena saking seringnya nge­­-net­ sampe-sampe ngecharge handphone udah kaya minum obat antibiotik. Mesti rutin 3 kali sehari!

Gue sebagai anak yang gak gaul, gue cukup ngikutin perkembangan social media ini. Mulai dari jaman-jamannya Friendster sampai sekarang ke yang-lagi-cukup-ngebooming, Twitter..


1. Friendster

Sekitar tahun 2007, social media yang satu ini sangat nge-booming banget. Gue juga dulu sempet ngalamin yang namanya bikin akun Friendster. Hal terkampret yang paling gue inget dari Friendster adalah masa alaynya. Tulisan gue mendadak berubah jadi kaya nulis pake kalkulator gitu, semuanya selalu kombinasi dari angka-angka.

Gak cuma tulisan, foto gue juga berpotensi membuat mata katarak jadi sembuh. Foto sambil ngeluarin lidah, foto di toilet XX1 sambil pamer hape Nokia 3310, semua udah gue lakuin dengan gantengnya. Selain foto dan tulisan, profil page gue juga norak abis glitter dimana-mana + lagu mp3 yang bisa di play + banyak alay lagi kumpul. Sekilas emang agak susah bedain profil page Friendster gue sama pasar malem di kelurahan. Sampai pada akhirnya, para pendiri Friendster tersadar akan keberadaan pasar-malam-online ini, sehingga akhirnya pada pertengahan 2009, mereka merombak tampilan situs Friendster sehingga lebih mirip pesaingnya, yaitu Facebook.


2. Facebook

Setelah Friendster penuh sesak sama alay, gue pun give up. Gue beralih dari Friendster dan pindah ke Facebook. Ada cerita yang cukup menarik bagi gue tentang alasan gue bikin Facebook. Jadi, pas gue kelas 3 SMP, gue lagi deket sama mantan calon gebetan gue. Dia cewek tulen, sebut aja namanya Echa. Gue sama Echa itu satu tempat les. Suatu hari, lagi pas istirahat, gue liat si Echa lagi sendirian. Gue yang udah berpengalaman jadi playboy pas TK ini coba ngedeketin dia.

        'Hay cha, lagi apa nih?' kata gue sok asik.
        'Ini lagi Facebook-an. Lu punya Facebook gak sar?' kata Echa.
        'Nggak, gue maennya Friendster. hehehe' kata gue.
        'Ah norak lu.' kata dia dengan kampretnya.
        '.......' gue langsung ngasah golok.

Nggak, nggak gitu deng.

        'Hay cha, lagi apa nih?' kata gue sok asik.
        'Ini lagi Facebook-an. Kamu punya Facebook gak sar?' kata Echa.
        'Nggak, gue maennya Friendster. hehehe' kata gue.
        'Yaah, nih deh bikin pake hp aku. Nanti kita bisa saling wall' kata dia dengan manisnya.

Yak, gue pun langsung mimisan dan kena Anemia karena kekurangan darah karena saking groginya.

Mulai dari situ gue pun bikin Facebook dan sering saling kirim wall sama Echa. Gue jadi sering senyum-senyum sendiri. Tapi, pas gue lulus SMP, gue mulai lost contact sama dia. Wall gue pun udah lama gak dibales. Selang satu bulan, gue dapet kabar, ternyata dia udah punya cowok. JENG JENG!! Gue galau. Gue jadi jarang buka Facebook. Sekalipun buka paling cuma buat liat notifikasi yang 90% pasti undangan game dan 10% lagi notifikasi dari tag foto orang jualan. Pffft. Tapi gak tau kenapa, akhir-akhir ini gue jadi susah bedain mana beranda Facebook gue mana Pasar Tanah Abang. Hampir 60% friendlist gue pada jualan. Behel murah-lah, kaos murah-lah, pemutih kulit-lah, tapi untung aja gak ada yang obral celana dalem second. Karena gue merasa Facebook udah gak nyaman lagi, akhirnya gue pun merasa harus hijrah lagi dari social media yang satu ini.


3. Twitter

Pilihan gue jatuh ke Twitter. Gue bikin Twitter juga karena di ajak temen gue, tapi karena dia cowok, jadi nothing special. Di Twitter, gue jadi lebih melow. Gue jadi lebih sering nge-tweet yang katanya galau. Padahal mah biasa aja, karena kata peribahasa : don't judge a book by its cover, don't judge people by thier tweets. Di Twitter, gue juga sering menemukan tweet-tweet kampret yang isinya sayang-sayangan sama si pacar.



Twitter Kampret

#terkampret

Ya, sebenernya sih bebas mau sayang-sayangan dimana aja. Tapi apa mereka gak memikirkan nasib jomblo di luar sana? Bagaimana kalau mereka langsung bunuh diri dengan cara minum Baygon pake susu karena iri liat tweet mereka? Apa mereka yang pacaran gak kasian atau peduli? Pffft. Tapi, karena gue adalah seorang jomblo yang tegar, jadilah gue masih bertahan sama Twitter ini. Karena gak jarang juga gue tau informasi yang up to date dari Twitter ini. Dari mulai Roy Suryo jadi Menpora (Menteri Porn Analytic), cerainya Markus Horison dan Kiki Amalia, sampai ke berita Eyang Subur yang istrinya lebih banyak daripada jumlah mantan yang gue punya. -____-

Selain Friendster, Facebook dan Twitter gue juga sempet bikin social media yang satu ini.. 


4. Skype

Ya, gue juga sempet bikin akun di Skype. Kata temen gue yang LDR, Skype ampuh ngebunuh rasa kangen kalo lagi gak bisa ketemu. Karena waktu itu gue lagi kelas 3 SMA dan gue sama pacar gue punya niat kuliah di kota yang beda + gue orangnya visioner, jadilah gue bikin akun di Skype dengan alasan : ya jaga-jaga aja, siapa tau nanti gue LDR dan butuh Skype ini. Tapi kenyataan berkata lain, LDR belom dijalanin, gue keburu putus sama pacar gue. Selain itu, karena memori otak gue yang lebih kecil dari memori disket jaman Meganthropus, gue pun lupa sama password akun gue yang cuma 8 karakter itu. Dan akhirnya sekarang akun Skype gue pun gak bisa buka lagi. Kampret!

Last of all, gue pun merasa gagal ’mengikuti’ perkembangan teknologi. Sekarang social media udah kaya anak ABG yang pacaran di jembatan Suramadu. Banyak dan akan semakin banyak. Soundcloud, Google+, Plurk, Tumblr, Path, Instagram dan pastinya bakal terus bertambah. So, mungkin kedepannya gue juga bakal (dan harus) lebih kritis buat memilih mana teknologi yang lebih cocok sama hidup gue, jangan sampai malah gue yang terbawa arus, keseret-seret dan akhirnya ‘mati’ gara-gara teknologi. *kesambet*
Previous
Next Post »

56 Komentar

avatar

.: Balada yg lumayan lucu...(he...he...he).

Balas
avatar

ternyata anda juga punya pengalaman yang sama dengan saya. wkwkwkk

Balas
avatar

kayaknya begitu.....................

Balas
avatar

Liat di gambar... Pinter juga ya Roy Suryo?,,, PSSI sama KPSI disatuin sama HJ-Split... haha.. :)

Balas
avatar

mantap gan infonya ... met istrihat ... salam sukses selalu

Balas
avatar

Malah lain dari pada yang lain gan,,ckckck

Balas
avatar

tapi lumayan dengan Twitter bisa ketemu sama artis, moga2 dapat jodoh artis. *lho :D

Balas
avatar

sangat menarik infonya gan, tterima kasih sudah berbagi

Balas
avatar

haha kocak gan
sangat menghibur gan
hehe
gan komen di postingan saya yah terimakasih

Balas
avatar

wow postingannya, terutama gambarnya :-D

Balas
avatar

haahhaah, article yang menarik nihh

Balas
avatar

haha ngakak kawan terimakasih hiburanya

Balas
avatar

dapat menghibur saat menunggu berbuka ... terima kasih

Balas
avatar

hahaha... itu mah balada 'soksial media'....
lumayan lah dah bikin ketawa... hehe^^

Balas
avatar

maz rizqi kayaknya ngefans banget ama yang namanya kampret ya.. he2..

Balas
avatar

Postingannya bagus sobat. Sangat menarik,
like...

Balas
avatar

wooow........
ayo kita berbalada sosmed
betul banget, sehari saja tidak onlen, serasa ada yg kurang

Balas
avatar

Balada sosial media yang menarik untuk dicermati dan didiskusikan, sob.

Balas
avatar

tiada hari tanpa socmed, makasih udah berbagi sob

Balas
avatar

Sampai tetes terakhir gw baca.... pengalamannya gak jauh berbeda dengan saya sob... trimakasih telah membuat artikel bagus ini.

Balas
avatar

11- 12 aja pengalaman ente ama ane gan,. huakakakak.

Balas
avatar

Selamat siang dan terima kasih kunjungannya :)

Balas
avatar

terima kasih atas kunjungan ke blog saya :)

http://beautyliciousshop.blogspot.com/

Balas
avatar

Artikelnya bagus banget sob.. Realita !!!

Balas
avatar

Wah, ada yang ngalamin juga.. :p>

Balas
avatar

hahaha, payah emang nih Menpora kita. :p>

Balas
avatar

terimakasih gan sudah membaca. :D

Balas
avatar

makasih gan sudah baca. :D oke langsung ke TKP~

Balas
avatar

ehehehe, iya sob. banyak banget editan tentang doi~

Balas
avatar

hehehe, terimakasih udah baca sob. :D

Balas
avatar

hehehe, iya sob.. selamat berpuasa~ :))

Balas
avatar

hahaha, iya nih sob, sial melulu. -___- Makasih udah mampir! :))

Balas
avatar

iya sob, kata-kata sakti tuh.. hampir semua postingan gue ada kata sakti itu. :p>

Balas
avatar

makasih sob! selamat membaca.. :D

Balas
avatar

bener banget sob, apa lagi kalo sehari gak ngeblog, berasa ada yang kurang banget.. :p>

Balas
avatar

hehehe, makasih udah baca sob. :D

Balas
avatar

sama-sama gan, makasih juga udah mampir. :D

Balas
avatar

hehehe, ada yang mirip2 nih pengalamannya. :D makasih juga sob udah mau baca di artikel yang bagus ini. #eh hahaha. :p

Balas
avatar

muehehehe, ada yang mirip lagi nih pengalamanannya~ :D

Balas
avatar

makasih juga sob udah mampir.. :D

Balas
avatar

oke sob, makasih juga udah mampir.. :D

Balas
avatar

hehehe, makasih udah mampir + baca sob. :D

Balas