Everything Happens for a Reason.

The Reason, Everything Happens For a Reason


Everything's happen for a reason. Mungkin ada benernya juga kalimat itu, semua yang terjadi pada kita pasti mempunyai alasan dibaliknya. Entah itu sesuatu yang baik, ataupun sesuatu yang buruk. Entah itu tersurat, ataupun tersirat. Begitu juga tentang cinta, kadang semuanya terjadi karena alasan yang mungkin kita gak tau. Nggak, gue gak lagi jatuh cinta. Gue juga gak abis putus cinta. Gue cuma mau membiarkan tangan gue mengeluarkan apa yang sebenernya lagi gue pikirin. Tsaaah!

Belakangan ini, gue lagi suka-sukanya baca. Entah itu baca novel, artikel di blog orang, atau apapun itu yang gak menyangkut tentang pelajaran. Gue juga bingung kenapa buku pelajaran bisa jadi obat tidur paling ampuh buat gue. Kaya misalnya pas pekan UTS kemarin, gue berkali-kali nyoba buat baca buku pelajaran, tapi selalu berakhir sama. Yak, gue ketiduran. Padahal kalo hari biasa, jam setengah 2 pun kadang gue masih sibuk ngubek-ngubek timeline sambil nyari kali aja ada profil yang avatarnya menarik untuk di zoom in. Muahahahahaha.

Oke, balik lagi..
Dulu pas SMP gue mungkin adalah tipe orang yang paling anti sama baca. Dikelas, gue cuma dengerin guru ngajar, nyatet, dan setiap sampe rumah pun gue gak pernah baca lagi. Disaat temen-temen gue sibuk sama komik Naruto, Conan, Doraemon dan lain-lain, gue masih sibuk ngurus gimana caranya cabut pas pelajaran Agama di Jum'at siang buat mampir ke rental PS di samping sekolah.

Hal ini pun berlanjut sampai gue kelas 2 SMA, gue masih gak suka sama yang namanya baca buku. Buku apapun itu, entah novel, komik, apalagi sama buku pelajaran. Cuma bedanya, kalo pas SMP gue mikirin cara cabut dari sekolah saat temen-temen gue asik baca komik, kalo pas SMA, gue sibuk di ruang OSIS. Alasan gue masuk OSIS simpel sih, cuma mau kenal sama adik kelas, kali aja salah satu dari mereka ada yang khilaf atau sial hidupnya, dan bisa kenalan sama gue~

Hari terus berganti, hingga akhirnya gue masuk ke tahun terakhir di SMA, dan entah tepatnya kapan, gue pun mulai menemukan orang-yang-khilaf tersebut. Yak, gue mulai deket sama seorang adik kelas bernama Nabila. Kita sering smsan, telponan, YM-an atau mungkin main ke rumah dia. Karena kebetulan, kakaknya si Nabila ini adalah temen sekelas gue. Jadi ya mungkin gue mengikuti kata orang bijak : banyak temen banyak rezeki, dan jodoh merupakan bagian dari rezeki.

Gue udah deket banget sama dia, sampe suatu saat gue minta anterin dia ke toko buku buat beli buku latihan soal UN, walaupun gue yakin buku itu akan diterlantarkan nantinya. Tapi gak apa-apa, demi jalan sama dia, apapun gue lakukan. Dan luckily, dia meng-iya-kan permintaan gue dengan alasan dia juga mau nyari komik Conan yang paling baru.

Sesampainya di Gramedia, gue langsung nyari buku latihan soal-soal UN. Gue cari buku yang paling tipis. Selain karena harganya yang pasti lebih murah, buku yang lebih tipis juga pasti bakal lebih cepet abis buat dibaca. Cerdas! Setelah selesai nyari, gue lanjut nemenin dia nyari komik Conan yang baru. Tapi sayangnya,  kata mas-mas Gramedianya bukunya belum dikirim, dan kira-kira masih dua minggu lagi. Yaudah gue sama dia milih-milih buku lain yang kira-kira enak dibaca. Hingga akhirnya dia beli beberapa buku dan kita pulang. Gue pun nganter dia sampe rumah.


Di depan rumah...
        "nih sar, baca deh.. buku keduanya Raditya Dika. Lanjutannya buku Kambing Jantan. Lucu loh, lo pasti suka deh.." kata dia sambil ngasih buku Cinta Brontosaurusnya Radith yang sampul baru.
        "oh, oke deh nanti gue baca" kata gue sambil masukin buku itu ke dalem tas gue.

Beberapa minggu kemudian, setelah gue butuh waktu cukup lama buat baca Cinta Brontosaurus, gue ketemu dia di parkiran pas pulang sekolah.
        "Bil, bukunya bagus, gue suka. Anterin nyari buku kaya gitu lagi yuk." kata gue sambil senyum-senyum jijik.
        "kapan?" kata dia sok cool.
        "kalo nanti sore gimana? gue pulang dulu ganti baju, sekalian dandan + luluran gitu, baru deh abis itu      
        jemput lu." kata gue sambil pasang muka paling ngarep.
        "najis lu pake luluran segala. hahaha. yaudah, jangan malem-malem ya." kata dia sambil langsung pulang.
        "oke..."

Singkat cerita, akhirnya malem itu gue pulang dengan membawa buku Shitlicious-nya Alitt Susanto. Dan gue rasa, mulai malam itu, gue mulai suka sama dia...

Semakin lama, gue pun semakin sering pergi ke toko buku sama dia, entah itu nyari novel, komik, ataupun cuma numpang baca kalau misalnya lagi tanggal tua. Novel-novel sama komik gue pun mulai banyak, dan mungkin bener kalau ada dua hal yang mampu merubah seseorang : jatuh cinta dan putus cinta. Karena gue pun merasa sedikit berubah setelah kenal dia, gue jadi lebih sering baca buku. Walaupun bukan untuk buku pelajaran, karena nyatanya, buku latihan soal UN yang waktu itu gue beli sama dia pun, sampai sekarang, sampai gue kuliah semester 4, baru gue kerjain satu pelajaran doang. Itupun sambil ngintip-ngintip kunci jawaban.

Gue sama dia pun semakin deket, dia juga kaya ngasih lampu hijau buat gue. Perhatian dia, kebaikan dia, pokoknya semua yang ada di dia bisa bikin gue suka. Sampai akhirnya Ujian Nasional pun udah tinggal nunggu hari. Dan gue pun milih buat nyatain perasaan gue ke dia. JENG JENG JENG JENG!!!!

Malem itu, gue coba buat telpon dia. Iya, gue gak nembak langsung, pegangan sama dia aja bisa bikin gemeteran + keringet dingin saking nervousnya, apalagi nembak dia langsung. Gue takut kejang-kejang.
        "halo.."
        "iya, kenapa sar? gak belajar buat UN?" kata dia.
        "oh, udah kok tadi. Lagi apa bil?"
        "baru pulang nganter mama nih, eh udah dulu ya, mau mandi nih. hehehe."
        "eh tunggu dulu, gue mau ngomong, bil."
        "ngomong apa?"
        "gue.... suka sama lu. lu mau gak jadi pacar gue?" kata gue sambil mimisan karena saking nervousnya.
        ".............." dia diem.
        ".............." gue pun diem.
Kita pun diem-dieman kurang lebih 3 menit. Pulsa gue abis weeeey... KAMPRET!
        "hmm, gimana ya? gue udah nganggep lu kakak gue sar, lu udah baik banget buat gue. Gue takut kalo nantinya itu bakal ngerusak semuanya sar. Gue gak mau kehilangan elu." kata dia nolak gue.


Setelah hening cukup lama dan nyedot banyak pulsa gue, gak taunya hubungan gue cuma berakhir dengan brother zone, dimana dia cuma nganggep gue kakak-nya. KAMPRET KUADRAT!
Akhirnya gue mengakhiri telpon itu dengan sok tegar, gue bilang gini : "hmm, iya bil. Mungkin gue yang terlalu berharap lebih ke elu. Sebenernya gue juga udah cukup nyaman sama hubungan ini. Gue juga udah nganggep lu adik gue sendiri. Thanks ya udah ngingetin gue." kata gue sambil nutup teleponnya.

Akhirnya gue sama dia pun gak jadian, gue sama dia cuma sebatas brother zone. Mungkin disini gue yang salah tangkep. Gue mengganggap semua kebaikan dan perhatian dia sebagai harapan. Gue jadi inget sama kata-kata Alitt diblognya : Jangan pernah menyalah artikan sebuah kebaikan sebagai harapan.
Nah, mungkin disini gue yang salah, dan dia pun udah nyadarin gue kalo gue selama ini salah arti.

Akhirnya gue sama dia tetep temenan, atau mungkin lebih cocoknya kakak-adikan, dia jadian sama temen sekelasnya, dan gue pun akhirnya jadian sama temen sekelas gue. Hingga akhirnya keadaan yang bikin kita menjauh. Tapi, dari dia gue belajar satu pelajaran penting. Iya, gue jadi suka baca buku. Setelah jauh dari dia, gue pun masih sering ke toko buku. Bahkan, buku Cinta Brontosaurus yang pernah dia pinjemin ke gue pun, masih ada di lemari buku gue dan tersimpan rapi. Dia juga masih megang buku Shitlicious gue. Sekarang gue jadi makin yakin kalo emang semua hal terjadi karena ada alasan dibaliknya, termasuk alasan gue buat baca buku. Walaupun alasan gue udah berganti. tapi itu gak menutup gue buat berenti baca buku-buku lainnya. Well, happy reading! :))

Btw, gue lagi baca buku "sebuah novel 1998" dan gue rasa, alurnya terlalu kompleks buat otak gue yang gampang overheat ini. Ada yang tau gimana inti ceritanya? :hammer
Previous
Next Post »

66 Komentar

avatar

postingan yang bagus dan bermanfaat kawan
terima kasih

Balas
avatar

fabi ayyi aalaa-i robbikumaa tukadzdzibaan

Balas
avatar

numpang nyedot ilmu,,,
di tunggu kunjungan baliknya..

Balas
avatar

Thanks gan

Bisa tukeran link ? balas di cbox ya

Balas
avatar

berkunjung nih bang mantef dah untunk artikelnya..hahahahyy

Balas
avatar

kelar juga deh gw bacanya :D

aduh bener juga ya.. jadi gak semua kabaikan itu di artikan dengan cinta >_< ok ok . mungkin juga karena kasian .. aduh jangan deh..!!

mungkin itu lebih baik kakak-adek .. bersahabat aja.

Balas
avatar

Wah postingan yang bagus berbakat sekali. sekalian berkunjung gan thanks banget sudah berkunjung ke gubuk saya. salam kenal dan salam blogger

Balas
avatar

Kalo nembak-nya langsung di rumah si dia, hasilnya bisa beda gak ea?

Balas
avatar

semuanya berawal dari kita,

Nice artikel mas.

Balas
avatar

mau komen apa coba??

balik lagi :D .

Balas
avatar

salam singgah n dah follow
http://www.bingkisanrosey.blogspot.com/

Balas
avatar

Makasih sob udah mampir ke tempatku, salam sukses selalu ya...

Balas
avatar

Artikel yang sangat bagus sob, ditunggu followbacknya Ok......

Balas
avatar

Rizqi Kautzar kembali dengan gayanya yg lugas, humoris dan santai... haha keren sobat, apa khabar ?, sukses selalu sob.

Balas
avatar

Selamat malam sahabat, terima kasih atas kunjungannya :)

Balas
avatar

Kunjungan perdana mas, salam kenal, and nice artikel

Balas
avatar

kamu bakat jadi penulis kayaknya btw folback y =)

Balas
avatar

selamat malam kawan tetep semangat dan sukses selalu,,, nice post

Balas
avatar

kunjungan di pagi yang ceerah kawan,,,have a nice day

Balas
avatar

Orang yang bijak bisa membaca hikmah dan makna dari setiap kejadian...

Balas
avatar

hehe...saya bacanya sampe ngantuk....mantep dek

Balas
avatar

wah mamang baru kelar baca postingan... sampai buat kopi 2 gelas hehehe.... mantap tuh .... giliran mau komet mamang jadi lupa mau komen apa coba, nanti balik lagi ah...

Balas
avatar

Lucu brew,,
tapi endingnya pengen mewek gua.. hahhahaha..
memang benar kebaikan tidak selamnya memberikan harapan baik..
salam Gokil brew... :)

Balas
avatar

nice artikel mas, ane sampe bingung mau komen apa. yang jelas ane suka banget ni artikel, pokonya saluteeeee.............

Balas
avatar

Kunjungan malam sobat, apa kabar :heart: :cool: :biggrin:

Balas
avatar

Wah jadi inget masa sekolah nih pas lg baca artikel sobat.. hehe... kerenlah pokoknya.

Balas
avatar

Terima kasih gan.. *brb kunjungan balik*

Balas
avatar

betul gan, intinya.. kita harus mensyukuri nikmat apapun yang Allah kasih, walaupun mungkin nikmat itu tersirat.. :))

Balas
avatar

monggo sob~ langsung berkunjung ke TKP nih~

Balas
avatar

Aduh, maaf gan. Lagi masih proses perbaikan blog dulu nih, baru aja pindahan. hehehe.

Balas
avatar

makasih udah baca. Happy reading sob!

Balas
avatar

makasih gan udah mau mampir juga. Salam kenal sob! :))

Balas
avatar

duh sob, jalan sama dia aja gemeteran.. apalagi nembak langsung. Bisa kejang-kejang sob. hahaha. :))

Balas
avatar

makasih juga sob udah mampir. :)

Balas
avatar

hehehe, lumayan lama gak saling kunjung nih sob. Alhamdulillah baik kok. :)

Balas
avatar

Alhamdulillah baik. Terimakasih sudah mampir sob. :)

Balas
avatar

makasih sob udah mampir, salam kenal juga~ :))

Balas
avatar

hehehe, makasih sob! langsung follow back! :)

Balas
avatar

wah, kenapa bro? ngebosenin ya tulisannya? :|

Balas
avatar

hahaha, wah kalo gitu harus tanggung jawab mang, bagi dong kopinya.. :p>

Balas
avatar

bener banget sob, kebaikan bukan berarti harapan. Salam kenal juga sob! :))

Balas
avatar

terimakasih sob udah membaca. :)

Balas
avatar

Alhamdulillah baik sob, makasih udah mampir. :D

Balas
avatar

hehehe, makasih udah mau mampir sob.. :D

Balas