Jomblo Ngiri vs Orang Pacaran.

PACARAN. Mungkin satu kata yang udah bisa diibaratkan sebagai kebutuhan bagi anak-anak ABG jaman sekarang. Gaya pacaran anak sekarang juga jelas berbeda sama gaya pacaran pas jaman Hitler masih Jomblo. Mungkin karena perkembangan jaman juga sih. Tapi sadar gak kalo gaya pacaran anak sekarang tuh aneh-aneh? Mulai dari panggilan sayang mereka yang kampret banget. Ndut-lah, Jeyek-lah, Mbem-lah. Tapi itu sih masih bisa di toleransi lah. Yang udah kampret tingkat dewa tuh kalo udah panggilannya Mama-Papa / Mamih-Papih / Mimi-Pipi / Ayah-Bunda dan sejenisnya. Itu adalah panggilan sayang paling kampret dari semua panggilan sayang yang ada di bumi.

Terus gak cuma panggilan sayang mereka yang aneh, tempat pacaran anak-anak sekarang juga udah aneh-aneh. Mulai dari dibioskop, di timeline Twitter, stadion, atau bahkan kuburan! Ya emang bebas sih mau pacaran dimana aja, tapi apa kalian gak mikirin perasaan para Jomblo yang ngeliat kalian dengan tatapan gue-kapan-ya-bisa-begitu? Lagian kan gak lucu aja kalo misalkan kita lagi pacaran di kuburan trus ada yang gangguin, dan yang gangguin itu bukan manusia. Hiiiiiiii~

Kalo udah ngeliat orang yang pacaran gak pada tempatnya gitu, otak iseng gue langsung jalan...
Kaya kejadian kemaren malem. Oh ya, udah tau kan kalo di bioskop lagi ada film Breaking Dawn part 2? Ya, agak aneh sih judulnya yang di kasih embel-embel akhiran 'part 2' gitu, udah kaya nama Facebook anak alay. Kenapa gak ganti judul aja coba. Gak kreatif! -__-"

Oke, skip..
Sebagai remaja yang menyandang status sebagai anak kurang gaul, Gue juga gak mau ketinggalan film-film bagus. Dan hari itu kebetulan temen gue ngajakin nonton. Gue nonton di jadwal terakhir, atau sekitar jam 9an. Entah kenapa, gue tiba-tiba punya pikiran : 'Wah, jam-jam segini adalah jam-nya orang lagi pada pacaran nih. Kenapa gak isengin aja sekalian?' *devil laugh*. Pas sampe di bioskop, gue langsung beli tiket. Dan pas milih tempat duduk, gue langsung liat row A, dan ternyata itu masih cukup buat gue dan temen-temen gue, dan ternyata lagi.... di situ ada dua orang yang lagi pacaran. ADA DUA ORANG YANG LAGI PACARAN! *gue ulang biar lebih dramatis*

So, tanpa pikir panjang gue langsung pilih tuh tempat duduk yang kira-kira gambarannya kaya gini :
  Row Bioskop
*liat row B sebelah kanan yang paling pojok, yang bangku merah dua biji itu isinya orang pacaran. Gue duduk di row B juga sebelah kanan, tepat di bangku ke 4 dari sebelah kanan. #MentalJomblo

Udah dapet tiketnya, gue sengaja agak lama-lamain masuknya, dengan harapan tuh orang pacaran udah masuk duluan. Selang 20 menit, gue masuk. Gue liat ke row A, dua orang itu udah ada!
Selama film itu berlangsung, gue sengaja ngobrol terus sama temen gue dengan suara agak berisik. Mungkin awalnya biasa aja, tapi lama-lama....

- Pas dateng >> 
Gue : *dateng dengan muka kalem*
Orang yang pacaran disamping gue : *lagi mesra-mesraan*

- 5 menit berikutnya >>
Gue : *mulai ngobrol*
Orang yang pacaran disamping gue : *lagi mesra-mesraan*

- 10 menit berikutnya >>
Gue : *masih ngobrol*
Orang yang pacaran disamping gue : *mulai bete*

- 20 menit berikutnya >>
Gue : *masih ngobrol*
Orang yang pacaran disamping gue : *makin bete*

- 30 menit berikutnya >>
Gue : *masih ngobrol*
Orang yang pacaran disamping gue : *bete tingkat dewa*

Sekitar  30 menit waktu sisa film, gue berhenti ngobrol. Mereka juga udah gak mesra-mesraan lagi kaya diawal gue masuk. Sampe filmnya abis, mereka duduk sendiri-sendiri. Mungkin karena saking bete-nya keberisikan. So, sampe sini misi gue berhasil. :p>

Sebenernya masih ada beberapa lagi pengalaman gue gangguin orang pacaran, mungkin karena jam terbang gue sebagai Jomblo yang udah berpengalaman banget. Jadi pengalaman gue dalam hal beginian juga udah banyak. Kaya misalnya pas gue SMA, gue jalan sama mantan calon gebetan gue. Gak tau kenapa, tiba-tiba keluar ide kampret ini. Akhirnya gue jalan ke stadion deket rumah gue dan nyenterin orang pacaran di tempat gelap pake 'lampu jauh' motor gue. Akhirnya, hari itu berakhir dengan dikejar-kejar sama orang-yang-lagi-pacaran-ditempat-gelap itu. Kampret sih, tapi seru. Ya wong jalannya sama dia~ eaaaak. ;)

Pelangi.


I Miss You
Note : ini cuma coretan gak jelas pas lagi kesambet setan kangen. Oh ya, apa kabar kamu? 

Sekelebat memori itu kembali melintas,
Membuat semua yang telah terkubur dalam,
kembali muncul ke permukaan.

Saat-saat itu....
Saat dimana kau dan aku memutuskan untuk tak lagi bersama.
Tidak ada lagi 'kita'.
Tidak ada lagi cinta.

Walau nyatanya, rasa itu tetap ada.
Mungkin ini hanyalah rindu,
atau mungkin juga candu.
Karena sampai sekarang pun,
aku masih belum bisa melupakanmu.

Aku yakin, hadirmu dalam kisahku bukan untuk dilupakan,
melainkan untuk memberikan pelajaran tentang betapa berartinya sebuah pertemuan,
dan betapa mengharukannya sebuah perpisahan.
Aku percaya, sebuah pertemuan selalu diakhiri oleh perpisahan.
Namun, naifkah bila saat itu aku berharap perpisahan itu ditunda?

Sejenak, dunia seolah kehilangan daya tariknya.
Seakan matahari kehilangan cahayanya.
Sehingga meninggalkanku dalam kegelapan dan dinginnya malam.

Tidak ada yang salah dari kita berdua.
Bukan kamu, bukan juga aku.
Tetapi jarak.
Jarak yang telah mengubahnya.
Mengikis kepercayaan dengan sebuah keegoisan.
Ibarat sebuah puzzle yang kehilangan keping terakhirnya.
Seperti itulah aku...

Dulu kau pernah bilang, selalu ada pelangi setelah hujan.
Namun... semenjak kepergianmu,
aku belum pernah melihat lagi indahnya 'pelangi'....

Anjing... Oh Anjiiinggg...

Well, on my first post (Another Blog, Another Story), i've told you that i wanna share my childhood experience. But of course i don't wanna tell you in English, cause i've spent much time just to make this first paragraph. *tutup kamus*
Cerita Lucu Dikejar Anjing

Jawaban gue sih A, D, B secara bersamaan. Karena gak mungkin banget gue lawan.

Oke, kali ini gue bakal nyeritain salah satu pengalaman masa kecil gue. Sesuai dengan judul, pengalaman gue kali ini bakal ada kaitannya dengan anjing. Jadi pas gue kecil (atau mungkin sampai sekarang), gue phobia banget sama yang namanya anjing, gak tau kenapa kalo ngeliat anjing dalam posisi apapun, gue merasa ada hasrat yang keluar dari lubuk hati yang paling dalam untuk berlari.

#DearYou

#DearYou
Cinta bertepuk sebelah tangan. Ya, mungkin itu udah sering banget di alamin di dunia percintaan. Berawal dari sebuah pertemuan, lalu berlanjut dengan pertemanan, yang akhirnya menumbuhkan sebuah harapan. Harapan untuk menjalin sebuah hubungan, yang lebih dari sekedar teman. Namun, pada akhirnya harapan hanya akan berakhir menjadi sebuah harapan, atau mungkin hanya berakhir menjadi sebuah tulisan, yang tak pernah tersampaikan.

Nggak, gue gak lagi ngalamin cinta yang bertepuk sebelah tangan kok. Jadi gini, belom lama ini,  gue iseng-iseng buka Twitter, dan karena gak ada kerjaan, akhirnya gue coba ngetweet pake hashtag #DearYou